.: Dari Aufa hingga Aisya~ :.

Wednesday, April 13, 2011

Dia terduduk~ Termangu seketika melihat pesanan yang masuk melalui peti elektroniknya. Detak-detak hatinya yang laju kian bertukar menjadi semakin perlahan apabila membaca tajuk emel tersebut. Nyata, isi kandungan emel tersebut tidak seperti yang diharapkan. Tidak seperti doanya yang panjang-panjang yang diminta olehnya disetiap tahajud.

Berita itu sekadar berita~

Sekadar mengundang hampa pada hati yang berharap.

Jawapan yang diberikan oleh Aufa Afina benar mengejutkan hatinya. Hatinya yang penasaran menunggu. Dia terkedu. Termenung jauh tentang persoalan yang sedang bermain di mindanya.

Seketika dia bangun~ berjalan jauh melarikan diri dari skrin komputer ribanya. Hingga ditingkap itu dia terhenti. Dilihat jauh pemandangan kampung dihadapan.

Kosong~

Entah kenapa hatinya hiba. Hiba sekali~ Ingin sekali dia menitiskan air mata. Tetapi tidak terluah. Hanya terdengar kicauan bunyi burung yang sekali sekala memecah sunyi.

Petang itu sepi. Sepi sekali. Hanya ada dia di penjuru tingkap rumah kampung itu dan alam di sekelilingnya. Entah kenapa dia merasakan bahawa di dunia ini sudah tiada orang lagi setia. Betapa hati mudah berubah-ubah. Seketika ingatannya melayang kepada Aisya Humaira.

Ah.. Apa mungkin?

.: Guru~ :.

Wednesday, April 6, 2011

Dulu, saatnya zaman sekolah rendah, aku ada seorang guru yang aku amat kagumi. Dan yang paling tidak terlupakan tentang guru itu adalah kerisauan tentang semua benda yang akan terjadi. Aku jadi geli hati sekali bila teringat. Dengan teletahnya berbicara dengan kami terkadang turut merisaukan kami.

Guru ini bagiku sangat unik. Saat yang lain masih saja di kantin waktu pagi, bahkan beliau sudah pun di kelas. Oh? Beliau mengajar mata pelajaran Muzik dan Matematik.

Aku masih ingat teletah beliau ketika berbicara tentang cacing pita. Dengan gaya yang merisaukan bahkan dengan penuh keyakinan turut membimbangkan kami. Aku masih ingat bagaimana animatednya beliau bercerita tentang bagaimana seekor Khizir hutan menyodok tanah. Dan kemudian dari khinzir tersebut keluar cacing pita dan cacing pita tersebut dikutip oleh pemancing untuk dijadikan umpan. Lalu cacing itu dimakan oleh ikan dan ikan dimakan oleh kita. Aku jadi geli hati sekali bila teringat tentang guru itu.

Oh? cacing pita tidak boleh hidup di dalam tanah. Pasti.

Guru itu juga sering bercerita tentang kisah-kisah semangat. Tidak betah melayan teletah kami kanak-kanak, bahkan turut bersama dalam permainan. Dan pasti, guru ini tiada di alam universiti.

Dan yang paling unik tentang guru itu, adalah kegemarannya membundar angka. Contohnya pkul 9.51, beliau mebundarkan kepada 9.40. ataupun mengenapkan angka sebelumnya. Kami jadi penasaran menanti waktu rehat. Penasaran sekali.

Guru itu juga suka memberikan kami kerja yang banyak dan membebankan. Contohnya 40 soalan matematik yang perlu dijawab dalam sehari setiap hari. Aku masih ingat, saat aku menangis pada waktu malam semata-mata mahu masuk tidur. Terbeban dengan kerja yang diberi. Tapi setelah siap, wah.. terlalu gembira.

Tetapi kerana guru itu, aku kenal erti kesusahan. Kerana guru itu, aku kenal erti perancangan. Aku terlalu mentah ketika itu, dan kerana guru itu, aku dicorakkan menjadi aku yang sekarang. Dan untuk itu, aku berterima kasih dengan guru itu.

Kerana guru itu mengajar aku erti kesabaran dalam kesusahan~
Kerana guru itu mengajar aku erti perancangan~
Oh? Dan mungkin juga kerana guru itu sering menempah nasi lemak dari ibu melalui aku. Hehe.

Tapi Itu bukan point nya.

Lihat betapa besar jasa seorang pendidik. Aku jadi suka dengan kata-kata A. Samad Said~

"Jika hari ini yang berdiri di sini adalah seorang jurutera, pasti dipermulaannya adalah guru yang mendidiknya"

Oh? Tulisan ini tiada makna. Jadi jangan dicari. Hanya lintasan memori yang seketika memandu lalu mindaku. Aku jadi rindu dengan guru itu. Hanya secebis penghargaan pada jasa guru yang melambung itu.

Terima kasih guru~

Terima kasih.