.: Budak Milo~ :.

Tuesday, May 20, 2014

Hari ni rasa down. Nak tahu kenapa? Mungkin sebab dimarahi depan orang ramai~ Tentang satu soalan bodoh yang diajukan~

“Encik, Tumpang Tanya, Dah nak bukak Casing HP Turbine ni ke?”

Dia diam~ Seketika terpancul raut kemarahan di wajahnya.

“Cuba jangan Tanya soalan bodoh dengan saya. Maaf, saya memang macam ni. Engineer-engineer saya pun saya buat macam ni. Kalau nak tau sangat baca O&M manual. Saya tak suka layan soalan bodoh macam ni”

“Err.. Maaf-maaf.”

“Maaflah~ saya tak suka layan soalan bodoh macam ni. Awak ke sini buat apa?”

“Tak~ saya disuruh update tentang maintenance turbine. Tu yang saya Tanya Encik”

“Siapa yang suruh? Kenapa dia hantar awak pulak? Kenapa tak boleh datang sendiri?”

“Err..”

“Awak ni Training? EDP? Ke TDP?”

“Err.. tak. Saya praktikal je kat sini~”

“Oh.. Praktikal? Tak payah la. Tak payah la nak amik tau pasal steam turbine ni kalau sekadar praktikal je~ Tak payah la. Takkan dapat kerja kat sini”

“oh? Maaf2~ Maafkan saya”

Dia berpaling~ aku juga. Dibiar tergamam disitu. Dilihat entah berapa pasang mata yang memandang. Kau tahu? Aku sekadar ingin tahu~ ingin belajar. Kerana tugas itu yang diamanahkan kepada aku~


Aku tergamam~

Amat~

Luruh seketika~ Sensitif? Ya benar~ Akhirnya pulang. Sepanjang perjalanan, aku cuba diceriakan oleh sahabatku. Tapi entahlah~ aku terasa. Sekali~ Aku hanya ingin belajar disitu. Belajar dan terus belajar~ tidak pernah terlintas satu hari nanti untuk bekerja disitu. Tidak pernah! Sekalipun~

Aku tau~

Aku sekadar Budak milo suatu ketika dulu. Budak milo yang kerja disitu juga. Yang kerjanya mengambil minuman~ mengutip gelas dan cawan. Membasuh dan mencuci. Itu rutinku suatu ketika dulu. Selayaknya budak milo seperti aku bermain-main saja dikaki bukit.Namun perancangan Allah itukan yang terbaik? Syukur, kembalinya aku ke situ sebagai Foremen semasa cuti sem. Dan kini, aku tidak pernah menyangka, tempat yang dahulu layaknya aku digelar budak milo, kini digelar “Student Practical”. Syukur~

Allah~

Jangan hilangkan rasa sensitif ku~

Kerana rasa itu membuat aku bangkit dan terus bangkit~ Jangan bunuh rasa itu. Jangan~ Aku hanya ingin terus berlari~ dan berlari. Dan berlari~ Hingga sampai waktu yang Engkau tentukan nanti~

Hingga saat itu, jangan Kau hentikan ku~

Mengharap~ yang terlalu.

Iman~



1 kRitIkaNs:

Rose Azadir said...

Assalamualaikum, anyway saya blogwalking kat sini, jemput singgah ke blog saya http://ibu2ahmad.blogspot.com. Saya follow sini n kalau sudi follow la saya balik yer....