.: Origami 2~ :.

Tuesday, May 24, 2011

Wajah Aisya tertunduk seketika. Di cuba alihkan pandangannya ke lantai~ tetapi yang dilihat bahkan Air mata yang menitik jatuh di sisi lantai tersebut. Entah kenapa berat sungguh hatinya melihat seseorang yang pernah memberi makna dalam hidupnya. Entah kenapa hatinya sayu walau hanya melihat kelibat lelaki itu melintas lalu dihadapannya.

---------

Tetingkap ym terbuka~ terpampang wajah Iman di tetingkap komputer riba Aisya Humaira. Tetapi entah kenapa tangannya tidak betah membalas ym tunangnya itu. Dibiarkan~ Dipandang kosong. Tanpa hati~ tanpa perasaan.

Walaupun sebulan lagi lelaki itu akan menjadi halal, tetapi hatinya masih berat menerima Iman. Mungkin kerana peristiwa petang tadi meruntun kembali memori terhadap seorang lelaki yang pernah memberi harap. Mungkin kerana hatinya masih belum melepaskan “dia” sepenunya.

Iman Danish : Assalamualaikum Aisya, are u there?
BUZZ!!
Iman Danish : Aisya?
BUZZ!!

Dipandang kosong~ Iman.. Maaf, Aisya keliru. Aisya perlu masa. Bisik hati kecil Aisya Humaira. Dicapai gelas kaca di sisi komputer riba. Bangkit~ Terus menuju ke dapur. Di dapur, fikirannya melayang pada pertemuan pertama dia dengan Iman dua tahun yang lepas~ Di sebuah program yang disertai ketika tahun akhir di Universiti

---

“Cantik origami tu” Tegur Iman.

Aisya menoleh, seketika tersenyum. Dialih pandangannya kembali kepada origami yang dibentuk. Berbentuk burung. Ringkas~ tetapi kemas. Pandangannya tepat memandang origami burung tersebut. Tidak mungkin dia membalas pandangan seseorang yang bukan miliknya~ Apa lagi membuka ruang hatinya untuk insan lain.

Melihat Aisya berdiam, Iman bangkit. Kamera Canon disisi diambil, dan Iman terus menuju ke kumpulan lain. Sebenarnya dia hanyalah fasilitator undangan dalam program tersebut. Dijemput mengisi beberapa modul atau sekadar menyibuk di program tersebut. Kebiasaan nya begitu. Mengadakan program sendiri, atau menyingah lalu program teman teman, Hingga terkadang, dirinya menagih sedikit rehat pada hari hari minggu.

Aisya meletakkan Origami burung di sisi. Diambil sebatang pen dan ditulis disayap kiri origami itu sebuah nama.

“Aisya Humaira”

Dan dari kejauhan, Iman tersenyum~ Melihat gelagat Aisya Humaira yang baru dikenali.

-----

Bunyi cerek air memintas lamunan Aisya. Seketika Aisya tersedar. Dia beristifar~ betapa memori membawanya jauh fikirannya terbang. Diambil gelas tadi~ Dibancuhnya segelas susu panas dan kembali pulang ke meja. Ada kerja yang harus diselesaikan.

Seketika sampai dimejanya, mata Aisya terpandang pada tetingkap ym Iman yang terbiar. Ada pesanan yang ditinggalkan.

Iman Danish : Aisya, Iman dah telefon pakcik Amran semalam, about our wedding dress. Pakcik kata, dia serahkan urusan itu pada kita. Then bila Aisya free, let me know. Iman mintak cuti. I’ll fetch u and Ummi sekali nanti. Okay~

Pesanan itu dipandang kosong. Entah kenapa hatinya berbelah bahagi. Diletakkan gelas berisi susu disisi meja.

Aisya berbaring di katil memikirkan... Benarkah ini bakal suaminya? Bakal bapa kepada anak-anak yang ingin dihantarnya syahid ke syurga? Kata-kata Kakak tempohari benar-benar menghantuinya kini.

---

Oh? cerita ini tiada makna~ sekadar lintasan lalu memori. Teeehee :P

http://imandanish82.blogspot.com/2011/02/origami.html

.: Antara sabar dan syukur~ :.

Friday, May 6, 2011

Selesai solat Jumaat tadi, aku ada satu peristiwa yang meruntun hati aku melihatnya. Dalam perjalanan pulang dari Johor Bahru ke Pontian, aku singgah menunaikan Solat Jumaat di sebuah tempat yang aku kira masih lagi dalam kawasan kekampungan. Dan dalam perjalan pulang, aku terlihat seorang nenek tua mendukung seorang anak kecil yang aku kira cucunya. Keadaannya daif~ cukup meruntun hati. Entah sudah berapa jauh nenek tua itu berjalan mendukung cucunya. Tapi yang pasti, di situ bukan kawasan perumahan. Hanya ada ladang sawit kiri dan kanan.

Aku jadi terdetik untuk berhenti dan bertanya~ Sekadar ingin menghulurkan bantuan andai diperlukan. Saat aku hampiri, nenek tua itu tersenyum. Ikhlas sekali. Dan ternyata, bila aku hampiri, cucu nenek itu seorang yang cacat. Aku jadi runtun seketika~

“Nenek, nenek nak kemana~ nak saya tumpangkan?” Tanyaku. Seketika pandangan aku alihkan kepada cucunya. Sedang tidur~ Nyenyak di pelukan nenek tua itu.

Nenek itu tersenyum. Lantas menolak dengan lembut. Katanya rumahnya hanya dihadapan. Aku tersenyum. Lantas meminta diri~ Sepanjang perjalanan pulang, aku jadi termenung yang lama di atas di motor. Entah fokusku kemana tetapi sepanjang pemanduan fikiranku bukan di situ. Aku kira aku tidak akan kuat untuk mendukung seorang anak kecil sambil berjalan sejauh itu. Tambahan pula hari yang cukup panas. Entah kenapa, hati kecilku tersentuh. Aku kesal. Beristifar seorang diri. Seorang yang masih muda tetapi kudratnya bukan untuk bersyukur. Bahkan mengeluh. Sejujurnya kebelakangan ini aku agak keletihan. Penasaran dengan erti hidup. Penasaran dengan sesuatu yang aku kira layak untuk aku miliki. Penasaran dengan kerja yang memerlukan keringat. Astagfirullah~

Dan di sepanjang perjalanan itu, aku mengulang ingat kembali kata-kata Dr. Asri yang pernah aku dengar satu ketika dahulu~

Betapa apa yang ada pada diri kita sudah menjadi harapan kita~

Aku jadi teringat pada satu ketika dahulu, ketika aku merasa tewas dengan kehidupan. Dan lantas berkeluh kesah menginginkan kehidupan yang normal. Tanpa perjuangan~ Tanpa pergorbanan~ dan tanpa terikat dengan ikatan apa pun. Dan ketika itu seorang sahabat kembali mengingatkan, Apa yang ada pada kita sudah menjadi harapan kita. Selayaknya yang berkata begitu bukan aku. Aku bahkan tidak layak untuk mengeluh begitu. Betapa ramainya manusia yang dilahirkan cacat~ tetapi bahkan mereka tidak pernah mengeluh tentang kehidupan.

Betapa terkadang kita sering terlupa untuk bersyukur.

Pertemuan seketika dengan nenek tua itu benar benar memberi kesan dihati. Betapa selama ini aku mengeluh~ kerana terpaksa menanti dan menaiki bas ke kuliah setiap hari. Sedangkan rakan yang lain tidak perlu bersusah payah menyusun waktu dan bersesak sesak ke kelas. Bahawa terkadang aku mengeluh, kerana terpaksa menghabiskan waktu berjam hanya kerana ingin membeli dan mencari satu barangan di sesuatu tempat, sedangkan temanku yang lain tidak perlu merasai itu semua.

Tetapi bahkan nenek tua yang sebentar tadi muncul dalam kisah hidupku, begitu tabah menghadapi kehidupan. Saat selayaknya beliau mengeluh, beliau zahirkan dengan senyuman. Saat orang lain berlalu tanpa peduli, beliau bahkan gagah menyusun langkah dalam keterikan. Zahir dengan senyuman~ Oh, jika kalian melihat bagaimana keadaan nenek itu, pasti kalian faham dengan apa yang aku maksudkan meruntun jiwa~

Sungguh, aku tidak pernah layak untuk mengeluh~

Pahlawan kehidupan bukan pahlawan yang mengeluh dengan kehidupan.

Yang membuat hatiku tersentuh sekali, adalah bagaimana keterimaan aku tentang sebuah program baru baru ini. Sebagaimana layaknya harapan yang mengunung untuk program itu, aku kira aku layak. Kerana telah berusaha semampuku~ tapi ternyata rezekiku bukan disitu. Aku nyata berkeluh kesah~ Allah, jahil sekali.

Hingga seolah-olah lupa bahawa aku pernah menghadapi kesukaran hidup. Sehingga seolah-olah terhalang dari melihat ujian ujian kehidupan yang pernah aku jalani. Hingga hati kecil itu memujuk “Berapa banyak keperitan hidup yang telah aku lalui sepanjang hidupku?”

~ketika kita merasai keperitan dalam kehidupan ~
Letih dalam kehidupan yang melelahkan~
Dan ketika kita merasakan bahawa kita tidak akan dapat keluar daripadanya~
Tetapi hari ini Allah telah mengeluarkan kita dan membiarkan kita berada dalam keadaan yang baik~

~ketika kita ditimpa dengan musibah tertentu~
Kita berkeluh kesah “Habislah aku~ Matilah aku”~
Tetapi hari ini usia kita tetap berjalan~
Kita masih hidup dan berjalan menikmati Kurniaan dalam kehidupan ini~

~ketika kita berteriak~
“Ya Allah, Tolonglah hamba Mu ini ya Allah~ Tolonglah aku. Aku susah”~
Tetapi hari ini kita bahkan lupa dengan teriakan kita dahulu~
Bahkan terlupa untuk bersyukur~


Benar kata Dr. Asri tentang nikmat dan kebahagiaan~ Terkadang apa yang nikmat, sebenarnya bukanlah nikmat. Kita sangkakan orang yang tidur di tilam empuk itu lenanya nyenyak. Tetapi terkadang, yang tertidur di pelukan seorang nenek bahkan lebih nyenyak lenanya. Kita sangkakan mereka yang menikmati hidangan lauk pelbagai itu enak~ tetapi terkadang yang menjamah satu dua lauk itu lebih merasai nikmatnya. Kita sangkakan mereka yang hidup didalam rumah besar itu bahagia~ Tetapi terkadang mereka yang tinggal rumah kecil layaknya digelar reban lebih bahagia hidupnya~

Kata Hamka~ Lihatlah, betapa Allah membahagi bahagikan nikmatNya~

Aku jadi bersetuju dengan kata kata ini lagi~ Jika Allah ingin memberikan kebahagiaan kepada seseorang, maka tiada tangan apapun mampu menghalangnya. Dan jika Allah menghalang kebahagiaan seseorang, maka tiada tangan apapun mampu menghulurkan bantuan kepadanya~

Terima kasih Tuhan~ untuk dugaan sebesar dunia.

Sungguh, kami tergolong dalam golongan hambaMu yang terlalu sedikit bersyukur. Benar kata para sarjana, Terkadang syukur itu lebih tinggi makamnya dari sabar. Saat di uji dengan ujian kehidupan~ kita masih mampu untuk bersabar. Tetapi saat di uji dengan nikmat, terlalu sedikit yang mampu bersyukur.

Kita ditimpa ujian~ lantas kita berkata “Sabar je la. Nak buat macam mana~”
Tetapi sering kita lupa, untuk mensyukuri apa yang telah kita ada~

Dan aku amat tersentuh dengan kata-kata seorang Ikhwah~ "Jika Tuhan membiarkan nasib seseorang itu ditentukan oleh dirinya sendiri, walaupun sekelip mata~ maka seketika dunia boleh berbuat apa sahaja kepadanya."

Sabarlah~ dan syukurlah.
Tuhan~ Gengami hatiku erat erat~
Agar tidak terjatuh dan tertatih semula~
Semoga~ Semoga~ Semoga~