.: Origami 5~ :.

Monday, October 10, 2011

“Ummi, salah ke apa yang Aisya buat? Tiba tiba pinangan datang, dan orangnya memang dari family yang Aisya berkenan. Cuma Aisya keliru Ummi. Aisya keliru~ Aisya cuba menjauhi cinta sebelum halal~ sebelum Aisya menerima Akhi demi suatu yang diredhai Allah dan keluarga. Salah ke Aisya, Ummi?” Tanya Aisya bertalu talu. Di wajahnya ada riak resah dan keliru. Buah epal pencuci mulut ditangannya terasa keras dan pahit. Hatinya mulai sebak. Panas telinga apabila Ummi Aqilah bersoal jawab dengannnya. Seolah olah dia membuat kesalahan yang berat.

“Aisya, jangan bersangka buruk, nak. Jangan ada Zhon. Ummi bukan bertanya untuk menyalah nyalah kan Aisya. Bahkan bukan untuk menyalahkan Aisya atas apa yang terjadi antara Aisya dan Akhi. Sekadar ingin mengetahui apa yang mengusik hati seorang gadis yang ummi ketahui seorang yang tabah ini. Apakah ada larangan bagi Ummi untuk menyelami hati anak yang disayanginya sendiri?” Ummi menangkis. Bijak. Tangannya yang tadinya ligat menyusun pinggan tiba tiba terhenti. Dalihkan pandangannya ke arah Aisya. Dilemparkan senyuman Ikhlas. Aisya tertunduk. Kakinya menguis nguis lantai.

“Tentulah tak salah, kerana keinginan mendirikan baitul muslim itukan sesuatu yang begitu suci. Malah ini suatu berita yang terlalu Ummi syukuri. Masha-Allah, anak Ummi bakal walimah. Bahkan inilah berita terbaik buat Ummi dan Abi, Aisya," Ummi menyambung bicara sambil tangannya menyambung kembali mengemas meja makan. Lembut gayanya, senyuman memang sentiasa menguntum di wajah. 'Pasti menyejukkan hati Abi,' sempat Aisya menerawang ke mana saja, bermonolog di dalam hati.

“Dan apa yang berlaku antara Aisya dan Akhi baru baru ini, Ummi dan Abi amat terkejut. Tapi Ummi tahu, Aisya ada alasan dan sebab disebalik semua keputusan Aisya. Ummi dan abi tidak menyalahkan Aisya. Cuma.. Ummi berkenan dengan Akhi~” Sambung Ummi. Disebalik tutur kata ummi, ada nada sebak yang cuba Ummi sembunyikan.

"Habis tu, kenapa Ummi tanya macam Aisya yang bersalah...?" suara Aisya sedikit kendur. Epal dikunyah semula, namun matanya masih tidak berani menentang ekor mata Ummi.

"Aisya ada buat yang salah ke? Insya-Allah takde kan...?" Ummi menduga. Aisya menggelabah.

Ummi menyambung, "kebaikan adalah apa yang menenangkan diri dan hati; sedangkan kejahatan adalah apa yang menggelisahkan di dalam dada. Tanyalah hatimu, Aisya Humaira. Hanya Aisya dan Allah saja yang tahu."

Aisya tertunduk diam.

Dilihatnya Ummi selesai mengemas meja dan datang merapat kepadanya. Ditariknya kerusi dan duduk bersebelahan Aisya Humaira. Aisya diam seribu bahasa~

“Aisya ada terjumpa dengan Akhi Ashraf?” Tutur Ummi membuka kata. Aisya tersentak. Kata kata itu benar menyentap hatinya. Walaupun dia cuba berselindung, tetapi Ummi tetap Ummi. Masih tahu apa yang bermain dalam hatinya.

Aisya mengangguk perlahan~

“Honestly Ummi~ Aisya masih menantikan Akhi Ashraf. Jika Akhi Iman dibandingkan dengan Akhi Ashraf, hati Aisya masih belum mampu menerima Akhi Iman Ummi. Lagipun Akhi Iman bukanlah Ikhwah yang Aktif. Walaupun kami sama sama mengikuti tabiyah masa alam universiti, tapi Aisya rasa, kami ni lebih disibukkan dengan akademik. Entahlah. Bila dah hampir ni, Aisya rasa tak confident pula Ummi” Aisya mulai mengizinkan hatinya diteroka. Sebegitu lama dikongsikan perasaan itu, namun baru sekarang diluahkan.

Ummi tersenyum. Dipeluknya Aisya Humaira erat dalam dakapannya. Seolah olah dia begitu memahami apa yang gadis kecil itu lalui.

"Aisya...” Kata Ummi terhenti.

“Jodoh ini kan, sesuatu yang unik. Dicipta Allah sejak dari rahim ibu lagi, sepertinya rezeki yang lain. Jika benar inilah jodohnya, mungkin Aisya kena ingat seperkara yang Ummi hendak sampaikan ini. Sisipkanlah azimat ini di hati kemas-kemas. Inilah bekal buatmu Aisya, sepanjang meneroka denai tarbiyah dengan seorang insan bernama 'Suami' kelak", bicara Ummi mulai serius. Alunan jantung Aisya mulai mengatur rentak kencang. 'Azimat apakah?'

"Errm. Apa dia Mi?" Aisya mulai dihurung perasaan inkuisitif. Dipeluknya Ummi rapat. Hampir menitiskan air mata. Tetapi masih ditahan.

"Ingatlah, kita dan suami akan saling melengkapi, sama-sama mencukupkan kurang dan ruang di mana-mana. Apabila terhentinya sifat saling melengkapi dan cukup-mencukupkan ini, itulah petanda bermasalahnya sebuah ikatan. Maka Aisya haruslah sentiasa ingat.. Mungkin sebenarnya Aisya amat kuat untuk menjadikan dia mujahid dakwah yang diimpikan. Sama-samalah kalian menyusur denai tarbiyah ini. Insya-Allah, Ummi dan Abi sentiasa ada untuk kalian... Mulailah fasa rumahtangga dengan suatu impian yang benar dan besar, demi islam. Bukan sekadar demi insan" begitu panjang sekali luahan Ummi. Mendalam dan cukup mengesankan, hingga detak-detak jantung Aisya terasa begitu kencang.

“Jadi Aisya, terimalah Akhi Iman seadanya. Sebagaimana Akhi mantap menerima Aisya sebagai Zaujahnya. Jangan dibandingkan Akhi dengan orang lain. Kerana mungkin apa yang ada pada Akhi Iman, adalah sesuatu yang Aisya sangat perlukan. Dan mungkin yang Aisya ada, adalah sesuatu yang amat Akhi perlukan, yang tidak mungkin Akhi perolehi walaupun seisi dunia adalah miliknya~” Kata Ummi terhenti. Dipeluknya Aisya penuh mahabbah.

“Sesuatu yang Aisya perlu tahu, Akhi Ashraf mungkin baik untuk Aisya, tetapi Akhi Ashraf terbaik untuk orang lain. Dan Aisya juga terbaik. Tetapi bukan untuk Akhi Ashraf, tetapi untuk Akhi Iman.” Kata ummi memberhentikan kata.

Aisya sebak. Di pelukan Ummi, dia menangis. Deras~ Terasa terlalu bersalah dengan segala yang berlaku. Iman.. maafkan Aisya. Bisik hati keclilnya.

-----




Tu b continue~~~
Otak sakit~~ uh... (-.-)

.: Kerana Dia, telah melihat kami~ :.

Sunday, October 9, 2011

Sekadar coretan di ulang tahun kelahiran~

Mungkin ulang tahun yang aku rai kan, tidak semeriah beberapa rakan yang terdekat yang aku kenali. Atau pun seperti orang lain yang disambut meriah bersama beberapa potong kek, beberapa hadiah yang diterima dari taulan yang hampir, ataupun beberapa kata istimewa dari mereka yang mengingati. Tapi itu semua bukanlah permintaanku pada ulang tahun kelahiran ini.

Ketika orang lain menyambut kelahiran mereka bersama rakan taulan yang hampir, aku disini membanting tulang mencari rezeki bagi meneruskan pengajian. Sekadar mencari sara diri yang perlu dialam Universiti, Aku menyambutnya dengan syukur. Kerana pasti, setahun lagi usiaku bertambah dalam kematangan.

Dan diulang tahun kelahiran ini juga, Aku jadi kagum dengan semua yang terjadi~ Pernahkah kalian merasakan seolah olah doa kalian didengari oleh Tuhan? Ketika kalian merasakan putusnya harapan, Dia kembali membelai relung hati kalian?
Aku pernah~ tersangat pernah. Kerana dalam setiap apa keadaan sekalipun, aku rasakan Tuhan itulah yang amat penyanyang.

Dikejutkan dengan hadiah hari lahir dari ucapan ibu, membuatkan aku berbunga kembali. Ucapan ibu indah~ Seindah mentari pagi yang aku kira sangat menerangi hari. Ibu mendoakan supaya aku mendapat jodoh yang solehah dan diberkati. Jodoh yang mampu memberi dan menerima~ Jodoh yang menyejukkkan pandangan hati. Aku kira, itulah hadiah hari lahir yang paling berharga buatku sepanjang hidupku beberapa tahun ini. Sebuah doa yang ikhlas dari seorang ibu dipagi hari~

Dan dipagi hari itu juga, aku kembali teringat permintaanku yang aku titipkan kepada Tuhan semesta alam di Ramadhan yang lalu~ Supaya dipermudahkan urusanku dalam kehidupan, diberi erti kematangan dan ketabahan, dikurniakan isteri yang solehah dan anak anak yang soleh dan solehah yang membahagiakan relung jiwa. Juga hidup yang berkat dan dirahmati hingga di akhir syurga nanti. Dan air mata itu mengalir tanpa aku pinta ia mengalir~ Tanpa aku pinta ia menitis membasahi bumi. Sungguh, Akulah hamba yang tidak pernah bersyukur~

Dan kini, Aku merasakan Tuhan itulah yang amat mendengar~ Tuhan itu lah yang amat penyayang dalam segala apapun keadaan. Dan Tuhan itu jugalah yang memahami diri ini melebihi jiwa insan lain. Kerana sesungguhnya, Tuhan itu telah melihat usaha kami~ Kerana sesunguhnya Tuhan itu telah mendengar segala permintaan kami. SubhanAllah.

Semoga dia Aisya Humaira yang sentiasa aku doakan dalam doaku~

Aisya Humaira yang masih tidak aku kenali siapa dia, yang namanya tidak tertulis dalam setiap helain diari, yang suaranya tidak terakam dalam kotak minda, Dan dirinya yang tidak terlukis dalam setiap mimpi, tetapi dirnya hidup mengaliri semangatku~ kerana dirinya hidup menghidupi hari hari ku~ Kerana dia adalah anugerah dari Tuhan untukku.

Dan semoga dia Aisya Humaira yang tercatat untukku~

Tuhan, Terima kasih untuk hadiah ulang tahun kali ini~
Terima kasih~

“Ya Allah, Jika aku bawakan dosa sebesar lautan~ Moga moga harapku keampunanMu yang sebesar Dunia. Dan Rahmat Mu yang tidak berketepian~"



Mengharap, yang terlalu~
-Iman

.: Origami 4~ :.

Thursday, October 6, 2011

"Mungkin pada pandangan Aisya, Aisya sudah bersedia~ Untuk menjadi Isteri, Untuk menjadi Ibu, untuk mendirikan rumah tangga. Tapi pada pandangan Tuhan, Mungkin Aisya belum. Kerana pada pandangan Allah, Dia inginkan Aisya belajar banyak perkara~ Dia ingin Aisya merasai peritnya pengalaman sakit suka sebuah ikatan. Agar nanti, apabila Aisya bercerita pada anak anak Aisya nantinya, Aisya mampu bercerita tentang seorang serikandi yang tabah manghadapi ujian kehidupan~ Seorang serikandi yang tahu peritnya sebuah ujian. Seorang serikandi yang kuat mendidik dan mentarbiyah anak anaknya tentang erti sebuah keyakinan. Dan serikandi itu adalah ibunya, Aisya Humaira"

Bicara Iman terhenti. Dilihatnya wajah Aisya dalam dalam~ Ada air mata yang ditahan oleh gadis itu. Tersedar dirinya di lihat, Aisya mengalihkan pandangannya ke arah Ummi.

" Aisya, Jika Iman dibandingkan dengan Akhi Ashraf, siapalah Iman dipandangan Aisya. Iman sedari itu dan Iman insafi itu Aisya Humaira~ Walaupun Iman tahu, luka yang ditinggalkan oleh Akhi Ashraf masih berbekas dihati Aisya."

Katanya terhenti~ Ada nada sebak yang cuba disembunyikan. Di alihkan pandangannya ke lantai~ Apa yang dilihatnya hanyalah kosong. Dilihatnya pula Aisya Humaira. Tunduk~ Menangis barangkali. Dialihkan pula pandangannya kepada Pakcik Amran. Dilihat Pakcik sedang cuba mengukir satu senyuman yang pahit.

Aisya yang sedari tadi tunduk~ merapatkan dirinya ke arah Ummi dan dipeluk erat. Dan didalam pelukan Ummi, Aisya menangis. Deras. Relung hatinya dihimpit rasa bersalah. Sejujurnya dirinya masih menantikan Akhi Ashraf, Bekas tunangnya dahulu. Bekas tunang yang telah melukakan hatinya. Sebenarnya dia sendiri keliru~ mengapa dia menerima Iman pada mulanya. Mungkin hanya sebagai penganti Akhi Ashraf, mungkin. Iman, Aisya bersalah~~ Maafkan Aisya. Tangis kecil direlung hatinya yang kian membasah. Dipeluk Ummi seerat eratnya. Dirinya keliru~ yang amat. Sebenarnya dia yang meminta semua ini, tapi entah kenapa hatinya dicucuk cucuk resah~

"Aisya~~" Bicara Iman perlahan~

Pandangan Ummi dan Pakcik Amran tertumpu ke arah Iman. Dilihatnya mereka wajah seorang anak muda yang jernih wajahnya. Seorang anak muda yang hampir menjadi sebahagian dari keluarga mereka. Anak muda yang menjadi tunangan Aisya sekarang.

"Aisya terima Iman dalam keadaan yang baik~ Dan Iman akan lepaskan Aisya dalam keadaan yang baik. Jika benar sudah mantap keputusan Aisya, Maka Bismillah, dengan berat hati, Iman lepaskan Aisya"

Air matanya mengalir saat melafazkan perkataan itu~ Hatinya berat. Yang teramat.

------

To be continue~~

Otak sakit~~ (-.-)