.: Bahagia itu ada~ :.

Thursday, September 20, 2012


“Kenapa?” Tanya Edi. Cuba mencari sesuatu yang bermain di fikiran~

Tetapi entah kenapa, pertanyaan Edi aku anggap acuh tidak acuh. Bukan tidak dengar, tetapi entah, mungkin masih diselubungi rasa kecewa barangkali? Ya, mungkin.

“Hey, kenapa ni Iman?” Desak Edi lagi~

Aku hanya mendiamkan diri. Pandanganku memandang jauh pandangan dihadapan. Entah apa yang aku lihat, dan entah apa yang ku fikirkan, tetapi yang pasti fikiranku bukan situ.

Edi merapat, hampir dan duduk disebelahku. Aku masih begitu. Diam menyepi~

“Tentang Aufa?” Tanya Edi lagi~

Seketika mendengar nama Aufa, aku tersentap. Hampir berguguran jantungku mendengar namanya~ Seperti diheret ke lembah luka yang terlalu sakit untuk aku rasakan. Riak wajahku berubah. Jelas menunjukkan rasa kecewa yang amat dalam terhadap Aufa.

“Entah lah..” Balasku pendek~

Pandangan yang sedari tadi memandang hadapan, aku alihkan ke bawah. Titisan jernih itu ingin jatuh, tetapi aku tatang dengan hati yang hiba~

“Kau masih belum redha Iman~” Balas Edi pendek~

Aku tersenyum sinis~

“Bagaimana mungkin aku redha Edi. Aku sendiri sedang bertarung dengan rasa yang entah apa untuk aku fahami. Mungkin benar aku kecewa~ tetang dia yang bertunang tanpa aku sedari.” Balasku dengan suara yang amat perlahan sekali~

Ya, suara yang menyembunyikan seribu rasa kecewa. Rasa kecewa dengan diri, kecewa dengan Aufa, atau mungkin kecewa dengan semua. Entah~

“Edi~ Aku akui, waktu dan ketika ini aku tiada apa. Dan kerana itu aku tatang rasa yang ada dalam hati. Apa mungkin aku ingin menyentuh hidup seseorang, walaupun aku tahu, aku masih belum cukup sempurna? Aku sedang berusaha untuk sesuatu yang aku ingin dengan cara yang baik, edi~” Sambungku terhenti~

Edi hanya diam seribu bahasa~ tangannya diletakkan di bahuku. Diusap perlahan~

“Niatku hanya satu~ Selepas habis belajar, aku ingin mendekatinya dengan cara yang baik baik. Aku ingin datang kepadanya bukan dengan aku yang kosong. Bukan dengan  aku yang tiada apa, bukan dengan aku yang tidak mampu menyediakan komitmen apa~ Bahkan kau sendiri faham Edi, bagaimana usahaku akhir akhir ini~ Dan engkau sendiri lihat, bagaimana seriusnya usahaku ke arah itu~” sambungku lagi~

Air mata itu mengalir~ Ah.. Air mata~ janganlah terlalu murah begini~

Edi menyepi. Bahuku diusap dengan mahabbah~ dibiarkan sahabatnya itu seketika dengan perasaannya. Dibiarkan sahabatnya itu dengan air mata~ Dibiarkan sahabatnya itu meluahkan rasa~

“Iman..” Kata Edi memecah suasana~

Aku hanya diam. Memandang kosong pandangan dihadapanku~

“Kalau kita nak bahagia, kita kena bahagia dengan bahagia orang lain.” Sambung Edi lagi~

“Maksud kau Edi?” Balasku~

“Kau kena bahagia dengan kebahagiaan Aufa.”

Tersentap. Ahh.. apa mungkin. Apa mungkin aku mampu bahagia dengan bahagianya dia. Apa mungkin aku mampu gembira, ketika melihat dia gembira bersama orang lain disana? Hatiku memberontak keras. Diamku seribu bahasa~

“Iman, jangan pernah menyalahkan takdir. Belajarlah bahagia dengan kebahagiaan orang lain. Kerana bila kita bahagia dengan bahagianya orang lain, Allah akan tambah bahagia kita. Mungkin benar, datangnya orang lain mendahului. Tetapi itu tidak pernah bermaksud engkau tidak pernah layak untuk sesiapa. Engkau layak, tetapi bukan untuk Aufa~ untuk seseorang yang tercatat untukmu nanti” Sambung Edi panjang~

Hati aku sedikit sebanyak menerima kata Edi~ Kata Edi benar. Tiada cacat cela~ Benar Aufa terbaik, tetapi terbaik untuk orang yang ditakdirkan untuknya. Dan benar, aku juga terbaik, tetapi bukan untuk Aufa, untuk orang yang entah siapa yang ditakdirkan untukku nantinya~

Riak wajahku mula mengukir senyuman~ ya, seperti pelangi setelahnya hujan~

“Terima kasih Edi~” Balasku~

“Engkau benar~ Aku mungkin tidak layak untuknya. Apalah yang aku ada sekarang kan? Berbanding seseorang yang hadir dalam hidupnya sekarang. Lulusan luar Negara, berkerjaya~ Dan semestinya layak untuknya yang juga berpendidikan tinggi. Dan latar belakang keluarganya juga bukan sebarangan. Adik adiknya hebat. Aku? Hanyalah kelulusan pelajar kejuruteraan. Yang baru mahu memulakan hidup.” Sambungku terhenti~

“terima kasih Edi~ Kerana mengingatkan aku tentang rahsia bahagia. Benar katamu, mana mungkin aku bahagia, jika aku tidak pernah belajar bahagia dengan kebahagiaan orang lain. Kunci bahagia itu ada~ Jika aku memilih untuk bahagia~” Sambungku lagi.

Edi tersenyum~ Ihklas sekali. Doanya, Semoga sahabat yang dia sayangi ini terus kuat menghadapi hidup.

----
Uh... (-.-!!)Tetibe idea habis~~


.: Of love and life 3 :.

Thursday, September 13, 2012


Sebentar tadi ketika berleha leha di laman sesawang, aku disapa oleh seorang sahabat yang aku kira aku kenali di sebuah program di Johor satu ketika dahulu. Sapaannya sekadar sapaan~  Tetapi tetap dengan santunnya yang tinggi.

Benarnya, aku ingin memangkah laman ini. Dengan tubuh yang ketagih rehat disebabkan demam panas yang menyerang tiba tiba, memang selayaknya aku berehat. Tetapi satu yang membuat aku tertegun, tentang ajakkannya  ke sebuah majlis perkahwinan. Lantas aku matikan niatku~ Menanti bait kata yang ingin ditulis adik itu.

Oh ya~ Jika kalian mahu tahu, sahabat yang aku gelar adik itu adalah sahabat yang bersama tinggal di bawah satu bumbung keluarga angkat. Ya, ketika program di Johor. Adik yang berwatak sederhana. Yang jelas tergambar seri pada kejernihan wajahnya.

Sudah menjadi kebiasaan, teman teman yang aku kenali seringkali menempah tarikh tarikh tertentu untuk program program mereka. Terkadang menjadi fasi, atau sekadar menyibuk nyibuk di acara teman teman. Tetapi kini, adik itu menempah tarikh, bukan untuk program. Tetapi tarikh Walimah dia yang akan diadakan nantinya~

Aku jadi tergamam.
Amat!

Apakan tidak, seperti baru semalam, dia menceritakan kisah luka yang pernah dia hadapi. Mungkin kerana kisah kami ada persamaan nya~ Dan kerana itu, sedikit sebanyak, aku amat faham tentang luka itu. Tapi, bila dijemput ke majlis walimahnya~ Aku jadi tertegun.

Yang mengundang ketegunan aku adalah pada betapa kuatnya dia menghadapi luka itu. Pada kuatnya dia percaya pada takdir dan redha. Pada kuatnya dia ingin mencari redha Ilahi dalam hidupnya. Dan benar, Ternyata adik itu seorang yang kuat. Mampu kembali bangun dari luka yang bukan sedikit peritnya~

Aku sendiri, aku kira, hampir setahun kisah itu bernanah luka didalam hati. Cukup lama untuk kembali sembuh dan kembali memberi. Ah..Tapi adik itu ternyata mampu bangun dengan gagah. Kekaguman aku makin meningkat pada adik itu.

Aku jadi terharu~ Bercampur baur gembira. Syukurlah, lukanya membawanya semakin dekat pada Penciptanya. Tidak dapat aku gambarkan perasaannya didalam hati. Tapi yang pasti, rasa gembira dan syukur mendahului.

Dan kini, adik yang aku kagumi itu akan berwalimah~ Akan punya keluarga dan isteri, akan punya ipar dan mertua, akan memikul tanggungjawab sebagai suami.  Indah bukan? Bagaimana seorang adik yang pernah terluka, kembali bangun dari luka itu kerana ingin mencari redha Ilahi.

Terlalu indah.

Ah.. Terasa seperti sudah terlalu tua rasanya~ hoho.

Tapi untuk adik itu, doanya semoga selamat ya. Tidak lama lagi dirimu akan mempunyai isteri~ dan itu bererti sudah bertambah tanggungjawabmu kepada bukan sekadar mendidik diri. Jadilah Imam yang akan membawa isterimu jauh ke syurga. Cita citamu biar tembus ke sana. Bimbing isteri dan zuriatmu menjadi muslimah dan muslim yang sejati. Tuailah apa di dunia kerana apa yang di ganjarkan di akhirat. Dan percayalah, tidak akan rugi orang yang berjual beli dengan Ilahi.  Itu doaku~

Aku tahu kau bisa~ Pasti!

Kerana aku kenal dirimu. Seorang adikyang serinya ada pada kesederhaannya.Pada tutur dan kesopananya~

Selamat ya! Dan oh, doakan aku juga supaya cepat cepat berwalimah. Hoho~


Ingin sekali aku gengam bahu adik itu, dan akan aku katakan~ “Doanya hanya yang terbaik buatmu!”