.: Kunci~ :.

Tuesday, March 6, 2012

“Kenapa?”Edi bertanya~

Pandangan yang sebentar tadi aku pandang jauh, aku alihkan. Aku mengeleng~

“Takde apa apa. Kenapa tanya?” aku membalas~

Edi tersenyum~

“Tak. Kalau kau ada apa apa, mesti kau renung jauh macam tadi. Ada yang menganggu fikiran?” Ujar Edi.

Giliran aku pula tersenyum~

“Mungkin” Balasku.

“Mungkin apa?”

Edi bertanya. Aku Cuma diam dan mengeleng. Tergelak kecil~

“Hey! Mungkin apa ni?” Tanya Edi lagi.

“Entah. Mungkin aku tak pernah layak untuk sesiapa.” Balasku.

Edi tergelak besar. Gelaknya kuat sekali. Aku Cuma tersenyum sambil mengeleng~

“La.. Tak habis lagi pasal dia tu. Masih berharap?”

“Tak. Mungkin lebih kepada kecewa~”

“Kecewa seperti kata kau dulu? Yang kau tiada apa apa waktu dan ketika ini? Berbanding lelaki yang datang dalam hidup dia dan jauh lebih baik berbanding kau? Begitu?”

“Ya~ Mungkin” Hilang senyumku dengan kata kata Edi.

“Betul juga. Dia ada PhD. Dan kau tiada~”

Aku tersenyum sinis~

“Dan dia juga ada kerja~ tetapi kau masih belum ada.” Edi menyambung.

“Dan dia juga ada segalanya, berbanding engkau yang tiada apa~” Kata Edi lagi. Aku mengalihkan pandangan.

“Dan dia..”

“Hey! Cukuplah~” Bentak ku tiba tiba. Edi tergelak. Aku jadi sesal dengan Edi. Tapi kemudian, aku tergelak juga.

“Tapi~ Kau ada sesuatu yang dia takde~”

“Maksud kau?”

“Kau ada prinsip~ Kau ada prinsip yang tidak mahu menyediakan komitmen selagi kau masih belum ada apa. Dan kau tak mahu menyentuh hati seseorang selagi dia belum menjadi halal bagimu. Itu yang kau ada~” Sambung Edi.

Aku mengeleng. Dan lantas mengalihkan pandangan.

“Tak~ Dan kerana prinsip itu aku masih tercari cari~ Dan kerana prinsip itu, datang orang lain mendahului” Balasku.

“Jadi kau sanggup gadai prinsip demi mencari cinta?” Ujar Edi. Aku terdiam.

“Cinta bukan Tuhan seperti katamu Iman. Bahkan dalam Usrah yang kau beri, kau sering tekankan cinta bukan segalanya~”

“Benar~”

“Iman~ Jodoh hanya akan terbuka bila engkau mempunyai kuncinya. Dan kunci bagi jodoh adalah masa. Kau sudah ikhtiar. Kau berkerja sambilan. Kumpul duit. Kau ada matlamat. Berbanding mereka yang melampiaskan cinta dengan emosi Cuma. Kau tatang perasaan kau demi mendapat seseuatu yang mampu kau cintai dengan halal. Cuma sekarang bukan masa kau Iman. Sekarang bukan kunci kau. Adakah cinta sebelum halal yang engkau mahu?” Jelas edi.

Tangannya mengenggam bahuku. Penuh mahabbah. Tak sangka, kata kata yang pernah aku tazkirahkan, aku kembali mendengarkan nya. Terima kasih Sahabat.

Aku tersenyum~

Perjuangan memang melelahkan. Hingga terkadang kita dituntut tentang apa yang kita perkatakan. Ada masa kita jatuh. Kita letih dari melangkah dan terus melangkah. Tapi itu bukan ertinya harus terhenti. Pentingnya seorang sahabat kembali mengingatkan diri~

“Terima kasih~” Ujarku.

Edi tersenyum.

“Jadi kenalah teruskan usaha kan? Cinta yang baik, adalah cinta yang ada matlamat. Kau betul Edi. Aku tiada apa. Aku masih tiada ilmu yang cukup tentang agama. Aku masih tiada ilmu yang banyak tentang dunia. Aku masih mendaki. Mendaki dengan perlahan. Amalku masih sedikit. Ilmuku masih kurang. Terima kasih kerana mengingatkan, sahabat~” Balasku.




4 kRitIkaNs:

Anonymous said...

iman..nice story :)

Gee said...

Iman Iman Iman ^__^

Sue Unnie.. said...

termenung jap pas bace ni..~

Seindah Suri said...

minta follow saya..saya members baruu disini..