.: Bahagia itu ada~ :.

Thursday, September 20, 2012


“Kenapa?” Tanya Edi. Cuba mencari sesuatu yang bermain di fikiran~

Tetapi entah kenapa, pertanyaan Edi aku anggap acuh tidak acuh. Bukan tidak dengar, tetapi entah, mungkin masih diselubungi rasa kecewa barangkali? Ya, mungkin.

“Hey, kenapa ni Iman?” Desak Edi lagi~

Aku hanya mendiamkan diri. Pandanganku memandang jauh pandangan dihadapan. Entah apa yang aku lihat, dan entah apa yang ku fikirkan, tetapi yang pasti fikiranku bukan situ.

Edi merapat, hampir dan duduk disebelahku. Aku masih begitu. Diam menyepi~

“Tentang Aufa?” Tanya Edi lagi~

Seketika mendengar nama Aufa, aku tersentap. Hampir berguguran jantungku mendengar namanya~ Seperti diheret ke lembah luka yang terlalu sakit untuk aku rasakan. Riak wajahku berubah. Jelas menunjukkan rasa kecewa yang amat dalam terhadap Aufa.

“Entah lah..” Balasku pendek~

Pandangan yang sedari tadi memandang hadapan, aku alihkan ke bawah. Titisan jernih itu ingin jatuh, tetapi aku tatang dengan hati yang hiba~

“Kau masih belum redha Iman~” Balas Edi pendek~

Aku tersenyum sinis~

“Bagaimana mungkin aku redha Edi. Aku sendiri sedang bertarung dengan rasa yang entah apa untuk aku fahami. Mungkin benar aku kecewa~ tetang dia yang bertunang tanpa aku sedari.” Balasku dengan suara yang amat perlahan sekali~

Ya, suara yang menyembunyikan seribu rasa kecewa. Rasa kecewa dengan diri, kecewa dengan Aufa, atau mungkin kecewa dengan semua. Entah~

“Edi~ Aku akui, waktu dan ketika ini aku tiada apa. Dan kerana itu aku tatang rasa yang ada dalam hati. Apa mungkin aku ingin menyentuh hidup seseorang, walaupun aku tahu, aku masih belum cukup sempurna? Aku sedang berusaha untuk sesuatu yang aku ingin dengan cara yang baik, edi~” Sambungku terhenti~

Edi hanya diam seribu bahasa~ tangannya diletakkan di bahuku. Diusap perlahan~

“Niatku hanya satu~ Selepas habis belajar, aku ingin mendekatinya dengan cara yang baik baik. Aku ingin datang kepadanya bukan dengan aku yang kosong. Bukan dengan  aku yang tiada apa, bukan dengan aku yang tidak mampu menyediakan komitmen apa~ Bahkan kau sendiri faham Edi, bagaimana usahaku akhir akhir ini~ Dan engkau sendiri lihat, bagaimana seriusnya usahaku ke arah itu~” sambungku lagi~

Air mata itu mengalir~ Ah.. Air mata~ janganlah terlalu murah begini~

Edi menyepi. Bahuku diusap dengan mahabbah~ dibiarkan sahabatnya itu seketika dengan perasaannya. Dibiarkan sahabatnya itu dengan air mata~ Dibiarkan sahabatnya itu meluahkan rasa~

“Iman..” Kata Edi memecah suasana~

Aku hanya diam. Memandang kosong pandangan dihadapanku~

“Kalau kita nak bahagia, kita kena bahagia dengan bahagia orang lain.” Sambung Edi lagi~

“Maksud kau Edi?” Balasku~

“Kau kena bahagia dengan kebahagiaan Aufa.”

Tersentap. Ahh.. apa mungkin. Apa mungkin aku mampu bahagia dengan bahagianya dia. Apa mungkin aku mampu gembira, ketika melihat dia gembira bersama orang lain disana? Hatiku memberontak keras. Diamku seribu bahasa~

“Iman, jangan pernah menyalahkan takdir. Belajarlah bahagia dengan kebahagiaan orang lain. Kerana bila kita bahagia dengan bahagianya orang lain, Allah akan tambah bahagia kita. Mungkin benar, datangnya orang lain mendahului. Tetapi itu tidak pernah bermaksud engkau tidak pernah layak untuk sesiapa. Engkau layak, tetapi bukan untuk Aufa~ untuk seseorang yang tercatat untukmu nanti” Sambung Edi panjang~

Hati aku sedikit sebanyak menerima kata Edi~ Kata Edi benar. Tiada cacat cela~ Benar Aufa terbaik, tetapi terbaik untuk orang yang ditakdirkan untuknya. Dan benar, aku juga terbaik, tetapi bukan untuk Aufa, untuk orang yang entah siapa yang ditakdirkan untukku nantinya~

Riak wajahku mula mengukir senyuman~ ya, seperti pelangi setelahnya hujan~

“Terima kasih Edi~” Balasku~

“Engkau benar~ Aku mungkin tidak layak untuknya. Apalah yang aku ada sekarang kan? Berbanding seseorang yang hadir dalam hidupnya sekarang. Lulusan luar Negara, berkerjaya~ Dan semestinya layak untuknya yang juga berpendidikan tinggi. Dan latar belakang keluarganya juga bukan sebarangan. Adik adiknya hebat. Aku? Hanyalah kelulusan pelajar kejuruteraan. Yang baru mahu memulakan hidup.” Sambungku terhenti~

“terima kasih Edi~ Kerana mengingatkan aku tentang rahsia bahagia. Benar katamu, mana mungkin aku bahagia, jika aku tidak pernah belajar bahagia dengan kebahagiaan orang lain. Kunci bahagia itu ada~ Jika aku memilih untuk bahagia~” Sambungku lagi.

Edi tersenyum~ Ihklas sekali. Doanya, Semoga sahabat yang dia sayangi ini terus kuat menghadapi hidup.

----
Uh... (-.-!!)Tetibe idea habis~~


3 kRitIkaNs:

cintahati said...

iman~ hmmm... kadang2 kite rase dah cukup kuat...tapi yang penting keredhaan hati kite untuk lepaskan segala rase and perasaan itu~ kadang2 Si Dia terlepas bukan kerana dia ade pilihan yang lebih sempurna atau lebih tinggi dari kite, tapi kerana diri kite sendiri~ dah cukup banyak ke usaha kite untuk mendekati keluarga si dia~ even kite tak mampu mendekati dia~ si dia kan ada wali~ kadang2 USAHA lebih penting dari HARTA,RUPA, KEDUDUKAN, PANGKAT~ =)
mugkin kite tak punyai ape skarang nie untuk melamar die, tapi kite punyai ALLAH untuk bantu kite kan? huuu~ hmm... sori teremo, but i understand ur situation~ =)

nazeerah adelia said...

sahabat, Kalau tak dapat hidup bersama , doakanlah kebahagiaan si dia yang dicintai.Apa guna lihat dia derita kan ?

FitRah Al-'izZah said...

nie kisah iman btol2 ke?