.: Kenal dengan hati~~~:.

Tuesday, November 15, 2011

“Aku keliru~” Luah Edi satu ketika~ aku lihat dia yang sedari tadi diam membisu, mula menuturkan kata. Wajahnya muram~ Ada mendung yang cuba disembunyikan.

“Kenapa?” tanyaku ingin tahu~

Edi memandang wajahku agak lama~dan setelah berjeda seketika, dia memulakan bicara.

“Entahlah~ Aku keliru iman. Aku keliru dengan dia. Sudah 3 tahun kami bercinta. Dan sudah 3 tahun jugalah aku kenal baik buruk dia. Selama ni dia tidak pernah menduakan aku~” Kata edi terhenti~

Perlahan, nafas dihela panjang~ Badannya disandarkan ke kerusi. Dialihkan pandangannya dan dipandang jauh ke luar tingkap. Kosong. Aku merapat. Dan perlahan, bahunya aku usap~

“Mungkin~~ Kau Cuma bercinta Edi. Belum berkenalan mungkin?” Luahku memulakan bicara.

Edi tersentak. Ditatap wajahku agak lama. Edi memaparkan riak tidak puas hati dengan kataku.

“Maksud kau Iman? Aku tidak kenal dia? Ah.. Apa mungkin setelah tiga tahun bercinta masih tidak kenal mengenali? Mustahil~~” Pintas nya~

Aku tersenyum~
Dan perlahan, aku membalas~

“Mungkin, kau tidak mengenalnya dengan akal dan hati. Mungkin semasa tiga tahun kalian berdua bercinta, kalian lebih didominasi oleh Emosi dan Nafsu? Kurang guna kan hati dalam menilai cinta”

“Jadi, ini akibatnya” Tanya Edi keliru~

“Ya,Mungkin? akibat bercinta tanpa kenal hati budi.” Jawabku~

Edi mengeluh panjang~ Seakan dia menangung beban yang berat didalam hatinya. Hatiku luruh~ Melihat sahabat yang aku cintai itu didera dera bebanan perasaan. Perlahan~ Aku gengam erat bahunya. Dan aku tusukkan dengan hujah yang memujuk~

“Cinta Edi, bukan tujuan~ Cinta hanyalah jalan. Jalan untuk mencapai tujuan. Ya~ Tujuan untuk mendapat keluarga sakinah dan dirahmati oleh Allah. Tidak salah dalam bercinta Edi. Tetapi yang menjadi salah apabila kita bercinta sebelum kita mengenali. Mengenali dengan akal dan hati.”

Edi diam seribu bahasa~ Aku menyambung.

“Ambil tauladan kisah Baginda rasul~ Semati kisah yang tercipta antara Ummul Mukminin dengan Baginda. Siti khadijah mengenali kebaikan Baginda terlebih dahulu melalui orang kepercayaannya, Maisarah. Sebelum dia meminang Baginda, berkahwin dan kemudian baru bercinta.”

“Maksud kau Iman, tak mengapa jika kita berkahwin tanpa rasa cinta?” Pintas Edi. Dahinya berkerut tanda persoalan bermain dimindanya.

Aku jadi tersenyum~ Tangan dibahunya aku lepaskan.

“Tidak~ Kerana bagi aku, tidak mengapa jika perkahwinan itu tidak dimulakan oleh satu percintaan, tetapi dengan satu perkenalan. Kerana dari kenal, kita boleh memupuk cinta. Tapi dari cinta? Tidak ada apa Edi. Hanya emosi tanpa akal. Sebab tu kita sering dengar, isteri didera suami, Suami ditinggalkan dan sebagainya. Kerana kita mengenali cinta sebelum kita mengenali dia.” Balasku panjang lebar. Edi menanti bait kataku~

“Jadi, Apa yang perlu kita kenal Edi? Hati yang jujur? Janji yang tidak akan dimungkiri? Kelebihan pada masakan? Tidak edi, tidak. Tapi pada betapa seriusnya dia berpegang pada agamanya. Kerana bila agamanya kukuh~ Maka cintakan Allah dalam dirinya juga kukuh.”

Edi termenung~

“Jadi, kena kahwin dengan ustazah, begitu?” Balas Edi~

Aku tersenyum. Dan perlahan, gelak yang sedari tadi dihati, kini semakin terzahir diwajah. Aku jadi ketawa. Geli hati~

“Jadi kita kena kawin dengan ustaz dan ustazah supaya jaminannya syurga. Begitu?” Balasku.

Edi tergelak. Faham maksudku barangkali. Perlahan, dia mengelengkan kepala. Sesal meluahkan soalan itu mungkin. Tapi syukurlah~ Aku lihat dia tersenyum.

“Edi~ Kita jangan pernah lupa prinsip besar dalam jalan beragama. Iatu dengan mencari ilmu. Iman tidak terletak pada pakaian Edi. Tidak terletak pada Negara ataupun institusi. Tapi Iman letaknya didalam hati. Rahsia ghaib yang hanya Allah tahu nilai keimanan kita. Islam bukan terletak pada hebatnya purata gred kita dalam pengeTAHUan Islam. Tapi yang lebih penting adalah pada mereka yang mahu beragama dan mampu beragama. Penghayatan. Itu nilainya~” Aku menjawab panjang lebar.

Edi mengangguk~ Wajahnya semakin jernih.

“Jadi, seseorang itu mungkin seorang ustzah. Ataupun jurutera, ataupun doktor. Ataupun seorang yang belum bertudung, tetapi dia seorang yang sedia membuka dirinya untuk dibimbing dan diajar. Seseorang yang mahu beragama dan satu hari, insya Allah, mencapai kata mampu dalam beragama~”

Edi tersenyum~ Iklhas. Aku memandang Edi penuh mahabbah. Sejujurnya sahabat aku yang seorang ini begini~ Hatinya mudah luruh dengan kebaikan. Syukurlah~ Semoga Edi semakin tabah menghadapi ujian perasaan yang diberikan.

Aku? Juga begitu~

Semoga catatan ini tidak lagi dalam imaginasi yang dilontarkan melalui tulisan. Semoga satu hari nanti, aku menjadi pejuang yang berjuang bukan sekadar untuk dirinya. Tapi untuk sesuatu yang besar dan membanggakan. Membeli dalam jual beli yang ditawarkan Tuhan~ bukan jual beli dengan dunia dan isinya. Alah menjanjikan syurga~ jika kita membelinya dengan ujian dan kepayahan.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan "kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji?” Al Ankabut : 2

Semoga kami tidak tergolong dalam kalangan orang yang rugi~~

Kerana satu janjiNya, barangsiapa berjual beli denganNya, pasti akan beroleh keuntungan yang besar ganjarannya~