.: Tertatih~ :.

Monday, March 28, 2011

Tak tau kenapa dengan hari ni~~ (T_T) takde semangat sangat-sangat. Letih~ nak buat kerja pun tak semangat. Nak menulis lagi la. Wuwuu~~ T_T

“Abang iman, abang iman~”
“ye~~”
“kite suke la cite yang abang iman cite tu. Kite nak jadi macam lily. Kuat~ nanti abang iman cite la kat kite lagi”
“Ye la abang iman, Ajib pun suka”
“Mimi pun. Mimi pun”
“eh, Ajib ni. Sibuk je. Abang iman~ cite la lagi~~”

Tersenyum~~

Rindu..

(T_T)~~~~~~~

Yosh! Baiklah, kena lebih deras berlari. Jangan down-down. Tak baik. Adik itu cakap, dia nak jadi kuat. Macam lily. Jadi kenala kuat. Malu je kalau tak boleh jadi kuat.

Baiklah, mari sambung kije~

Tuhan, pegang hatiku erat-erat. Jangan biarkan ianya jatuh dan tertatih. Jangan biarkan ianya jatuh kepada harta~ Nescaya, akan rosak lah dia. Jangan biarkan ia jatuh dengan kecantikan, Pasti akan tertipulah dia. Dan jangan biarkan ianya jatuh terhadap pujuk rayu, Nanti ia akan tergolong dalam kalangan orang yang rugi.

Tetapi jatuhkanlah ia kepada orang yang menjatuhkan hatinya kepada Mu~

Ku mohon, ku mohon, ku mohon~~~

(T_T)

.: Dia~ :.

Monday, March 21, 2011

Petang tadi saat berleha leha dihadapan komputer riba kesayangan, aku jadi terlintas pada satu profile teman lama yang aku kira terlepas pandang dari muka utama laman muka bukuku. Lama aku amati profile itu, berteka teki tentang siapakah empunya profile itu. Dan apabila teringat, “whoa” hampir saja menjerit sendirian di meja itu.

Terkejut sekali~

Aku jadi seolah tidak percaya dengan apa yang aku lihat sebentar tadi. Dan seketika, aku jadi ketawa kecil. Lucu sekali~ tersenyum sinis seorang diri dihadapan komputer riba kesayangan. Ya, aku terkejut. Benar terkejut sekali. Melihat seorang akhwat yang aku kenali. Akhwat itu teman sekolahku satu ketika dahulu. Dan kini, aku lihat tudungya labuh, bulat serta berpurdah. Bajunya labuh hingga ke lutut.

Benarnya yang mengundang kejutan itu bukan kerana terlihatkan dia, tetapi perubahan dia yang aku kira hampir menyeluruh. Maaf, aku tidak bisa menembus jauh kedalam hati seseorang. Tapi, nyata dia terlalu berbeza dengan dia pernah aku kenali dulu.

Aku jadi teringat tentang dia yang dahulu~

Terkejut juga aku. Dulu dia tidak macam tu. Dulu, dialah kepala penjahat di asrama. Oh? Penjahat? Mungkin terlalu kasar. Tapi yang aku maksudkan adalah dia diantara barisan pelajar-pelajar nakal yang cukup dikenali. Jika bersama temannya yang lain, Dialah yang memekak. Ataupun, jika tiba-tiba bilik prep menjadi senyap, dialah yang mengetuai jemaah tido. Oh? Di sekolah kami dahulu, kami prep di dewan makan bersama. Hanya dihadang dengan beberapa penghadang yang boleh di gerakkan.

Tapi itu bukan pointnya~

Diantara kebanyakan budak nakal, dia dan gengnya lah yang paling top. Sampai dibariskan di hadapan para pelajar seluruhnya atas kesalahan yang pelbagai. Kami pernah berkeja bersama dalam sebuah organisasi. Jadi tidak keterlaluan jika aku mengatakan bahawa aku mengenali tentang dirinya dan pergaulannya. Walaupun tidak terbabas, tapi dia gemar mengusik lelaki pemalu seperti aku. Oh? Bukan pujian diri ya. tapi ini benarnya~

Tetapi bahkan tadi, aku terlihat dia berwajah jernih. Sudah jadi manusia aku kira. Sudah hilang degilnya barangkali. Jadi benarlah kata sahabat-sahabatku yang lainnya tentang transformasi dia. Aku ingat juga dia bercerita suatu ketika dahulu, tentang seorang senior macam malaikat datang berdakwah kepadanya. Katanya kakak itu sangat merimaskan. Asyik bercakap tentang islam, tentang martabat wanita, aurat wanita dan sebagainya. Dan ketika mengikut usrah bawaan kakak malaikat itu, dia sering ditanya tentang mutabaah dan sebagainya. Itu tahun 2005. Wah, sudah hampir 6 tahun kisah ini berlalu. Sudah hampir menamatkan alam Universiti. Dan kini, harapnya dia pula yang begitu.

Tak sangka, cakap cakap kakak malaikat itu terkesan juga dihatinya. Selepas beberapa tahun kakak itu merimaskan dia dengan perangai malaikatnya, kini dia sudahpun berwajah jernih. Jernih sekali. Aku jadi percaya dengan kata-kata bekas sahabat di sekolah dulu, betapa hidayah telah memandunya. Dan dengar-dengar kakak senior itu telah menamatkan pengajian dan telah pun berkahwin. Semoga anaknya seperti dirinya. Ya, yang seperti malaikat. Meruntun hati orang lain mencontohi dia.

Oh ya, aku mempunyai hobi untuk menyemak status sahabat-sahabat yang dekat dihatiku. Hanya menyemak~ tetapi jarang sekali mengutus komen. Oh? Mungkin itu tabiatku. Meninggalkan kesan dan kemudian menghilang. Hoho. Mungkin perlu diperbaiki lagi. Semoga saja~ kerana bagiku, mereka mempunyai hak sebagai sahaabatku di ruangan lelayar itu.

Oh? Dan edy juga terkadang mengajakku berbicara tentang masalah yang pernah aku ajukan. Mungkin tentang penerimaan kerja di Doha,Qatar. Sejujurnya juga aku buntu. Hatiku berat supaya tidak pergi. Tinggal disini, kembali menulis atau berlari.

tapi, aku rasa, kalau takat didakwahi oleh situasi-situasi seperti menonton gadis-gadis yang berbaju sendat, seluar ketat, mungkin tak kemana.

.: Orang Sembahyang~ :.

Friday, March 11, 2011

Pagi tadi saat berleha-leha dihadapan komputer kesayangan, aku terlihat suatu video tentang seorang pemandu teksi yang menunaikan solat di atas teksi yang dibawanya. Aku jadi tersenyum sendirian. Ingatan terhadap arwah Pak Andak seketika mengamit minda. Aku jadi terpegun dengan kehidupan beliau yang sederhana. Tidak berlebihan, hanya seadanya menyerlahkan lagi kesederhanaan arwah pak Andak. Dan yang lebih penting, ketika beliau ditanya tentang apakah rahsia ingin hidup sederhana, ringkas beliau menjawab,

“Mesti jadi orang yang sembahyang”

Aku jadi tersenyum sendirian. Kata pak Andak ada benarnya. Pernah seorang sahabat yang aku cintai bertanya pada aku satu ketika dulu,

“Eh, kenapa kau nak kejarkan sangat solat tu. Kan kita dah lambat?”

Dan jawab aku ringkas, kerana Tuhan penting buatku.

Aku jadi igin berkongsi sesuatu tentang suatu peristiwa yang pernah berlaku seawal dialam universiti. Ada seorang rakan dari Sarawak pernah bertanya, tentang rasional bersolat. Aku jadi ketawa kecil. Aku hanyalah seorang pelajar kejuruteraan yang biasa, dengan rutin harian yang biasa, hanya pelajar yang biasa, dan telah diajukan pertanyaan yang begitu berat untuk dijawab.

Aku hanya tersenyum kecil. Kerana tuntutan sebagai sahabat, aku jawab sekuat mampuku.

“Kerana aku perlukan tuhan, dan tuhan amat penting buatku”

Ringkas~ tetapi mengundang soalan. Baiklah, izinkan aku bertanya, jika kita tersesat didalam hutan tanpa alatan komunikasi apapun, siapa yang ingin kita hubungi? Dan saat itu, pasti, baru kita tersedar akan kepentingannya ibubapa, rakan, penyelamat dan yang lain. Kerana mereka penting dan diperlukan saat itu, makanya kita hubungi.

Seperti itu juga solat~

Hanya mereka yang mementingkan Allah dalam hidupnya akan menghubunginya saban waktu.

Aku jadi suka dengan kata-kata ini lagi, apabila kamu jatuh cinta dengan seseorang, apakah yang akan kamu lakukan untuk membuktikan dia layak untuk kamu cintai? Ya~ tentulah dengan menguji sejauh mana cintanya kepadamu.

Jadi benarlah~ Islam itu datang dalam keadaan dagang, dan akan kembali dalam keadaan dagang juga. Maka beruntunglah orang-orang yang dagang, yang menghidupkan sunnahnya, saat orang lain melupakannya.

Tuhan, hati kami dalam gengamanMu~
Maka peliharalah~

"Ya Allah, jadikan Kami, zuriat-zuriat kami, keturunan kami, orang yang menyembah dan membesarkanMU"

Jadi benarlah~
Biar seluruh dunia menyisihkan ku, aku ada Engkau disisiku~

.: Impian~ :.

Wednesday, March 9, 2011

Selesai subuh, dia melihat kosong sejadah dihadapannya. Rasa rindu dengan setiap yang berlaku. Entah kenapa kebelakangan ini, jiwanya resah. Ada saja yang tidak kena pada dirinya. Resahnya entah kenapa. Dia sendiri tidak tahu. Dia bangkit~ perlahan menuju ke meja kesayangan. Dikeluarkan sekeping kad manila biru yang terselit di celah mejanya.

Dibentang~

Dilihat dalam~

Seketika dia termangu. Di kad manila itu, terlukis segala impiannya. Segala rancangan hidupnya sepuluh tahun kehadapan. Lengkap pelbagai warna. Ditatapnya rancangan itu lama. Fikirannya terbang melayang. Entah hingga kemana, tapi yang pasti bukan disitu. Seketika dia mengalihkan pandangan. Kerusi mejanya ditarik. Duduk~ dan kemudian termenung semula.

Rancangannya setelah tamat belajar, ingin bekerja. Sudah mempunyai pengalaman. Dan akan ingin membuka pusat latihanya sendiri. Ya~ sebuah consultant training yang akan melatih generasi generasi setelahnya. Dan kemudian menyambung pelajaran ke tahap master dan terus bekerja. Oh? Sebelum dia menyambung master, dia ingin berkahwin.

Ya, sebagai peneman bagi perjuangan yang melelahkan.

Dan di sepuluh tahun itu juga, dia mahu membuka taska kanak-kanak dan diserahkan kepada bakal isterinya untuk diuruskan. Dan diakhir rancangannya itu, dia mahukan sekurang-kurangnya mempunyai tiga cawangan taska. Dan mempunyai satu perniagaan makanan.

Oh? Bagaimana~

Dia keliru.

Bagaimana dia mengambil saja peluang yang ditawarkan kepadanya. Menjawat jawatan jurutera di Syarikat perlombombongan gas dan minyak, terus ke arab Saudi, dan kemudian lupakan saja rancangan hidupnya. Ataupun dia terpaksa menyusun semula semuanya dari mula.

Dia keliru~

Yang amat.

Akhirnya setelah lama termangu, dia bangkit. Tanpa keputusan~ dilipatnya kembali kad manila biru yang terbentang itu. Disimpan kemas. Sudah masanya untuk bersiap. Mungkin, jawapan itu akan tiba nanti. Mungkin. Semoga saja~

Seketika ingatannya terlintas pada seseorang. Entah kenapa, tentang soal hati, dia terlalu lemah. Ah.. Hati. Kuatlah~~~

*****



Teehee :P
Tulisan yang tiada makna~ jangan dicari. :)

.: The Perfect Pump~ :.

Wednesday, March 2, 2011

Hari ini jari berat untuk menulis. Melakar sekanvas rindu pada ilmu yang ingin dikongsi. Tentang manusia. Oh? Maaflah jika aku agak kekok menulis tentang perubatan. Tapi sejujurnya, aku tertarik dengan ilmu yang aku pelajari. Walaupun mungkin apa yang akan aku ceritakan ini tentang tentang konsep kejuruteraan, tapi diakhiran tulisan semoga ada manfaatnya bersama. Insya Allah.

Oh? Maaf2. Sudah kebiasaan membebel. Hehe.

Baiklah~ apa yang ingin aku kongsikan adalah tentang manusia dari awal kelahiran. Seperti apa yang kita ketahui, sebelum manusia lahir ke dunia, mereka akan berada didalam rahim ibu selama 9 bulan. Dan selama Sembilan bulan itu, kita terbentuk didalam rahim~ Hingga sampai saat kita dilahirkan.

Lahirnya kita dari jutaaan sperma yang berlari ke arah ovum. Dan dari jutaan sperma itu, hanya satu yang bercantum dengan ovum dan membentuk satu sistem yang hanya terdiri dari beberapa sel kecil. Dan dari situ, sel-sel yang kecil itu mula membahagi dan berkembang.

Oh? Dan kalian tahu, pada hari ke 22, sel yang digelar embrio itu sudah membesar sebesar sebiji kacang hijau. Dan satu hari, satu bahagian dari sel-sel yang terbahagi itu menerima arahan dan tiba-tiba mula berdenyut. Mula bergerak saat sel yang lainnya hanya diam. Tetapi kumpulan sel ini, mula bergerak, berdenyut dan terus berdenyut, dan tidak akan berhenti selagi mana manusia masih hidup.

Kalian pasti tahu itu apa. Anggota yang tidak pernah berhenti, tidak pernah berehat walaupun seketika, hingga saat ini masih tetap berdenyut. Tetap bergerak hari ini, esok, tahun hadapan~ hingga anggota itu menerima arahan terakhir untuk berhenti selama lamanya.

Dan menjadi hukum alam, setiap yang bermula pasti akan berakhir. Yang bergerak, akan berhenti. Persoalannya disini, SIAPA yang memberi arahan agar satu titik di dalam sel itu supaya berdenyut dan kemudian berhenti?

Ya~ Pencipta yang ghaib. Maha Ghaib. Allah~ Tuhan yang sebenar benar tuhan.

Anggota yang berdenyut ini dinamakan jantung. Berfungsi mengepam bendalir yang di beri nama darah ke seluruh tubuh manusia.

Dalam teknologi kejuruteraan, manusia cuba meniru konsep ini. Konsep untuk memindahkan bendalir dari satu tempat ke satu tempat. Dan alatan ini di beri nama “Pam”. Pam mempunyai konsep yang sama seperti jantung. Iatu dengan memindahkan bendalir mengunakan konsep perubahan tekanan.

Tetapi bezanya pam dan jantung, Jantung adalah Pam yang sempurna. “The perfect pump”. Dan pam yang sempurna ini mula berdegup sekitar manusia berusia 3 minggu di dalam rahim. Dan ketika berusia 3 minggu, Jantung telah pun diberi tanggunjawab yang berat hingga ke akhir hayat manusia. iatu dengan memastikan pengaliran darah dalam badan berjalan sempurna.

Dengan erti kata lain, pam yang sempurna ini mengekalkan kelangsungan hidup 100 trilion sel dalam badan manusia. Sel dengan sistem-sistem tersendiri. Membenarkan penukaran oksigen dan karbon, membersihkan, menyembuhkan dan beberapa fungsi yang lainnnya. Oh? Mungkin penerangan itu boleh dicari dengan lebih mendalam dari ahli-ahli ilmu di dalam bidang ini.

Oh. Dan satu lagi fakta menarik. Tentang saraf. Pernah kalian terjatuh dan merasa sakit? Ataupun terkena air panas dan lantas terkejut dan melompat? Ataupun ketika perut kalian berbunyi, dan kalian sangkakan itu lapar?

Sebenarnya, ketika perut kalian berbunyi, itu bukan lapar. Tetapi tandanya telah habis makanan untuk dicerna dalam sistem penghadaman. Dan saraf menghantar isyarat dan kalian tafsirkan sebagai lapar. Seperti juga demam. Ketika suhu badan meningkat, tandanya ada bakteria luar telah masuk dalam badan. Dan sel sel imunisasi kalian perlukan banyak tenaga untuk melawan bakteria tersebut. Kerana itu kalian terbaring lesu. Kerana seluruh tenaga kalian telah digunakan untuk melawan bakteria tersebut. Tetapi kekurangan tenaga ini kalian tafsirkan sebagai demam.

Hebatkan? Bagaimana sistem yang begitu kompleks tercipta dengan sempurna dalam tubuh yang dipinjamkan? Tanpa disedari, tanpa ketahui, sistem ini terus menjalankan tugasnya. Tanpa jemu, tanpa henti. Boleh bayangkan jika tiada sistem yang seseumprna ini didalam tubuh kita? Ketika tubuh mencecah 40 darjah celcius atau lebih, tetapi bahkan kita tidak terasa apa. Pasti, sistem imunisasi akan tewas dan kalian pasti mati. Pasti! Atau ketika tiada makanan untuk dicerna dan tiada tafsiran lapar diterima oleh otak. Kalian rasa apa yang akan terjadi?

Dalam teknologi kejuruteraan, manusia cuba meniru sistem saraf ini dan di aplikasikan kedalam ciptaan mereka. Dan ini adalah salah satu cabang kejuruteraan yang di gelar, “The Protection System”. Dan contoh paling mudah adalah injap. Oh? Injap itu apa? Urm.. binaan ringkasnya seperti paip di rumah. Tapi itu masih kurang tepat. Bagaimana ya?

Oh? Urm.. Mungkin itu cerita lain yang akan diceritakan nantinya.

Sejujurnya, aku jatuh cinta dengan kejuruteraan. Jatuh cinta dengan ilmu itu sendiri sebenarnya. Kerana disebalik ilmu itu, aku temukan pencipta yang ghaib. Terlalu ghaib. Tidak terlihat. Tapi pasti ada. Kerana kewujudannya terasa. Kerana DIA memperlihatkan dirinya melalui ciptaan yang sangat mengagumkan. Terlalu bijaksana. Maha bijaksana.

Jatuh cinta lagi dengan ilmu.

Dan jika Nabi Muhammad Salallahu a’laihi wassalam bersabda, di syurga nanti manusia akan makan sepuas hati tanpa mengeluarkan kembali sisa sisa makanan. Aku percaya. Kerana adanya pencipta yang bijaksana. Maha bijaksana. Dimana ilmuNya yang tidak terbatas. Luar dari logiknya manusia. Jika Khabaran Baginda Rasullah adanya nikmat dan azab selepas mati, aku percaya. Kerana Baginda Insan yang benar. Terlalu benar. Tidak pernah berdusta.

Dan satu yang aku pelajari selama menuntut ilmu ini, adalah ilmu manusia itu terbatas. Terlalu terbatas. Hingga terkadang, keterbatasan ilmu itu membuat manusia itu terhijab dari melihat tuhan. Kerana hanya mengikut logik semata. Kerana seolah-olah orang yang pandai itu tidak mengakui kewujudan tuhan.

Oh? Pasti mereka lupa, Manusia terpandai juga turut mengakui kewujudan tuhan. Ya, Albert Einstein dalam kata-katanya turut menyangkal theori alam semesta statik.

Urm.. Jadi, kepada yang ahli ilmunya, mohon teguran. Kerana mungkin sepanjang penjelasan ada yang tersilap. Kita tak pernah rugi berkongsi ilmu. Tidak. Aku ada satu ilmu. Tentang matematik. Dan kalian mempunyai satu ilmu, tentang sains. Dan dengan berkongsi, kita ada dua, matematik dan sains. Kita tak pernah rugi.

Semoga perkongsian ini ada manfaatnya.

Semoga.

Tuhan, Hati kami dalam gengaman mu~
Jiwa kami dalam Tangan Mu~
Untuk Mu hati, jiwa, bahkan darah kami.
Maka pegang eratlah~
Peliharalah~ peliharalah~ peliharalah.
Ku mohon padaMu~