.: Origami 7~ :.

Sunday, December 25, 2011

“Rauqah Hana, Jangan buat adik macam tu sayang~” Kata Aisya perlahan memujuk anak kesayangannya itu.

Iman tersenyum ikhlas~ Ditatapnya wajah Aisya Humaira yang sedang berbaring dikatil hospital. Wajahnya isterinya itu sedikit lesu, tetapi tetap cantik dipandangan matanya. Wajah isteri yang sentiasa disisi disaat susah dan senang.

Perlahan diusap lembut wajah Aisya humaira. Dicium iklhas dahi Isterinya. Tanda terima kasihnya yang tidak terhinga terhadap segala pengorbanan isterinya.

Anak kecil yang sedari tadi asyik memandang adik barunya kembali mengusik ngusik pipi adiknya.

Teletah Rauqah mencuit hati~

Diambilnya Rauqah duduk di ribanya. Perlahan kepala anak kecil itu diusap. Penuh mahabbah~

“ Hana sayang adik?” Tanya Iman kepada Hana~

Anak kecil itu mengangguk.

“Hana dah jadi kakak tau~ Hana kena jaga adik baik baik nanti.” Sambung Iman lagi~

Diciumnya rambut Hana yang lurus. Persis rambut isterinya, Aisya Humaira. Hana yang sebelum ini aktif tampak lebih menyepi. Mungkin anak kecil itu masih terkejut dengan kedatangan keluarga baru. Iman jadi tersenyum kecil~

Sebelum ke sini, Hana lah yang paling gembira. Ketika dia mengambil Hana dari Ummi, teletah Hana lah yang paling mencuit hati. Dan disepanjang perjalanan, Hana lah yang paling banyak bertanya tentang ibunya. Terpelat pelat lidahnya bercerita tentang rindunya dia kepada ibunya.

Hana memandang Iman~~

“Abi, nama adik apa?” Hana bertanya~

Iman tersenyum kecil. Dipandangnya Aisya Humaira. Isterinya turut tersenyum dengan soalan yang Hana ajukan~~ Anakkecil itu.. Bisik hati kecilnya.

“Nama Adik, Rauf Fadlan~ Nama akak?” Tanya Aisya sambil tangannya menyentuh pipi Hana.

“Nama akak Rauqah Hana~” Balas Hana girang. Dia ketawa kecil~

.: Tahajud berajut doa~ :.

Dia membuka pesanan masuk yang dihantar masuk untuknya. Detak hatinya yang tadi biasa kian berdetak detak laju ketika hampir dipenghujung bacaan. Ternyata isi kandungan pesanan itu tidak seperti yang disangkakan. Dia merenung jauh~

Perlahan, komputer ribanya ditutup. Rasa letih yang sebentar tadi menghurung, hilang diganti dengan rasa kecewa. Dia terbaring lesu~

Di pembaringan itu dia rebah. Matanya tertutup rapat. Ingatannya jauh melayang mengingat kembali kenangannya bersama arwah atuk dahulu. Luka kehilangan itu masih merah berdarah. Dia masih merindui kenangan dia bersama arwah atuk.

“Jangan pernah ada sifat memiliki dalam hati~” Itu pesan dia~

Disemat pesanan itu kemas kemas didalam hati. Benar~ jangan pernah ada rasa memiliki. Kita milik Tuhan~ Dan kita dipinjamkan untuk merasai nikmatnya beribadah didunia yang sementara ini. Dia tahu itu~ Tetapi..Ah.. Kenapa terlalu sukar untuk memujuk hati?

Hatinya lelah dalam ujian~
Hatinya penuh luka luka ujian yang masih menghurung~
Hatinya masih berdarah belum diubati~

Hatinya lesu~

Dia terlelap~ Lena.

Malam itu lenanya nyenyak sekali~ Seakan akan bebanan jiwa yang ditanggunginya hilang diambil embun malam. Tidurnya sebentar, tapi cukup menyegarkan. Ditahajud itu, dia bangun~ Dan diantara dia dan sunyi, Tuhan menjadi saksi~

Tahajudnya berajut doa.

.: Origami 6~ :.

Friday, December 23, 2011

“Aisya, Jika Aisya terima Iman diatas kelebihan Iman, maka percayalah Aisya, Hanya akan keburukan yang akan Aisya lihat pada Iman. Kerana Aisya mengharapkan kesempuranaan dari Iman. Sepertimana Aisya mengharap agar Akhi kembali menjadi milik Aisya~” Kata Iman terhenti~

Hanya diam seribu bahasa dihujung talian~

“Apa yang pada Iman, hanyalah kekurangan. Iman sedar, dan Iman insafi itu Aisya Humaira. Tapi percayalah, sejak dari mula Aisya terima lamaran Iman, Iman terima Aisya atas hakikat Aisya manusia biasa. Aisya cukup sempurna dimata Iman~ Kelebihan Aisya Iman syukuri, Kekurangan Aisya Iman redhai. Aisya sebagai gadis yang akan menjadi suri dan ibu kepada permata permata Iman nantinya. Bukan sebagai gadis bekas tunangan orang yang ditinggalkan kerana kekurangan. Tidak Aisya~”

Suara Iman sebak~ Ditahan rasa hati yang sebak dibait katanya yang terakhir~

tetapi dihujung talian hanya sepi~ Perlahan, terdengar suara esakan tangis yang perlahan~

Perlahan, semakin jelas kedengaran~

“Iman…~” Bicara Aisya tersekat~~

Semakin dia mencuba menahan sebak dihati, semakin deras air mata itu mengalir. Ah.. Naluri wanitanya tidak dapat disembunyikan lagi~

Iman menanti dihujung talian~~

“Iman.. Will u accept ur stupid little Princess to be ur east star again?” Lafaz Aisya tersekat dalam tangisan~~~~



----

Tu bi continue~~~
Takde idea~ hoho~
Actualy main tulis je~
hu^^

Tinta buku berdebu~

Thursday, December 22, 2011

Tinta dari buku yang berdebu~

July 28 2010

I used to say “We’re in this together” but the fact is, it just me. Im the one who trying to fix everything. I used to believe and accept people the way they are. But now, I being test by that. Mungkin kadang2, aku terlalu naif dalam semua perkara. Aku masih ketinggalan dalam banyak perkara. Terkadang apabila melihat rakan rakan sendiri mengecapi bahagia mereka, aku jadi cemburu. Bila bahagia aku? Baru baru ini aku menolak satu tawaran yang ditawarkan abang Mokhtar. Untuk menjadi penulis dalam buku dimana tulisan aku dapat dipanjangkan kepada umum. Tapi entah, aku menolak. Mungkin tidak rasional. Aku lihat riak kecewa pada wajah abang mokhtar.

Jan 3 2011

Dah hampir 6 bulan aku berusaha menjadi kuat. Berusaha memperbaiki diri, menjadi yang lebih baik untuk yang selayaknya bagi aku. Dia ada meminta untuk kembali, tetapi maaf, hati aku bukan dia lagi. Oh ya, Hari yang hectic, tapi meaningful. I’ve learn a lot of thing in my practical site. How to be a good Mechanical Engineer one day. Truth to be told, aku tak pernah sangka yang aku akan bergelar engineer satu hari nanti. Mungkin kerana penat lelah kerja dari bawah masih memberi kesan dihati, kerana itu aku sangka, semua orang itu sama. Cuma peranannya berbeza. Semoga aku tidak lupa diri bila bergelar jurutera nantinya.

Jan 31 2011

Atuk mengajak aku untuk menghantarnya ke klinik. Tetapi terpaksa aku tolak. Kerana bebanan kerja dengan jadual yang menyesakkan. Aku lihat ada genang air mata dikelopak mata atuk. Atuk faham, Cuma mungkin segan untuk meminta lebih. Maaf atuk, along janjii akan bawa atuk lain kali.

Jul 17 2011

It’s been about one year now. Since everything that cause my pain fade away. I’ve learn of thing. How to be strong and how to be urself. I have to admit, banyak yang aku belajar dari kisah kami. Sebentar tadi aku sempat duduk dianjung rumah melihat bulan. Indah. Dan seketika, ingatan aku kembali mengingati seseorang. Aku tersenyum. Dan oh, Bebanan kerja sejak seminggu dua ini amat mencabar. Dengan jadual yang terlalu mengikat. Hingga terkadang terpaksa bekerja 24 jam sehari. Dan sungguh, diri ini menagih sedikit rehat dari hari hari yang melelahkan ini.

Jul 28 2011

Aku bergaduh dengan atuk. Sejujurnya aku lupa. Bukan niat aku meninggalkannya. Sungguh, dalam kepenatan aku benar terlupa. Balik setelah bekerja 24 jam. Aku jadi teramat lesu. Hingga aku terlupa janji aku dengannya. Atuk, jangan sampai tak bertegur along macam ni. Along tak sengaja. Ah.. Kenapa sungguh ego untuk meluahkan? Kenapa terlalu berat untuk aku berkata, maafkan aku. Atuk, maaf~~

Aug 28 2011

Dah hampir sebulan, atuk tak bertegur dengan along. Walaupun serumah, tapi along rasa, itu sangat menyesakkan hati. Kita berselisih, tapi tidak bertegur. Terkadang along kesal, kenapa along terlalu ego. Along rindu nak bawak atuk berjalan jalan. Malam tadi, along terjaga. Along solat hajat. Along rasa tenang sangat. Along doa supaya atuk lembut hati untuk bertegur along. Along doa, supaya Allah bantu along dalam segala urusan. Memohon belahan jiwa yang solehah dan zuriat yang soleh dan solehah. Aloong rasa, Allah dengar doa along. Semoga malam terakhir ramadhan ini, Allah hadirkan segala hikmah luka yang along hadapi.

Oct 28 2011

Aku dapat panggilan dari adik. Tentang atuk yang nazak. Dalam hati aku gelisah. Aku terduduk di sisi jendela. Kosong~ hanya air mata yang berbicara. Zul Cuba memujuk. Aku kembali teringat beberapa hari yang sebelum ini aku menelefon atuk. Dalam panggilan itu atuk menangis. Atuk pesan supaya aku jaga solat. Belajar rajin rajin. Aku pelik, bersungguh atuk memesan aku dengan suara yang teresak. Kenapa aku tidak perasan akan tandanya?

Aku sempat melihat wajah atuk buat kali terakhir. Aku cium. Aku kucup dengan air mata yang membasahi pipi. Terlalu banyak kenangan aku bersama Arwah atuk dahulu. Kemana sahaja, aku akan bawa atuk menaiki motorsikal. Terkadang atuk membelanja makan~ Terkadang atuk yang bercerita tentang zaman mudanya.

Aku kesal~ kenapa setelah satu luka pergi, datang kembali satu luka? Ya Allah, apa hikmahnya??

Disember 18 2011

Minggu yang menyesakkan sebagai pelajar. Dengan bebanan bebanan assignment yang bertimbun. Aku terduduk dimeja. Setiap kali aku menaiki motorsikal atuk yang aku bawa kemari, aku jadi teringat kembali kenangan bersama atuk. Aku jadi teringat, dengan motorsikal itu aku membonceng atuk. Atuklah yang berada dibelakang ketika aku yang membawanya. Terkadang berbual sepanjang perjalanan. Kini tiada lagi. Motorsikal itu kini tiada siapa yang memboncengnya.

Sepi.

Oh ya~~ sudah beberapa hari aku tidak nampak dia? Mungkin dia cuba menjauhi? Mungkin?

Aku tidak menaruh harapan~ walaupun aku tahu, luka itu telah sembuh, tetapi luka dia masih belum. Mungkin, aku sedar siapa diri aku sebenarnya. Seorang yang cuai, naif,terkadang terlalu sensitif dalam kata. Aku datang dengan kelemahan yang banyak. Berbanding dengan seseorang yang pernah menjadi sebahagian dari hidupnya dahulu~~

20 Disember 2011

Ya~~ beginilah. Luka baru itu masih berparut. Sedih itu masih terasa. Rindu itu masih menebal. Hingga aku terasa kosong dalam sudut hati aku yang satu. Bukan ingin berperasaan, tetapi rasa kosong kehilangan masih terasa. Berpisah antara hidup dan mati, hanya yang pernah merasai, yang akan mampu memahami. Bukan mata yang menghukum, dan menilai tanpa rasa.

Entah~ Terkadang aku lelah, dalam mencari. Terkadang aku lelah dalam dunia ciptaan yang cuba menyedapkan hati sendiri. Aku cemburu, benar. Tapi aku tahu, Dia ada. Rasa itu pasti ada, tapi biarlah dengan cara yang pasti dan nyata.

Jika dia ingin menjauhi, maka aku akan memahami. Mungkin salah diri, yang memiarkan hati mula berperasaan lagi.

Tuhan, setelah separuh jiwaku hilang~ Siapakah yang akan menggantinya?

Lelah~ Dalam pencarian.
Noktah.