.: A guy and a Lolypop~ :.

Friday, February 25, 2011

Sometime word, cant show it all~~~~

.: Aufa Afina~ :.

Tuesday, February 22, 2011

Petang itu, Akhi Iman sampai di Masjid Sultan Abu Bakar tepat saat azan asar berkumandang. Seluruh tubuhnya bergetar tidak seperti biasanya. Keringat dinginnya keluar. Dia tidak tahu samada solat asarnya khusyuk atau tidak, tapi apa yang pasti, matanya basah. Disujud itu, dia berdoa supaya diberi umur yang berkat, pertemuan dengan calon belahan jiwa yang berkat, akad nikah yang berkat dan masa depan yang berkat. Selesai solat, dia tetap termangu menitikkan air mata disitu. Dia meyakinkan dirinya bahawa dia tidak bermimpi. Sebentar lagi akhi iman akan bertemu dia. Ya~ Dia yang akhi iman belum tahu siapa namanya dan belum tahu wajahnya seperti apa. Dia yang telah lama akhi iman rindui. Terasa sesal tidak membuka biodata yang dihantar oleh Pak cik Amran. Hatinya dicucuk rasa buru buru ingin tahu. Ah.. Allah, Tenangkan hatiku. Bisiknya perlahan.

Perlahan~ Pakcik Amran mengusap bahunya. Dia tersentak. Seketika menyeka air mata. Pak cik Amran tersenyum.

“Kenapa? Gementar?” Kata Pak cik Amran memulakan bicara~

Akhi iman tersenyum. Dia tidak tahu entah seperti apa riak mukanya.Senyum ketika gugup~ ah.. Biarlah. Yang pasti jiwanya bergetar. Perlahan dia mengangguk.

Melihat Iman yang sedang diam seribu bahasa, Pak cik Amran merapat. Di usap-usapnya bahu Akhi Iman penuh mahabbah. Seketika dia memulakan bicara, tentang perkenalannya dengan Ummi Aqilah suatu ketika dahulu. Asalnya Pak cik Amran dan Ummi Aqilah tidak saling mengenali. Bertemu dalam majlis khitbah, dan cinta itu hadir begitu saja setelah akad nikah. Begitu kuatnya.

“Iman~ Pak cik lihat, muka iman pucat. Panas dingin ya?” Bicara Pakcik Amran~

Akhi iman hanya berdiam~ Ditatapnya wajah Pak cik Amran dalam-dalam.

“Pakcik juga seperti iman dulu. Merasakan hal yang sama seperti iman. Pak cik masih ingat ketika dalam perjalanan bersama keluarga ke rumah Ummi Aqilah. Jantung Pak cik berdegup laju. Hati pakcik berdesir. Itu kali pertama Pak cik Bertemu Ummi~ dan saat itu, saat yang tidak terlupakan oleh pakcik” Pak cik Amran berbicara halus. Perlahan~ Menusuk jiwa Iman mendengarnya.

Kata-kata Pak cik Amran menambah kedinginan hati Akhi Iman. Kenangan Pak Cik Amran seperti baru semalam. Seperti masih muda. Pesanan Pak cik Amran agar majlis pertemuan nanti benar benar dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk mengenal diri dan mengenal gadis itu.Pak cik Amran hanya sekadar pembawa acara. Itu pesannya.

****

"Pakcik bukalah ruang dan kesempatan pada majlis kecil kita ini untuk antum berdua taarufan, berkenal-kenal tentang latar belakang masing-masing. Insya Allah, kita mencari jalan terbaik dan paling salim agar usaha membina keluarga-keluarga du'at ini dapat dijayakan. So Iman, silakanlah," Tenang, Pakcik Amran berbicara.

Akhi iman membetulkan duduknya. Jantungnya mulai berdegup kencang. Tubuhnya panas dingin. Kini dia tahu, gadis yang dicadangkan Naqibnya itu adalah Aufa Afina. Ah..Hati.. Tenanglah..

Akhi Iman mencuri pandang ke arah Aufa. Pada saat yang sama, kedua mata Aufa yang bening juga sedang memandang Akhi iman. Dan seketika pandangan mereka bertemu, Cis! Ada setitis embun dingin menitis dihatinya. Tubuhnya bergetar~ dan cepat-cepat akhi iman menundukkan kepalanya. Aufa juga begitu. Seakan melakukan hal yang sama. Resahnya bahagia~

Apakah rasa ini~

***

.: Rindu~ :.

Sunday, February 20, 2011

Kata orang, bila kita rindukan sesuatu, pasti akan mengalir air mata. Yeke? Entah~ Tapi.. terkadang, bila teringat arwah nenda, air mata aku tumpah juga akhirnya. Ya.. Rindu. Rindu dengan celoteh nenda melayan aku saat aku kecil~ Saat terletah dengan percakapan yang pelat. Saat menangis minta dibuatkan susu. Dan yang pasti, saat arwah nenda kembali memujuk aku saat aku kecewa.

Ya~ aku rindu.

Dan kata orang juga, Rindu adalah anugerah. Anugerah yang dicampakkan Allah kepada hamba-hambanya. Dan menjadi lebih nikmat, apabila rindu itu dicampakkan pada hati yang selayaknya kita rindui. Seperti rindu pada sebuah ukhwah. Rindu kepada ibu bapa. Kepada sahabat. Kepada kebaikan. dan juga kepada kenangan lalu~

ya.. Rindu.

Tiada bukti saintifik yang mampu membuktikan kata-kata itu, kerana hidup manusialah yang menjadi saksi kepada pepatah-pepatah yang di ungkapkan.

Aku jadi teringat sewaktu aku kecil~

Ketika bermain lari-lari di sekitar masjid. Mencari tali paip dari satu tempat ke satu tempat~ dengan beranggapan, diakhir tali paip itu, aku akan berjumpa sebuah peti harta karun. Dan pasti, aku akan menjadi kaya raya. Saat itu, pastinya di dalam fikiran mempunyai pelbagai-bagai impian. Ingin menjadi jutawan kaya dengan manyatukan rumah-rumah di sekitar rumah aku menjadi satu. Oh? Maaf~ rumah aku dahulunya hanya di sekitar setinggan. Dengan jiran-jiran yang peramah dan baik seperti ahli keluarga. Pakcik mat, Mak cik jai, Firdaus, Aisyah amira. Ya.. seperti keluarga. Dan kerana itu, impian aku semasa kecil, ingin membina rumah untuk tinggal bersama. Sebagai keluarga. Dan bila teringat.. aku rindu~~~

Dan teringat juga saat aku menjual nasi lemak di sekolah agama dan sekolah rendah~ saat cikgu-cikgu dan ustazah menempah nasi lemak ibu melalui aku. Melihat rakan-rakan yang memuji dan juga meragui. Aku yang memasak? Dan seketika teringat~
aku rindu…

Ya.. rindu~~~

Dan yang paling menghibakan hatiku, apabila teringat kami bermula dengan tiada apa. Dengan keluarga yang biasa. Dididik dengan nilai dan akhlak. Saat itu, melihat adik-adik berbasikal ke sekolah di awal pagi, kami riang. Dan nyata bila teringat.. aku rindu~~~~

Rindu ya amat~~~~

Dan kini bila dewasa, melihat kembali di mana aku berdiri.. aku rindu dengan aku yang dahulu. Dengan adik-adik yang dahulu~ dengan jiran-jiran yang dahulu. Dengan permainan anak kecil yang dahulu. Dan pasti, aku rindu..

Terasa sekejap masa berlalu. Hingga sedar tak sedar, aku dah menjejakkan kaki ke alam dewasa. Memikul amanah yang sebelum ini dipikul oleh orang lain~ Menjadi milik orang lain dengan amanah, dan menjadi orang yang mengamanah. ya~~ mengamanahkan perjuangan ini kepada generasi seterusnya. Melihat anak-anak yang bakal di besarkan bukan di zaman yang pernah aku lalui.

Oh~ Terlalu benar, masa pantas berlalu.

Terlalu~ pasti!

“Sesungguhnya manusia itu benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran~”

Ah.. adakah aku dalam orang yang rugi?

Astagfirullahalazim~

Tuhan, hati kami dalam gengamanMu.
Jiwa kami dalam gengaman Mu~
Untuk Mu hati, jiwa, bahkan darah kami.
Maka peliharalah~ peliharalah..
Ku serah padaMu. Amin~

.: Tahajud Cinta Bersujud~ :.

Thursday, February 17, 2011

Akhi iman termangu seketika melihat pesanan masuk di peti elektroniknya. Lama dia berjeda di situ, memerhati kandungan pesanan yang dihantar kepadanya. Hati akhi Iman berdebar~ Gugup pasti. Berdetak-detak laju. Seketika membaca tajuk emel itu, hatinya bahkan berdetak lebih laju. Jiwanya resah sekali. Ada saja yang tidak kena pada dirinya saat itu. Diambil gelas teh panas di sisi meja. Dihirup.

Ah.. tiada rasa.

Bergetar, dia menutup emel tersebut. Hatinya masih belum mantap membukanya. Meski pun itu adalah calon yang dicadangkan oleh Naqib kepada dia, tapi.. ah.. Resah. Resah sekali. Akhi iman bangkit dari duduk. Dibiarkan seketika kerjanya terbengkalai disitu. Ada sesuatu yang harus dia lakukan.

ya~ sesuatu untuk meredakan resah.

Perlahan~
Dia menuntun langkah menuju surau yang tidak jauh dari pejabat~

Sepanjang perjalanan jatungnya berdegup~
Berdetak detak laju~

Hati.. jangan penasaran begini.

"Aku hanya ingin mengadu kepada Penciptaku di waktu dhuha~" Bisik hati kecil Akhi Iman.

Dan ternyata, Dhuha itu akhi iman menangis. Dia sujud menyembah Allah pencipta alam~ Syukur pada Tuhan yang telah menganugerahi dia dengan bermacam nikmat. Sujudnya lama~ ada titisan lembut yang membasahi relung hatinya. Titisan lembut yang mengalir membasahi setiap relung saraf yang melalui tubuhnya. Resahnya gembira. Resahnya bukan kerana duka~ dan didalam sujud dhuhanya, Akhi iman menangis. Menangis yang teramat.

Dibacanya doa Nabi Muhammad ketika dihalau penduduk Taif~
Dibacanya doa Nabi Musa ketika menghadap Firaun~
Dan dibacanya doa Nabi Musa ketika menolong anak Nabi Syuaib~

Hatinya tenang. Setenang air tanpa kocakan. Tenang sekali. Setelah dia meluahkan semuanya pada Tuhannya.

Dan disujud itu juga, berserta air mata, berteman esak tangis~ Akhi iman berdoa dengan sepenuh hati. Supaya dikurniakan hidup yang berkat, seorang isteri yang berkat, anak2 yang berkat dan keluarga yang berkat. Dan seluruh kehidupannya yang berkat.

Terasa Tuhan membelai halus jiwanya yang keresahan. Dikucup lembut dengan kasih sayang Allah kepada hambanya. Didengar dengan saksama keluhannya oleh Maha mendengar.

Selesai solat Dhuha, Akhi iman berjeda lama di sejadah. Dipandang kosong. Dalam-dalam dia menilai. Di renung-renung kembali tentang dirinya. Tentang hidupnya. Tentang visi nya. Tentang segala kisah suka duka yang pernah tersakiti oleh nya. Air matanya tumpah lagi~~

Ah.. air mata. Janganlah terlalu murah.

Tidak sangka, Lumpur yang sehina dia, Tuhan berikan nikmat yang melimpah ruah. Dikatakan Tuhan "kun", maka jadilah dia lumpur itu. Lumpur yang dikurniakan nikmat yang banyak. Sujud syukur diatas segala kurniaan Tuhan buatnya.

Seperti baru semalam lukanya berlalu. Segala kisah hitam yang pernah dia lalui. Seketika terasa benci dengan jahiliahnya dahulu.

Syukur, calon Naqibnya dari USIM. Hatinya penasaran. Penasaran yang amat. Berdebar. Tidak sabar rasanya memberitakan berita ini kepada ibu bapanya. Kepada Ikhwah Halaqahya~ kepada sahabat sahabatnya. Semoga majlis Taarufnya nanti berjalan lancar. Niatnya hanya ingin mengapai Redha Ilahi. Jika benar jalan ini yang diredhaiNya, Maka bismillah, Akhi iman mantap menerima dia sebagai mahar penyunting belahan jiwa. Sebagai calon zaujahnya nanti. Oh..Namanya? Akhi iman masih belum tahu. Terasa sesal tidak membuka emel biodata calon Naqibnya.

Seketika teringat~

Cis.. ada titisan lembut menitis di relung hatinya.
Lembut sekali~

Semoga ini yang terbaik. Doanya.

Semoga~

Dia bangkit. Mantap dengan jiwanya yang telah terisi. Terasa keresahan yang sebentar tadi menghurunginya, kian jernih. Kian hilang. Wajahnya mengukir senyuman.

Aisya Humaira?

Mungkinkah?

Ah.. tidak mungkin. Hingga kini, nama yang membuat jiwanya bergetar bila didengari, adalah Aisya Humaira. Apa mungkin dia?

Seketika dia penasaran. Hatinya dicucuk2 rasa ingin tahu. Biarlah. Ada seseuatu yang harus diselesaikan dulu. Malam nanti, setelah tahajudnya,Pasti dia akan membuka calon yang dicadangkan Naqibnya. Pasti!

.: Aisya Humaira~ :.

Wednesday, February 16, 2011

Wajah kak lin kelihatan muram~ada tanda kesedihan disebalik riak wajahnya. Entah apa yang bermain didalam kotak fikiran kak lin. Seakan ada sesuatu yang ingin disoalkan, tetapi niatnya itu dimatikan. Aku sekadar menduga~

“kak lin fikirkan masalah kak lin?”

Perlahan aku memulakan bicara~ memecah sunyi suasana yang kelihatan tegang sebentar tadi. Wajah aisya turut menandakan kerisauan terhadap kak lin. Kak lin mengangguk lemah~

“kak lin~~ sabar ye” aisya menenangkan kak lin.

Bahu kak lin di usap perlahan~ Aisya memandang aku. Mengharap sedikit penjelasan dari aku tentang soalan yang diajukan tadi~ sejujurnya aku juga bingung. Soalan itu terlalu berat untuk aku jawab~ aku bimbang, seandainya penjelasan aku nanti tersasar dari maksud yang ingin disampaikan~ Allah, beri aku kekuatan~

“iman~~~”

pinta aisya mengharap jawapan~ sayu barangkali. Aku tatap wajah kak lin~ ada kesan luka dihujung bibirnya. Aku menghela panjang~~ air teh dihadapan hanya dibiarkan~Hanya memandang kosong.

“kak lin~~~” aku memulakan bicara~

kak lin memandang. Begitu juga aisya. Tersentak barangkali. Aku mengumpul kekuatan. Perlahan aku menyambung~

“benar, tentang soalan yang kak lin ajukan tadi. Benarkah didalam Al-Quraan ada menyebutkan, bahawa seorang suami dibenarkan memukul isterinya. Ayat itu ada dalam surah An-Nisa’. Tepatnya pada ayat 34. Maaf, iman lupa ayatnya. Sebaiknya dirujuk kembali~ tapi iman pasti, tepatnya disitu~” tuturku perlahan.

Aisya mengangguk faham~tangannya dibahu kak lin dilepaskan. Lantas mencari sesuatu dalam beg tangannya. Mushaf kecil dikeluarkan~ ternyata aisya membawa terjemahan Al-Quraan bersama. Mushaf kecil itu dicium penuh cinta~ diam, aku mengagumi aisya humaira. Sangat mengangumi~ aisya membuka terjemahan Al-Quraan itu dan lantas mencari ayat yang aku nyatakan tadi~

“apa ye iman? Boleh ulang sekali lagi?”

“Surah An-Nisa ayat 34~ tolong bacakan terjemahannya ye aisya” pintaku~

Aisha mengangguk~

“..Sebab itu, Maka wanita yang soleh ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh kerana Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khuatirkan nusyuznya , maka nasihatilah mereka dan pisahkanlah mereka dari tempat tidur dan pukullah mereka. Kemudian, jika mereka mentaatimu maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar~” 4:34

Selesai aisya membacanya, aku menyambung~

“kak lin~ benar apa yang suami kak lin kata. Dibenarkan seorang suami itu memukul isterinya. Tetapi untuk menyalahkan ajaran islam, itu tidak benar kak lin. Tidak benar sama sekali. Kerana ajaran islam tidak menyuruh melakukan tindakan yang tidak beradab itu. Untuk memahami makna disebalik ayat itu, kita harus selusuri asbab ayat. Diperhalusi dengan hadis Rasul. Sungguh, saya bukan ahllinya ilmu tersebut. Jauh sekali dari untuk mentafsir ayat yang diturunkan~ tetapi kita sama-sama taddabur. Mengambil sedikit pengajaran dari apa yang disampaikan. Kerana begitu Al-Quraan mengajar, begitu kita mencontohi~”

Aku terhenti seketika~ wajah kak lin dan aisya kini terpaku pada aku~ menanti bicaraku seterusnya.

“Rasullah Shallallahu ‘alaihi wassalam dalam sebuah hadisnya ada bersabda “La tadhribu imaallah~” yang memberi maksud, “jangan kalian pukul kaum perempuan~”. Dan didalam hadis yang lain pula, beliau menjelaskan, bahawa sebaik-baik lelaki atau suami, adalah mereka yang berbuat baik pada isterinya. Tetapi persoalannya disini. Harus kita perhatikan dengan baik~ untuk isteri yang bagaimana? Dan didalam situasi seperti apa? Tujuannya untuk apa? Dan bagaimana cara memukulnya? Nah.. itu yang dijelaskan dalam terjemahan ayat yang Aisya bacakan tadi~ “wanita-wanita yang kamu khuatiri nusyuz nya~”. Jadi dibolehkan seorang suami untuk memukul isterinya, adalah pada isteri yang telah kelihatan tanda-tanda nusyuz. Ya~ tanda-tanda isteri tidak lagi komited pada ikatan pernikahan” Terangku panjang lebar~

Aisya mengangguk mendengar penjelasan aku sebentar tadi. Tetapi kak lin~ ah.. seperti ada sesuatu yang bermain dimindanya~ aku jadi keliru. Apa penjelasan aku sebentar tadi tidak cukup jelas? Diam, aku muhasabah diri~

Kak lin tiba-tiba bersuara~

“Nusyuz~~ maksudnya derhaka kan iman?” wajah kak lin seakan keliru. Seakan mengharap penjelasan yang lebih panjang dari aku~ Aku memandang kak lin. Aisya juga. Perlahan aku membuka bicara~

“nusyuz kak lin~ apa yang ada dalam pengetahuan saya, adalah tindakan atau perilaku seorang isteri yang tidak menyenangi suaminya. Kak lin sendiri bahkan lebih faham~ Dalam rumah tangga, dalam islam, suami isteri ibarat dua roh dalam satu jasad. Dan jasad itu adalah rumah tangga~ iman yakin, kak lin lebih jelas tentang ni. Dalam rumah tangga, keduanya harus saling menghormati, saling mencintai, saling menyanyangi, saling mengisi, saling memuliakan dan saling menjaga. Dan isteri yang nusyuz adalah isteri yang tidak lagi menghormati, mencintai, menjaga dan memuliakan suaminya. Isteri yang tidak lagi memberi komitmen pada ikatan pernikahan~” tutur ku~

Kak lin mengangguk~berkira sendirian aku kira? Belum sempat kak lin bertanya~ aku menyambung.

“jika seorang suami melihat ada gejala isteri yang dia cintai hendak nusyuz, hendak menodai ikatan suci sebuah pernikahan, maka Al-Quraan memberi tuntutan bagaimana seorang suami harus bersikap untuk membawa kembali isterinya kembali ke jalan yang benar~ demi menyelamatkan keutuhan rumah tangga mereka. Dan tuntutan-tuntutan itu sudah pun dibaca oleh aisya sebentar tadi.pada ayat 34 surah An-Nisa. Dan disitu, seperti yang diperdengarkan, Al-quraan memberikan tuntutan melalui tiga tahap~”

“tiga tahap?” aisya mencelah. Aku tersenyum~ mengangguk.

“ya~ benar. Tiga tahap. Menasihati, memisakan tempat tidur, dan terakhir memukul. Suruhan Al-Quraan yang pertama ialah menasihati isteri dengan baik~ dengan kata yang bijaksana. Kata-kata yang menyentuh hatinya sehingga dia boleh kembali segera pada jalan yang lurus. Perlu difahami di sini, adalah teguran itu sama sekali tidak dibolehkan mencela isteri dengan kata-kata yang kasar. Baginda Rasullah melarang tegas hal itu. Kata-kata yang kasar lebih menyakitkan daripada tusukan pedang aisya”

Terhenti~

kak lin dan aisya menunggu~ lantas aku menyambung.

“dan sekiranya dengan menasihati tidak berhasil, barulah Al-Quraan menyarankan jalan kedua. Iaitu memisahkan tempat tidur dengan isteri. Dengan harapan, isteri yang mulai nusyuz, mula terasa hati dan memperbaiki diri. Seorang isteri yang benar-benar menyintai suaminya akan benar-benar terasa dengan teguran suami- Suami yang tidak mahu tidur dengannya. Dan dengan teguran ini, diharapkan isteri kembali solehah~dan rumah tangga tetap utuh dan harmoni. Kak lin seorang isteri, dan kak lin lebih jelas tentang perasaan itu~ benar terasa bukan? Nah.. itu cara kedua Al-quraan mengajarkan dalam menyikapi isteri yang mulai nusyuz.”

“tetapi jika ternyata isteri memang degil~ Nuraninya telah tertutup oleh hawa nafsunya~ tetap tidak mahu berubah setelah diingatkan dengan kedua cara tadi, maka barulah Al-Quraan menyarankan cara terakhir. Iatu dengan memukul~” terangku~

Wajah kak lin sedikit berubah~ sungguh, aku tidak tahu apa yang bermain dibenak fikirannya.

“jadi dibolehkan memukul?” tanya kak lin~

Aku mengangguk~

“ya~ tetapi setelah diingatkan dengan kedua cara sebelumnya. Yang sering menjadi kekeliruan, yang tidak difahami, dan yang sering disalah erti, adalah cara memukul yang dikehendaki Al-Quraan. Harus bagaimana dan macam mana. Suami dibenarkan memukul dengan syarat, iatu Pertama, telah di peringatkan dengan kedua cara tadi. Menasihati dan mengasingkan tempat tidur~ kedua, dilarang memukul muka. Kerana muka adalah segalanya bagi manusia. Rasullah melarang memukul muka~”

“ketiga, tidak boleh menyakitkan. Dalam sebuah hadis Rasullah Sallallahu ‘alaihi wassalam , ada menyebutkan, “..maka kalian boleh memukul mereka dengan pukulan yang tidak menyakitkan. Ghairu mubrah.” Para ulama ahli fiqh’ dan ulama tafsir menjelaskan “ghairu mubrah” atau “tidak menyakitkan” iatu ialah tidak sampai meninggalkan bekas, tidak sampai membuat tulang retak, dan tidak pada bahagian tubuh badan yang berbahaya jika terkena pukulan." jelasku panjang lebar.

aisya mengangguk~ mushaf kecil ditangannya masih dipegang. menanti bicara aku seterusnya.

"kak lin~~~ apa yang suami kak lin katakan itu ada benarnya. tetapi masih tidak sempurna. ajaran islam itu harus dihayati. bukan sekadar tahu agama~ tetapi mahu beragama dan mampu beragama. adakah sejauh mana pengeTAHUan agama islam itu hanya diukur dengan keputusan cemerlang pada SPM sahaja? tidak~~ perlu dihayati. kerana dengan menghayati benar-benar kandungan ayat suci Al-Quraan dan makna hadis Rasullah, akan jelas sekali apa sebenarnya yang islam ajarkan."

"bila seorang suami dibenarkan memukul? pada isteri macam mana? syarat memukulnya itu apa? tujuannya apa? semua itu harus dipertimbangkan. diperhalusi~ diperhatikan dengan saksama. bukanlah saya mengatakan ilmu saya lebih tinggi dari ilmu suami kak lin, atau kak lin~ tidak. maaf jika kedengarannya saya begitu. tetapi apa yang baik tu, ambilah~ yang kurang baik, sempadankan.ingat pesan Rasul, tegurlah dengan cara yang berhikmah. islam sangat memuliakan wanita. kerana ditelapak kaki ibulah syurga seorang anak lelaki. hanya seorang lelaki mulia yang akan memuliakan wanita~
Demikian islam mengajarkan." balasku panjang lebar~

kak lin mengangguk faham. mungkin keliru dengan tindakan suaminya yang memukulnya dengan berperisaikan agama? mungkin? sekilas aku lihat mata aisya berkaca. entah mengapa~ semoga bicaraku dengan kak lin bertemu penyelesaiannya~ semoga penjelasanku cukup menjelaskan semua. walaupun mungkin tidak mampu menghilangkan kesedihan kak lin~

seketika suasana sunyi~

“apa yang akak boleh buat lagi?” kak lin memulakan bicara~ perlahan. Tetapi jelas terasa kesedihannya~ aku diam seribu bahasa~ terkadang ingin menyambung. Tapi pantas niat dimatikan. Perbualan terasa asing.

“teruskan kehidupan~” pintas ku perlahan.

Kak lin tersentak~

“teruskan kehidupan. Dan untuk itu, teruskan belajar~~~” aku menyambung.

“belajar? Untuk apa? Daripada siapa?” kata kak lin kebingungan. Seakan meminta penjelasan~

Aku tersenyum~~ dan perlahan membalas~

“belajar dari siti hajar~~ isterinya nabi ibrahim~”

“siti hajar yang ditinggalkan nabi Ibrahim?”

Aku menganguk~

“akak, siti hajar wanita yang luar biasa~”

“wanita luar biasa? Maksud iman?”

Aku tersenyum. Kak lin sudah mula tunjukkan minat tentang kisah siti hajar~
sejujurnya aku kagum dengan siti hajar. Sejarah menceritakan bahawa siti hajar adalah wanita yang berkulit agak gelap. Wajahnya siti hajar tidak secantik madunya, siti sarah. Ditinggalkan dengan meletakkan kepercayaan bahawa Allah yang menjaga dia dan suami nya~

“luar biasa siti hajar, pada hatinya kak lin. Hatinya hati emas. Siti hajar diuji dengan pelbagai dimensi ujian~ emosinya diuji dengan hidup bermadu. Fizikalnya diuji ketika ditinggalkan di padang pasir. Akalnya diuji dengan ikhtiar hidup tanpa bekalan. Dan jiwanya diuji dengan tawakkal, sabar dan baik sangka kepada Allah dan suami~”

.: Amira Rasyieqa~ :.

“Kakak~ kenapa hidup ni susah sangat ye kakak?” Tanya adik kecil pada kakaknya. Gusar. Aisya Humaira tersenyum. Ditatap wajah adiknya dalam-dalam. Ada riak keruh pada wajah adiknya.

“Adik~ hidup di duniakan adalah ujian. Ujian untuk orang-orang yang beriman. Untuk Allah menilai siapa diantara kita yang beramal soleh dan berpesan-pesan kepada kebenaran. Sampai masanya kita kena balik juga ke sana. ke tempat asal kita sayang~” Aisya Humaira tersenyum.

Di usap lembut adiknya yang seorang itu. Katanya menusuk kalbu. Menyentuh hati~ Nadanya sayu. Seakan faham benar kegusaran Amira Rasyieqa. Ya~ tentang kegusarannya juga.

Aku hanya diam~ Berbuat tidak tahu. Atau mencuri dengar sebenarnya? Entah~

“Tapi adik penat la kakak. Adik sedih sangat dengan dunia ni. Adik Tanya abang Iman, abang Iman pun sedih kakak~~” Amira mengadu lagi. Dipeluknya Aisya Humaira erat-erat. Air matanya jatuh.

“Sabarlah adik. Kita kena lalui kesusahan dengan redha. Dengan hati yang terbuka. Kerana di situ nanti pasti ada kekuatan” Balas Aisya sayu~ Seketika dia menyambung.

“Amira~ akak nak Amira tau, Ujian datang bukan untuk menyiksa jiwa kita.Tetapi sebaga penguat jiwa sebenarnya. Supaya kita lebih dekat dengan Tuhan. Itu pun, jika kita memilih untuk dekat denganNya. Dekat pada sayang Nya. Amira sayang Tuhan tak?” Aisya Humaira memujuk lagi. Ikhlas~

Betapa dia memahami hakikatnya ujian. Adik kecil itu menangis dalam pelukan Aisya.

“Sayang. Tapi~ Adik rasa macam nak hidup dalam mimpi je. Adik nak mimpi syurga. Adik nak mimpi Abah. Ummi. Ummi jauh kat sana. Abah pun. Atok pun jauh. Camne kakak?” Rengek Amira. Sayu~ nadanya bercampur tangisan.

Aisya sebak. Amat. Di usap lembut rambut adiknya~ Tersenyum pahit.

“Adik~~ jika benar adik ingin bertemu ummi, ingin bertemu abah. Adik mesti kuat. Adik mesti tabah. Hadapi ujian yang tersedia ini. Mesti. Adik kan ada kakak. Tapi akak tak mampu selamanya disisi adik. Hanya Allah yang akan bersama adik. Dia kan ada. Maha Pengasih, Maha Penyayang. Adik carilah dia. Kan Rasul pernah berpesan, selangkah kita menuju Dia, Seribu langkah Dia berlari menuju kita. Simpan kemas-kemas pesanan itu adik” Kata-kata Aisya di iringi air mata. Air mata itu tumpah juga akhirnya~ Dan bersama adik kecil itu, mereka menangis berpelukan.

“Abang iman~ Kak Aisya kata Amira kena kuat. Jom kita jadi kuat. Jangan sedih-sedih lagi. Allah kan ada. Jom kita cari Dia” Amira rasyieqa berpaling dan berbicara denganku. Serentak, anak kecil itu berlari keluar.

Aku tatap wajah Aisya~ Sayu. Perlahan, aku tersenyum. Dia membalas ikhlas. Aku termangu di sudut itu agak lama. Terkesima dengan adik kecil Aisya Humaira. Dia, yang sekecil itu, pandai memujuk aku.

Subhanallah.

Sejurus selepas itu, aku tersedar. Aisya Humaira dan Amira Rasyieqa?


*-*-*-*-*-*-*

oh~ maaf.


Baiklah, mari menyusun kekuatan dan bersabar.
Inilah masa menanam tekad, tiada lelah dalam larian lagi. Perlu lebih deras berlari~

.: Origami~ : Prologue :.

Thursday, February 10, 2011

Telefon bimbit hitam dihujung mejanya bergetar-getar dengan nada riang menandakan ada panggilan masuk ke dalam peti kecilnya itu. Aisya yang ketika itu sedang menyiapkan laporan tugasannya, mengalihkan bebola matanya ke arah skrin telefon yang terbaring di sisi meja. Seketika dia tersenyum ketika melihat di skrin telefon bimbit itu wajah seorang lelaki yang telah dua bulan menjadi halal baginya.

“Assalamualaikum abang~ ada apa ye call? Aisya nak siapkan kerja cepat ni. Kacau je~” Suara Aisya nyata berbaur ceria~ Riang sekali.

“Waalaikumussalam. Sorry ye cik. Busy sungguh bunyinya ye~ hehe. Tak de la sayang, ni.. Abang just nak tanya, petang ni jadi tak kita keluar dinner sekali. Sebab kesian Amira kat rumah seorang diri. Kalau jadi nanti abang hantar Amira kat rumah Pakcik Ayyoub~”

“Owh, Jadi! Tadi Makcik ada text aisya, Tanya tentang Amira. Sebab katanya. Diorang berdua nak mem“volunteer”kan diri amik Amira kat rumah petang nanti. Rindu katanya. Best kan diorang?”

“Alhamdullilah.. ok then. Kalau macam tu, petang nanti I fetch you kat rumah. See u there insya Allah. Hati-hati drive balik nanti. Assalamualaikum~” Iman menamatkan perbualan~

“Waalaikumussalam”

Hati aisya berbunga riang. Umpannya sudah mengena! Sudah lama rasanya Aisya menantikan masa dia bersama dengan suaminya. Kali terakhir mereka Dinner bersama, sekitar sebulan yang lepas. Ketika dinner di “Maghrib Seafood”. Dia bahkan rindu~ ya rindu pada cinta hatinya sekarang. Aisya jadi ingat pesanan suaminya, rindu pada yang selayaknya adalah anugerah. Ya, dan kerana itu dia merindui suaminya.

Seketika, fikirannya melayang mengingati saat ketika dia dikhitbah. Air matanya berjujuran di pelukan ummi. Dan penuh cinta, ummi berpesan pada Aisya. Hingga kini, pesanan ummi Aisya genggam panas. Ummi sentiasa berpesan, agar sentiasa mengusahakan masa untuk bersama. Memberi dan menerima. Dan Aisya juga ingat, Pesanan ikhlas ummi supaya sentiasa berusaha untuk membiasakan rumah tangga mereka dengan bual-bual yang menambah iman. Menyelusuri sirah, mengingati sunnah serta mendekat diri dengan Al-Quraan.

Alhamdullilah, hingga kini Ummi masih saja memberi kata-kata pendorong dan tip-tips yang berterusan kepada Aisya. Sayang benar Aisya pada Ummi. Walaupun ummi bukan ibu kandungnya yang sebenar, tetapi aisya tetap menyanyangi ummi seperti ibunya sendiri. Kerana ummi yang membela dan menjaganya sejak dari kecil hingga saat dia dikhitbah. Hingga bahkan kini, ummi tetap penjaganya. Dan idolanya pastinya.

-*-*-*-*-*-*

Iman memandang gambar di sudut hujung penjuru mejanya. Tersisip kemas. Seketika dia tersenyum~ Gambar itu ditatap lama. Gambar saat dia mengkhitbah Aisya Humaira Bt Amran. Dan disebelah gambar perkahwinannnya ada sebentuk origami burung yang terletak kemas. Berwarna putih dan terlakar nama Aisya di hujung sayap kirinya. Dan origami itu, adalah origami hasil tangan Aisya, Isterinya. Origami pertama saat dia mengenali Aisya Humaira.

Dia tersenyum~ Teringat perbualannya dengan Pakcik Ayyoub semalam.

“Jadi, Hari ni kita nak usrah apa Pakcik? Ana dah lama tak berusrah. Dulu masa kat sekolah, Rajin jugak ana join usrah. Lasti time ana usrah, Masa di universiti. Itupun ana cabut lari. Haha” Kata iman berseleroh. Memulakan perbualan dengan Pakcik ayyoub seketika duduk di ruang solat Masjid. Teras senang sekali dia dengan Naqqib nya merangkap Bapa saudara Aisya.

“Wah.. Sejak antum dah berwalimah ni, semangat benar nampaknya~” Pak cik bergurau. Membetulkan duduknya. Tapi benarnya, memang itu kebenarannya~

“Haha~ ye lah pakcik. Mana boleh tahan~ Ana hantar Zaujah ana pergi usrah. Kemudian ana duduk minum teh panas kat kedai mamak tunggu dia habis. Macam tak padan sangat rasanya~” Luah Iman pada Pakcik Ayyoub.

Namun, dalam diam dia menyatakan syukur di hatinya, kerana Allah menjodohkan dia dengan pasangan yang terbaik untuknya. Walau dengan segala kekurangan yang ada pada dirinya, namun hatinya semakin pasti, inilah jodoh terbaik, hadiah dari Allah. Pasangan yang sentiasa mengingatkannya tentang Allah, selalu berusaha untuk membawanya kepada Islam sebenar. Insya Allah~

.: Rehal Cinta~ :.

Wednesday, February 9, 2011

“Kakak~ Kenapa kita tak dapat orang yang kita suka?”

“Maksud adik?”

“yela. Semua orang yang adik suka, semua orang yang adik minat, tak pernah jadi milik adik. Kenapa ye kakak?”

Aisya tersenyum~ Dilihat wajah adik kesayangannya merah merona. Entah kenapa merahnya kerana apa. Tentang soalan atau tentang luahan perasaan adiknya kepada dia. Ditatap wajah amira dalam-dalam. Seakan mengerti gejolak jiwa remaja yang bermain dalam benak hati adiknya itu.

“Adik suka dia?”

Amira mengangguk~

“Adik dah cakap dengan dia yang adik suka dia?”

Amira diam. Wajahnya tunduk~ Runtun kebawah. Seketika dia mengeleng. Melihat adiknya diam, Aisya Humaira datang merapat. Dipeluk gadis kecil itu penuh mahabbah. Penuh rasa cinta~ Digengam erat bahu adik kesayangannya itu.

“Adik~~” Aisya memulakan bicara.

“Akak nak adik tahu~ Perasaan cinta yang adik rasa sekarang, yang adik keliru sekarang, adalah perasaan yang ada pada setiap orang. Adik akak ni normal~ Amira Rasyieqa seorang yang normal. Ada perasaan. Ada sifat kasih sayang. Ada sifat malu.Ada sifat-sifat seorang wanita sejati. Untung siapa yang dapat Amira Rasyieqa ni tau~” kata Aisya sambil mencubit pipi adik kesayangannya. Seronok sekali menyakat adiknya yang seorang ini.

“Eh akak ni.. Jangan la puji adik macam tu sekali~” balas Amira tersipu malu~

“Eh betul apa yang akak cakap. Adik akak ni kan seorang gadis yang baik~ Sopan santun, Pemalu. Untung tau orang yang dapat adik ni~” Balasnya sambil memegang erat bahu adiknya. Wajah Amira kian merona. Segan dipuji begitu~

“Tapi~” Kata Aisha terhenti~ Dilihat wajah adiknya. Amira memandang kosong. Menanti bait kata yang bakal diucapkan kakaknya.

“Akak nak adik tahu suatu perkara” Sambung Aisya tersenyum~

“Suatu perkara? Tentang apa akak?” Tanya Amira.

“Tentang cinta~” Senyum Aisya~

Amira tunduk malu. Di sandarkan kepalanya dibahu kakaknya yang seorang itu.

“Adik.. ada satu perkara yang adik harus tahu. Tentang cinta yang adik rasa sekarang. Jatuh cinta adik, adalah perkara biasa. Apabila kita jatuh cinta dengan seseorang, pasti kerana orang itu ada kelebihan yang ada pada dia. Kelebihan yang membuatkan kita tertarik pada dia. Dan sebab itu kita jatuh cinta dengan dia. Tapi kita kena ingat adik, kita tidak akan berkahwin dengan seseorang hanya kerana kita cintakan dia. Hanya kerana kita suka kan dia. Tetapi kita akan berkahwin dengan jodoh yang telah di tetapkan oleh Allah untuk kita sejak azali lagi.”

Bahu amira diusap. Sekilas, Terlihat mata Amira berkaca~ kolam air itu seakan menakung, tapi ditahan rasa itu.

“Jadi.. kita tak boleh cintakan seseorang la akak?” balas amira. Suaranya sebak~ Seakan ada tangisan yang ditahan.

Aisya tersenyum. Bahu adiknya di gengam gengam erat.

“Boleh sayang~ Boleh. Agama kita kan agama cinta dan kasih sayang. Adik ingat sabda Rasul? tidak akan beriman seseorang itu jika tidak menyintai saudaranya seperti dia menyintai dirinya sendiri? Rasa cinta itu rasa yang biasa. Kita boleh cintakan dia. Tetapi biarlah cinta kita pada dia, akan membawa cinta kita pada Allah. Andai ditakdirkan bukan dia jodoh adik. Adakah dengan sebab itu adik akan terputus silaturahim dengan dia? Tidak kan. bezanya, dia halal untuk isterinya dan adik halal untuk suami adik nanti. Biarlah cinta kita kepada dia, membawa kepada cinta yang satu.” Balas Aisya panjang lebar~

Air mata amira jatuh~ Perlahan, dan kian menderas. ah.. apa mungkin?

“Akak~ Macam mana kita boleh cintakan yang satu kalau kita masih cintakan dia?” balas amira~

Tersenyum Aisya mendengar~ Seketika dia membalas.

“Dengan mencintai yang selayaknya kita cintai. Biarkan dia mencintai isterinya. Cintakan dia sebagai saudara. Bukan sebagai suami. Kerana isteri, wajib mencintai suaminya. Kerana dengan mencintai Allah, kita akan mencintai pasangan kita. Dan dengan cintakan Allah, kita akan menyintai saudara kita~” Balas aisya panjang lebar~

Amira Rasyieqa menangis dalam pelukan kakaknya~

Perlahan diusap rambut adiknya yang seorang itu. Tidak tega melihat adiknya jatuh ke dalam lopak yang pernah dia jatuh suatu ketika dulu. Lopak yang perit dilaluinya satu ketika yang terlalu ingin dia lupakan~ tetapi Syukurlah, kerana dengan CINTA, dia bertemu cinta~ ya, cinta hatinya yang sekarang.

Seketika terdengar orang memanggil namanya di ruang tamu~

“Sayang~ Mari masak. Abang tolong sayang masak hari ni. Ajak Amira sekali ye.” Terdengar suara iman, suaminya memecah suasana. Hatinya berbunga riang mendengar nama nya dipanggil. Tanggannya tetap saja masih membelai telus rambut Amira.

"Jom sayang. Abang iman dah panggil tu. Dah, jangan menangis. Comot adik akak ni~" Sambil tangannya mengusap air mata yang jatuh dari kolam mata Amira. Amira memandang kakaknya~

Aisya tersenyum~

Melihat adiknya yang masih naif tentang dunia~
Pasti akan ada seseorang yang terbaik untuk adiknya. Pasti!

Seketika, Aisya jadi teringat pertemuan pertamanya dengan iman.
Tersenyum. Geli hati~

Oh? Bagaimana dia mengenali iman? Itu cerita lain yang pasti diceritakan lain kali pastinya~

Hmm? Oh? Aisya Humaira? Hehe~ (Aku sedang ketawa. Skeptikal sekali)
hu^^

.: love and life^^ :.

Saturday, February 5, 2011

Aku nukilkan catatan ini khusus untuk sahabatku, Saufi Ukasyah sempena hari bahagianya~
Maaf kerana tidak dapat menghadirkan diri saat hari perkahwinanmu sahabat~
Selamat Pengantin Baru~
Semoga berbahagia hingga akhir hayat nanti~
Insya Allah~

--------------------------------------------------------------

Dia, sekadar lelaki yang biasa. Walaupun kini terpisah hampir 5 tahun lamanya, tetapi dia tetap sahabat baikku saat sekolah menegah. Yang paling aku ingat tentangnya ialah dia seorang pemuda yang amat pendiam. Wajahnya sangat biasa, tetapi serinya ada pada sifat diamnya. Tuturnya bersahaja. Jelas mengambarkan ketenangan pada sifatnya. Dan kini, dia yang sebaya denganku, bakal menamatkan zaman bujangnya.

Ah.. sungguh, jodohnya dicepatkan~

Setelah sekian lama menanti. Setelah sekian kali taarufan terhenti di tengah jalan, akhirnya Alhamdulillah.

Aku masih menatap sekeping surat jemputan yang di “scan” masuk dan dihantar ke peti kotak elektronikku~ Lama aku berkira sendirian. Tersenyum kecil sementara ingatan 5 tahun lepas kembali di ingatan.

Petang itu kami berbual biasa~ Entah kenapa dari bibirnya muncul soal perkahwinan. Aku sangkakan dia hanya bergurau. Tetapi bahkan nadanya serius. Cukup membayangkan betapa seriusnya beliau tentang persoalan ini. Perlahan aku jadi tersenyum~

“Aku risau la min. kalau satu hari nanti, aku bakal menjadi suami” Saufi membuka bicara sambil merenung jauh padang dihadapannya.

Aku tersenyum~

“Eh bukan ke ini yang kau tunggu? Masa menukar status dari single kepada complicated? Kan?” Kami tertawa berderai~ tetapi dalam diam, aku melihat kerisauannya. Seperti kerisauan aku nanti pastinya~ Bakal suami? Ya~ pasti.

“Itulah.. Risau juga~” keluhnya perlahan.

Kami termenung~ Diam yang panjang.

“Perempuan umpama angin~~” Tutur ku memecah suasana.

“Umpama angin? Maksud kau?”

“Lembutnya melenakan~ Ributnya mengusarkan” Sambungku lagi. Saufi diam. Hanya menanti bait ungkapan yang terbit dari tuturku~

“Adakalanya mereka seperti ibu, menyaji kasih, menghidang sayang~ Adakalanya mereka seperti anak. Mahu dibelai,minta dimanjakan. Dan adakalanya mereka seperti nenek, berleter semahunya merungut seadanya~”

Saufi tersenyum~ senang melihatnya begitu.

“Jadi?”

“Jangan cepat memuji dan jangan juga cepat membenci. Tetapi sekadarlah~ Hanya berserderhana. Kata orang, yang manis jangan terus ditelan, dan yang pahit jangan terus dibuang. Kalau terlalu memuji, bila berlaku sesuatu yang tidak dijangka, pasti kita kita akan terlalu terluka~”

Saufi tersenyum kelat~ Seketika pandangannya dialihkan ke padang. Pandangannya jauh~ seakan berkira sesuatu.

Seketika dia bersuara~

“Betul.. Perempuan ibarat angin~” Terhenti~

“Mana mungkin kita menjangkakan angin yang lembut membelai mampu menjadi ribut. Kan?” Sambungnya~

Aku tersenyum~ Perlahan, bahunya aku usap.

“Jangan risau~ kau pasti dapat menjadi suami yang baik.” Tuturku. Ada senyuman ikhlas tergambar diwajahnya. Senang sekali~

Aku bangun dari duduk ku~ Sudah lewat rasanya.

Skrin computer aku tatap. Tersenyum mengenang lamunan tadi. Wah, sekejap lagi Saufi bakal menjadi suami. Hatiku berbunga-bunga riang. Melihat sahabatku ini pasti berseri-seri kegembiraan. Sekian lama menunggu, akhirnya kini dia bakal bergelar suami.

“Doakan aku tau” Saufi meminta doa~

“Insya Allah, Hanya yang terbaik~” Balasku. Dalam hatiku menuntur doa, semoga pasangan ini kekal bahagia hingga akhir hayat~ Amin.

Selamat Pengatin Baru ya!

Sincere~
Iman Danish~


.: Cinta Pertama~ :.

Thursday, February 3, 2011

Suasana disekitar warung itu kian sunyi. Hanya tinggal kami berdua pelanggan di warung itu. Yang kedengaran hanyalah bunyi televisyen yang masih lagi lantang mengeluarkan suara. Antara kami? Ya~ tidak ada. Hanya sepi.

Wajah Farhan kelihatan mendung. Beria-ia Farhan mengajukan soalan itu pada aku. Mengharapkan secebis jawapan yang mungkin bisa menenangkan hatinya. Aku bungkam~ sejujurnya aku juga buntu. Masalah cinta? Ah.. apa mungkin aku yang kecundang ini mampu menasihati? Ya~ tentang kesukarannya melupakan cinta pertama.

Farhan memandang kosong air teh dihadapannya~ Seakan ada sesuatu yang ingin diluahkan. Seketika dia membuka kata, memecahkan sunyi antara kami.

“Sudah tiga tahun~” Katanya terhenti.

“Sudah tiga tahun berlalu~ tapi, hati masih teringatkan dia~” Sambung Farhan.

Aku mengeleng~

“Dah tu, kenapa berpisah?” Tukasku.

“Entahlah.. Orang tua ada pilihan lain” Balasnya perlahan~ terdengar keluhan kecil dihujung kata Farhan. lukanya dalam barangkali?

“Dia dah berkahwin?”

“Belum. Sama macam aku~ sudah pun bertunang. Dan akhir tahun ini akan mengikat tali pernikahan~”

“Jadi.. Kau cintakan tunang kau yang sekarang?” tusukku hampir berbisik.

Farhan tersentak~ Dia termenung jauh. Diamnya panjang. Entah apa yang difikirkan~

“Ah.. Tidak cinta barangkali~ Cuma mungkin terpaksa mencintai. kan?” Tukasku. Cuba meneka lamunan Farhan yang panjang. Air teh yang sejak dari tadi dihadapan aku hirup. Farhan terkejut dengan kataku. Tajam? Ya~ kata-kata yang tajam barangkali.

“Eh.. tak. Dia perempuan yang baik. Cuma…” balas Farhan terhenti.

“Cuma tak dapat lupakan cinta pertama? Begitu?” Sambungku.

Farhan mengangguk.

“Cinta bukan tuhan~”

“Maksudnya?”

“Jangan segala kemahuannya dituruti. Jangan tunduk dan patuh pada cinta pertama. Hingga terlupa kepada cinta utama~” tegas ku.

“kau berbelit” Farhan membantah.

“Ya. Benar~ kerana Cinta kan Allah adalah cinta utama~ Cintakan DIA itu urusan kita. Tetapi cintakan manusia itu urusan DIA. jangan disibukkan dengan urusan DIA, jika urusan kita sendiri tak terjaga~”

“Entahlah~ keliru pula. Mungkin, bekas kekasih lama aku adalah yang terbaik~” Balas Farhan.

“Mungkin juga. Tapi dia terbaik untuk bakal suaminya nanti. Dan kau terbaik untuk bakal isteri kau nanti”

“Entahlah.. Kata kau terlalu sempurna. Tiada jaminan~” keluh Farhan.

Aku tersenyum. Perlahan, bahu sahabat aku yang seorang itu aku usap~

“Tidak. Cinta Utama adalah jaminannya. Cinta kan Allah~ Jika Allah mentakdirkan sesuatu ke atas hambanya, pasti itu adalah yang terbaik buat hambaNya. Maha suci Allah dari bersifat zalim~” Balasku tersenyum.

“Jadi, Apa yang Allah nak dari aku?” Balas Farhan meminta penjelasan~

“Mudah~ dengan mencintai isteri. Setiap suami mesti mencintai isterinya~ bukan bekas kekasih lamanya. Ingat tu~”

Farhan tersenyum~

“Tapi dalam kes aku, bakal isteri mungkin?” Farhan membalas~

Kami ketawa~ Semoga Farhan menjadi suami yang baik pada isterinya nanti. Insya Allah.