.: Of love and life 2~ :.

Wednesday, August 10, 2011

Sekadar perkongsian pengalaman yang ketika ini menciut hati~

Sebentar tadi ketika sedang berleha leha dihadapan komputer riba kesayangan, Melawat sahabat sahabat yang dekat dihati, aku dikejutkan dengan pesanan ringkas seorang muslimah yang aku kira aku kenali dari beberapa program yang pernah kami jalankan. Pesanannya ringkas, tetapi cukup membahagiakan~ Tentang jemputan perkahwinan majlis akad nikahnya nanti. Aku jadi tersenyum sendirian. Menumpang sedikit rasa bahagia sebagai sahabat~

Dan seketika, fikiranku melayang pada perbualan dengan seorang rakan sekerja baru baru ini~ Ketika minum teh bersama ketika waktu rehat, kami berbual. Dan yang paling menyentuh hati ini, adalah pada sebuah cerita yang dikongsikan dari pandangan seorang bapa dan suami~

Sejujurnya, aku bekerja hanyalah sebagai pekerja am di loji janakuasa elektrik. Berkawan dengan mereka memberikan seribu satu pengalaman yang mencuit hati dan terkadang sukar dilupakan. Oh, rata-rata mereka disini hampir sebaya, muda dan bahkan ada yang tua. Tapi itu semua tidak penting, yang penting hampir kesemuanya telah berkahwin.

Dan rakanku yang seorang ini, umurnya sebaya~ tetapi telah pun mempunyai dua orang anak untuk disara. Ketika dia membuka bicara tentang anak dan isteri, aku lihat ada rasa gembira dihatinya di satu sudut yang dalam. Bicaranya rancak~ dan ada masanya mengharukan. Dia bercerita tentang bagaimana kehidupannya selepas berkahwin. Dengan belanja susu dan lampin, anak dan isteri, terkadang ceritanya menyentuh hati.

Bergelar suami dan bapa pada usia muda bukanlah mudah. Ketika pemuda lain sibuk keluar bersama rakan, dia sudah pun membanting tulang mencari rezeki. Mengumpul harta untuk anak dan isteri yang disara~ Pernah satu ketika dia menceritakan bagaimana sedihnya rasa hati melihat anaknya tertidur diraga motor. Melihat isteri yang terlena ketika memeluknya, Benar benar menyentuh hati lelaki yang ingin yang terbaik untuk mereka.

Aku jadi teringat sewaktu aku kecil~ Ketika kami sekeluarga masih belum punya apa apa. Ketika ayah ketika itu hanya mempunyai sebuah motor kapcai, dengan rumah yang disewa, aku juga pernah tertidur diraga motor ayah satu ketika dahulu. Mungkin kerana itu sedikit sebanyak aku dapat memahami rasa sayu itu. Seketika, hati kecil itu tersentuh~

Dia merasakan itu semua pada usia yang sangat muda~
Dia mencari rezeki hingga berseliuh pinggang pada umur yang sangat muda~
Dan dia mengerti akan erti kematangan, dalam usia yang sangat muda~
Dan sejujurnya, aku menjadi kagum pada dia yang menjadi suami dan bapa pada umur yang sangat muda~

Ketika melihat dia berbicara tentang gelagat anaknya yang berumur setahun setengah merengek di pasar raya meminta dibelikan mainan, aku lihat ada riak resah dan bahagia di tutur katanya. Dengan pendapatan yang tidak seberapa, dengan kehendak anak yang ada ketikanya hendak dipenuhi, terkadang terpaksa juga dikorbankan belanja bulanan hanya untuk melihat anaknya bahagia seperti anak orang lain. Dan seketika, Aku menjadi sayu. Baru kini aku mengerti tentang kasih sayang ibu dan ayah ketika aku masih kecil, melayan teletah aku menginginkan mainan yang terkadang terpaksa ditolak mereka. Bukan kerana tidak mahu melihat anak mereka ketawa, tetapi kerana bebanan ekonomi yang terpaksa mereka tanggung. Sungguh, sebagai ibu bapa, susah untuk melihat anak susah.

Dan dalam, aku lihat ada sinar mata yang mengharap disebalik kesusahan dia membesarkan mereka. Harapan agar mereka menjadi anak yang soleh dan solehah serta dibanggakan~

Oh ya~ Terkadang dia juga sering bercerita tentang isterinya yang gemar memasak. Tentang lauk ini dan itu~ tentang juadah ini dan itu. Hingga terkadang geli hati mendengar dia bercerita.

Hoho~

Tetapi biasalah, hidup rumah tangga. Air ada pasang surutnya, cinta juga ada pasang surutnya. Adakalanya dia bercerita tentang cinta yang kuat mendominasi, dan adakalanya dia bercerita tentang tanggungjawab yang kuat mendominasi. Tetapi diatas semua itu, tetap ada kebahagiaan, dalam kesulitan. Ada embun yang mengalir direlung hati walaupun terpaksa menanggung beban yang sukar di dunia realiti~

Urm.. Mungkin sekarang masanya untuk mencari calon?
Aisya Humaira?

(Aku ketawa~ Skeptik sekali~)