.: Kerana itu dari hati~ :.

Sunday, October 14, 2012


Usai menyudahkan kerja dimeja, dia menjilid beberapa lembaran penting di buku hitam itu. Buku yang dia kira amat memudahkan dirinya mengingat beberapa rancangan yang telah direncanakan. Di tandanya beberapa tarikh penting program program yang perlu di isi, dan beberapa program yang perlu di penuhi. Dia kembali menyemak jadualnya seminggu ini. Pengajian al kitab pada hari isnin, pengajian Fiqh munakahat pada hari selasa, dan beberapa kuliah yang lain yang dapat dia hadiri. Dan dihujung minggu itu, ada program yang perlu di isi di sekolah rendah itu.

Ah.. bilakah ruang untuk ku? Bisik hati kecilnya. Tetapi lantas ditepis jauh rasa itu. Kerana niatnya hanya satu sejak dahulu, Erti hidupnya pada memberi.

Dia berkemas, menyusun kertas berselerakan itu menjadi satu. Dan memasukkan semuanya di bawah satu fail. Harus bergegas mengejar maghrib. Kerana jam menunujukkan hampir masuk waktu. Tambahan pula, jarak perjalanan antara perpustakaan dengan Masjid Tuanku Mizan agak jauh jika berjalan kaki. Sayang rasanya untuk dia meninggalkan pengajian Fiqh munakahat pada hari itu. Ya, untuk kembali menimba ilmu  yang pasti diamanahkan pada dirinya suatu hari nanti.

Selesai solat Maghrib, Ustaz Azuhan menyambung intipati pengajian dengan mengulang kembali pengisian pada minggu lepas. Tentang apakah matlamat perkahwinan bagi seorang muslim. Apakah perkahwinan itu adalah suka sama suka, atau sesuatu yang lebih dari itu. Dan jujurnya, dia tertarik dengan Ustaz Azuhan katakan, berapa ramai dari kita yang berkahwin kerana mahu meramaikan umat Baginda Rasul yang kita cintai itu? Berapa ramai dari kita mahu mendidik anak anak kita dengan nilai Iman dan Islam hingga mereka boleh dibanggakan Baginda Rasul?

Allah.. Relung hatinya kian membasah. Terlalu kerdil rasanya diri dengan ilmu yang tidak seberapa cuma. Selain matlamat kita menyempurnakan separuh agama, cinta kita harus ke syurga. Bagaimana? Ya, dengan meletakkan Cinta kepada Nya melebihi segalanya.

Dan dia menjadi tertarik dengan soalan yang diajukan, tentang bagaimana orang yang jahat ingin menjadi baik, jika orang yang baik adalah untuk orang yang baik. Jawapan yang Ustaz berikan amat berhikmah. Andai kata semua orang baik di dunia ini, dan ditakdirkan mendapat orang yang baik juga, adakah dia ingin menjadi jahat? Ya, setelah mendapat nikmat isteri yang solehah, yang menjaga keredhaan suami, nikmat suami soleh, dengan nilai yang diajarkan Baginda Rasul, adakah ingin orang yang baik itu menjadi jahat?

Bagaimana kita ingin merubah diri kita menjadi baik, Allah akan susun yang terbaik juga untuk kita. Ya, itu konklusinya.

Oh? Dan dia juga tertarik dengan ciri ciri wanita yang disunatkan dilamar. Wanita yang disunatkan dilamar adalah wanita yang penuh cinta dan kasihnya. Supaya dengan cinta dan kasihnya, dia dapat menjaga keredhaan suaminya terhadap dia. Selain itu, wanita yang banyak zuriat juga disunatkan dilamar. Ini kerana bertepatan dengan pesanan Baginda Rasul, yang gembira dengan ramainya bilangan umatnya. Dan oh? Diatas semua itu, Ustaz mengingatkan, apa yang dijelaskan bukanlah bermaksud dengan cinta sebelum nikah. Tetapi lebih kepada panduan untuk seorang suami memilih calon isteri. Kerana seorang suami bukan sekadar memilih isteri, tetapi juga memilih bakal ibu yang mendidik anak anak yang mendoakan mereka nanti disana.

Dan diatas semua itu, Ustaz Azuhan menegaskan, supaya menjaga zaman muda remaja dengan Iman dan Ilmu. Supaya dengan Iman dan Ilmu, kita akan membentengi diri daripada nafsu. Percayalah, tidak akan rugi orang yang ingin berubah kepada kebaikan, kerana Allah janjikan, pasti ada ganjaran. Tidak akan rugi, orang yang menginginkan kebaikan, kerana pasti Allah akan bantu mempermudahkan jalan. Selangkah kita padaNya, seribu langkah Dia kepada kita kan? Maka pegang itu erat erat di hati~

Oh? Dan kuliah Pengajian Fiqh Munakahat disambung pada minggu hadapan. Semoga saja dia sempat menghadiri pengajian Ustaz Azuhan dengan beban jadual yang amat tidak berperi kemanusiaan. Jadual itu janji kan? Maka apabila janji, dia harus dipenuhi. Walaupun harus merangkak ke sana~

Dan oh? Ustaz ada bertanya tentang calon pilihan hatinya, tetapi entah~ jawapan apa yang harus diberikan. Mungkin itu cerita yang harus diceritakan lain kali nantinya? Semoga saja ^^