.: Hikmah~ :.

Friday, June 6, 2014

Usai solat magrhrib berjemaah, dia duduk di suatu sudut. Penuh saksama, dilihatnya berbondong bondong manusia yang sujud membesarkan Tuhannya. Di sandarkan dirinya di dinding~ tangannya erat memegang mushaf yang dicintainya. Di cium penuh tak’zim. Semoga Al-quraan itu menjadi cahaya bisiknya.

Seketika telinganya menangkap bacaan seorang akhi yang duduk tidak jauh dari situ. Di dengari dengan saksama, setiap kata, setiap ayat. Dan SubhanaAllah, indah dan tartil bacaannya. Spontan dia menangkap maksud bacaan akhi itu. Seketika relung hatinya basah. Yang amat. Jauh ayat itu membawanya pergi ke suatu daerah yang mengundang basah di setiap sudut hatinya yang keras itu. Sungguh, benarlah kata kata ini mukjizat dari Allah yang tidak mungkin ditandingi siapa siapa.

Demi kuda perang yang tangkas berlari dengan kedengaran nafasnya.
Serta mencetuskan api dari telapak kakinya.
Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh.
Sehingga menerbangkan debu.
Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (Al A’diyat : 1-5)

Ayat itu membawanya jauh menerobosi masa. Ketika Islam pada masa  itu masih menerima tentangan yang hebat dari orang arab Quraisy. Orang arab yang suka pada hiburan dan peperangan, tidak sedikit pun mereka berminat pada apa yang Baginda Rasul sampaikan.

Lalu Allah memulakan Surah ini dengan haiwan kebangaan mereka. Untuk menarik mereka mendengar apa yang hendak disampaikan. Sungguh benar, sangat berhikmah cara berdakwah yang Allah ajarkan.

Akhi itu meneruskan bacaannya. Terasa rentak nada yang keras dan berdentam berdentum dalam suasana yang gempar, hirukpikuk dan berdebu. Tidak dapat digambarkan suasananya. Seolah olah dialah yang berada disitu. Ah.. Terlalu indah bahasa Al quraan, yang tak dapat digambarkan dengan terbatasnya bahasa manusia.

Seketika dia tersentak, ketika akhi yang membaca surah itu membawanya pergi ke satu ayat“Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya. Dan sesunguhnya dia (manusia) menyaksikan keingkarannya. (Al A’diyat : 6-7) ”

Suasana yang seketika tadi dibayangan, kini menghilang. Tersentak dengan teguran Allah kepada manusia. Hatinya kian membasah. Benar, dirinya adalah seorang yang tidak bersyukur pada banyaknya nikmat telah diberi. Hatinya banyak memberontak, yang entah kenapa apa sebabnya. Ah.. Iblis~ tidak akan pernah jemu menyesatkan umat manusia. 

Akhi itu meneruskan bacaannya hingga ke akhir surah tersebut. Didengarinya dengan saksama, dengan air mata yang hampir sahaja menitis membasahi bumi.

Dan sesungguhnya cintanya kepada harta benda benar berlebihan.
(Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur?
Dan apa yang tersimpan didalam dada dilahirkan?
Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu.  (Al-A’diyat : 8-11)

Hatinya membasah. Teguran Allah itu diambil sebagai pengajaran bagi dirinya. Dan sungguh, dirinya tergolong dalam golongan yang Allah katakan. Sedangkan Allah menegaskan, satu hari nanti, akan didedahkan apa yang terpendam didalam dada. Air matanya menitis perlahan. Mengungkapkan rasa yang tidak pernah dirasai hati kerasnya itu. Sudah berapa lamakah dirinya menjauhkan diri dari Al-Quraan? Sudah berapa lamakah dirinya berasa malu untuk membawa Al Quraan, hanya kerana takut digelarkan orang asing? Ahh.. Hatinya membasah~

Sedangkan Al Quraan itu tanda kasih dan sayangnya Allah kepada manusia. Tetapi terlalu sedikit mereka yang mengambil pengajaran darinya.

"Ya Allah, rahmatilah kami dengan al Quran. Jadikanlah ianya sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat bagi kami.

Ya Allah, Ingatkanlah apa yang kami lupa daripadanya, berikanlah ilmu yang belum kami ketahui mengenainya, anugerahkanlah kekuatan kepada kami untuk membacanya di tengah malam dan penghujung siang. Jadikanlah ia sebagai hujah bagi kami wahai Tuhan pemelihara sekalian alam."

Bismillah~
Dirinya tekad memperjuangkan amanah yang telah diamanahkan pada dirinya~

0 kRitIkaNs: