.: Aliff~ :.

Monday, January 31, 2011



“Kakak~ yang tu apa?” Tanya Aliff pada Shahira. Jarinya menunjuk ke arah sekeping gambar.

“yang mana sayang?” balas shahira~

Tangannya lembut mengusap rambut Aliff. Sayang benar kepada anak saudaranya yang seorang ini~

“yang tu la kakak~” Renggek Aliff.

“Oh, yang tu ke? Tu la lollipop yang aliff suka makan tu~ Aliff suka yang mana?” Tanya Shahira pada Aliff. Sekadar mengusik anak kecil yang seorang itu.

Aliff diam seketika~ Kanak-kanak kecil berumur 3 tahun itu seakan mentafsir sesuatu.

“Aliff suka yang ni~” Jawab Aliff selepas diamnya sesaat.

“Aliff tak suka yang ada lalat tu.” Sambung anak kecil itu lagi~

Shahira tersentak~

“Kenapa Aliff suka yang ni?” Balas Shahira inginkan penjelasan~

Mengharap jawapan dari kanak-kanak yang masih mentah pastinya~

“Sebab yang ni bertutup~ sebab tu la Aliff suka~”

Shahira tersenyum~ Mendengar jawapan anak kecil yang masih belum tahu apa-apa tentang dunia. Anak kecil yang hanya tertawa bila gembira, dan menangis tika berduka. Apa mungkin anak kecil ini sudah tahu tentang hukum permainannya dunia?
Nah.. itu istimewanya kanak-kanak~ terkadang kita lupa tentang sucinya jiwa kanak-kanak dalam kesibukan menuju kedewasaan. Urm.. Masih banyak perlu dimuhasabah~

.: Kerana aku tiada apa~ :.

Monday, January 24, 2011

Tiada apa yang istimewa tuntuk dicoretkan~
Cuma cerita tentang seorang insan~
Yang tiada apa pada dirinya~

Tuhan~

Ketika Engkau menyuruh aku beribadah kepada Mu~
Aku pun beribadah~
Sehabis usaha~
sekuat tenaga~
Tetapi~
Usaha dan tenaga ku kearah itu~
Semuanya adalah kudrat dan kehendak dari Mu~
Tiada apa pun yang ada padaku~

Dan ketika Engkau menyuruhku membuat kebaikan~
Setakat termampu aku membuatnya~
Tetapi~
Setakat termampuku juga adalah kehendak dan takdir yang ditentukan oleh Mu~
Tiada sedikit pun campur tangan dariku~
Kerana segalanya dari Mu~

Terima kasih ya Allah~

Kerana mengilhamkan diri ini menukilkan coretan ini~
Menukilkan bicara ini~
Walau hakikatnya aku tiada apa-apa~

Dan sepatutnya aku bertambah malu kepada Mu~

Ketika Engkau melarang aku melakukan maksiat~
Sejauh yang termampu aku menjauhinya~
Sekuat tenaga aku membencinya~
Tetapi~
Yang mengerakkan hatiku meninggalkannya~
Tetap takdir dari Mu~
Kerana Engkau yang memegang hatiku~
Kerana tetap itu Qadha dan Qadar dari Mu~

Hakikatnya aku malu~
Kerana aku tiada usaha sebesar habuk sekalipun~
Walaupun berusaha itu suruhan Mu~

Dan jika begitu~
Walau sedikit kebaikan yang aku lakukan~
Aku tidak layak berbangga dengannya~
Bahkan sepatutnya bersyukur padaMu~
Kerana masih mengilhamkan diri ini kebaikan~

Jika kejahatan yang aku lakukan~
Walaupun hakikatnya tetap dariMu jua~
Sebagai beradab, biarlah aku mengaku bersalah~
Kerana hamba sifatnya bersalah~
Seringkali menzalimi dirinya~
Tanpa mereka sedari diri sendiri dizalimi~

Maha Suci Engkau~
Yang tidak pernah menzalimi hambaMu~
Kerana pasti ada hikmah tersembunyi~
Yang aku tidak tahu~
Tidak tahu pastinya~

Kerana mungkin selepas berdosa~
Aku kembali menagih keampunan pada Mu~
Dan itulah yang Engkau mahu~
Rayuan hamba Mu~
Menagih keampunan~
Mengharap keredhaan~
Dari sifatMu~
Maha Pengampun~
Maha Penyayang~

Sungguh, Sebesar mana cinta kami kepadaMu ya Allah~

Tidak sebesar cintaMu kepada Kami~



Malu~
Yang teramat~

.: Minat~ :.

Friday, January 21, 2011

"Kau lain la~ kau ramai peminat" luah Nazrin kepada Farhan suatu ketika~

Farhan menggeleng~ tersenyum pahit.

"Minat?" Balas Farhan terhenti~

"Hakikatnya mereka hanya minat. Dan bila mereka hampiri aku, dan lihat aku tak seindah yang mereka sangka kan~ Nah.. They left. Aku tak suka orang minat aku~" tukas Farhan menyambung kata.

Ada riak luka disebalik wajah farhan~ Entah, lukanya kerana apa. Tapi suatu yang pasti, lukanya dalam.

"We come to love, not find the perfect person~ But to see the imperfect person perfectly" Balas Nazrin.

Tersenyum~

"Maksud kau?" Farhan meminta penjelasan~

"Lukamu. Kau lebih tahu~ eh, Dah lambat ni. jom gerak" Balas Nazrin menamat kata. Bangkit meninggalkan Farhan yang masih termanggu~ Menunggu jawapan yang pastinya, ada pada dirinya~

hu^^

-------------------------------

Motif?
Apa ada?

.: Erti Bahagia~ :.

Thursday, January 13, 2011

Hampir seluruh perkahwinan mengalami pertengkaran~
Meskipun ramai orang yang malu mengakuinya.
Sebenarnya sebuah perkahwinan..
tanpa pertengkaran ibarat cendol tidak bergula~

Syurga rumahtangga itu fitrah hati~
Naluri semulajadi yang pinta diisi~
Kerananya jejaka rela menjadi suami~
Kerananya perawan rela menjadi isteri~
Masing-masing membawa harapan~
Agar rumahtangga membawa kebahagiaan~

Matlamat yang satu tapi jalannya berliku~
Destinasinya sama tapi kaedahnya berbeza~
Lalu bermacamlah jalan ke sana~

Ada yang mengatakan~
Bahagia itu pada harta~
Diukir dari intan permata~
Gah, suamiku seorang jutawan~

Tidak kurang juga merasakan~
bahagia itu pada rupa~
Ditempa oleh wajahnya rupawan~
Oh, isteriku puteri kayangan~

Ramai juga yang merasakan~
Bahagia itu pada kuasa
Dituai oleh pangkat dan jawatan
ah, suamiku seorang negarawan!

Pelbagai jalan menimbulkan dilema
Mencari yang benar, mempelai tersasar
kalaulah bahagia itu pada harta~
kalaulah bahagia itu pada nama~
kalaulah bahagia itu pada rupa~
kalaulah bahagia itu pada kuasa~
kenapa Charles dan Diana berpisah~
kenapa Elvis dan Priscilla berpecah~
kenapa Onassis dan Jackie bertelagah~

Bahagia itu dari dalam hati~
Kesannya zahir, rupanya maknawi~
Terpendam bagai permata dalam hati
Terbenam bagai mutiara disalut nurani

Bahagia itu pada HATI~
Bertakhta di kerajaan diri~
Bahagia itu pada JIWA~
Mahkota di singgahsana rasa~

Bahagia itu KESABARAN~
Bila susah tak gelisah~
Bila miskin tak pemarah~
Bila gagal tidak resah~

Oh, suamiku,inalillah....

Hakikatnya bahagia itu ketenangan~
Bila hati mengingati tuhan
Firman Allah:
Ketahuilah dgn mengingati Allah~
Hati akan tenang~

suami isteri sama-sama mengerti~
maksud tersemi takdir ilahi~
itulah zikir yg hakiki~

Binalah rumahtangga atas tapak iman~
Tuluskan niat luruskan matlamat~

'suamiku, kaulah pemimpin menuju ilahi'
'isteriku, kaulah permaisuri hati.....'

penyeri Islamku nanti

muktamadlah akad sahlah nikah~
dengan nama Allah~
gerbang perkahwinan pun terserlah~

Di atas tapak iman dirikanlah hukum tuhan~
Iman itu tujuan~
Syariat itu jalan~
Tempat merujuk segala permasalahan~
Tempat mencari semua penyelesaian~
"isteriku, taatilah suamimu dan hukum Allah"~
"suamiku, patuhilah sunnah Rasululah s.a.w"~

Binalah hidup di neraca maaruf~
Rumah jadi sambungan madrasah~
Seninya kerana solat~
Indahnya oleh munajat~
Tapaknya iman~
Jalannya syariat~
Natijahnya akhlak~
Tiga penjamin segala~
kunci kebahagian rumahtangga~
dan terciptalah:

'setia dan penyayang suami'
'cinta dan kasih isteri'

lalu berbuahlah~
mahmudah demi mahmudah~
yang melahirkan~
Soleh dan solehah.

Semoga Allah melimpah
Segala anugerah kebahagiaan rumahtangga solehah...

insya Allah~
Amin~~

.: Sensitiviti~ :.

Monday, January 10, 2011

"jangan terlalu ekstrem~" tegur seorang sahabat satu ketika dahulu apabila dilontarkan persoalan tudung.

aku terkesima. Ekstrem?

"Tapi~ sejak bila bertudung jadi isu sensitif? tidak boleh disentuh? kebal dari teguran" Tukasku. sejujurnya aku hanya inginkan penjelasan. Ilmuku hanya sedikit. tidak mampu merungkaikan soalan hati~

Aku lihat Farhan hanya mengeleng~

Mungkin, sahabat aku yang seorang itu juga sedang mencari jawapan?

Mungkin?

"Jangan ekstrem sangat~ Tutup aurat bukan bererti menutup keindahan. Tak salah bagi aku kalau berhias untuk kelihatan menarik dan cantik~" Balas Farhan~ Ada helaan panjang dibait katanya yang terakhir.

"Tetapi keindahan harus didasari dengan kebenaran. Dasar tapaknya harus benar. Ingat~ sesuatu yang indah, bukan semestinya sesuatu yg benar. seperti mana, yang baik, tak semestinya betul."

"maksud kau?"

"Seperti katamu tadi, orang yang bertudung tak semestinya baik. Tetapi mereka bertudung. itu betul.Betul tak semestinya baik. dan baik, tak semestinya betul. setuju?" balasku~

Farhan mengangguk perlahan~

"Jadi kebenaran itu menolak keindahan? begitu? seperti mana sangkaan sesetengah wanita, bahawa menutup tudung itu menutup kecantikan?" Luah Farhan~

"Tidak~ Kebenaran tidak pernah menolak keindahan. Tetapi Kebenaran itu satu keindahan~ kerana dengan kebenaran, keindahan itu akan terserlah" Jelasku.

ya~ kerana atas alasan bertudung tidak menafikan keindahan, pelbagai aksesori ditambah pada tudung, memartabatkan tudung itu menjadi fesyen orang baik-baik dan orang beriman. Hingga mereka terlupa tujuan asal mereka bertudung~ syariat wanita yang beriman.

"Hormat. Hormati amin~~ itu kan era transisi" luah farhan memecah lamunan. Suaranya seakan memujuk~

"Era transisi? Maksud kau?"

"Maksud aku, sebelum lengkap bertudung. kena la perlahan-lahan kan. Err.. sebelum mampu menutup aurat sepenuhnya~ Macam berskaf dulu contohnya. itu pun satu permulaan yang baik. Daripada tak menutup kepala langsung" Balas Farhan~

Aku lihat Farhan tersenyum~

Aku hanya mengeleng~

"Transisi?" balasku. acuh tak acuh~

"Ini transisi ke arah mana? aku tak bercakap tentang individu yang tak pakai tudung langsung. Tetapi aku bercakap tentang individu yang dulu tak bertudung~ kemudian bertudung. dan kemudian berskaf. sekejap bertudung, sekejap tidak. ini transisi ke arah mana sebenarnya? Transisi kearah nak bertudung atau tidak?" luahku sedikit marah.

Farhan kelihatan tersentak~ terkejut barangkali~
Dia bungkam~ Marah aku pun kerana sayang.
Melihat Farhan berdiam diri~ aku menyambung.

"Benar katamu. Transisi. aku bukan skeptis sangat tentang isu ni. Tetapi langkah transisi ibarat katamu, harus di isi dengan pengisian~ Jangan yang dilitupi itu hanya kepala, tetapi harus diisi dengan ilmu. Pengisian itu penting, dalam langkah pengalihan" jelasku~

"jadi~ kau bermaksud mereka tiada ilmu?" Pintas Farhan~

aku tersenyum~

"Tak. aku tak maksudkan begitu sahabat. Menuntut ilmu itu harus berterusan. kau lupa barangkali~ Manusia itu dibina atas dasar kata nama lupa. Pengisian itu harus berterusan. Agar ilmu itu sering diingatkan"

"Aku tak faham. Sekali lagi, kau seolah-olah meragui ilmu mereka" Balas Farhan.

"Ada sebab aku meraguinya. Maaf~ Aku tahu, aku pun bukannya baik. Sitting next to an angel kata meraka. Seolah-olah rasa heaven bila menasihati. Tetapi maaf~ Adakah kita harus berdiam diri apabila melihat kejahilan berkata-kata?"

"Maksud Kau?"

"Tiada yang khusus. Tetapi cuba kau bayangkan, ada yang berkata mereka menutup aurat hanya kerana mereka memakai rambut palsu. Kata mereka, aurat itu adalah rambut sebenar mereka. Kau rasa orang begini faham ke hukum menutup aurat? Pernah dia dengar tafsir surah An-Nur? Pernah ke dia belajar tafsiran hadis tentang aurat wanita islam? Peliknya, suara yang sebegini menjadi semakin lantang sekarang"

Aku diam~
Termenung sejenak~
dan dalam-dalam aku tafakur~

Sejujurnya, Peristiwa ini hanya lah coretan tambahan di permainan minda ku. Tetapi apa yang aku bicarakan ini bukan ilusi. Bukan fantasi~ Aku tidak pernah mempunyai kesempatan untuk berbicara. lalu warkah ini aku nukilkan sebagai wadahku berkata. Untuk diri, keluarga, Anak, dan isteri tercinta satu hari yang pasti nantinya. Kerana suara syaitan licik kini lantang bersuara. Hingga kita terdiam. Terduduk bungkam~ Menjadi malaikat yang bisu?

tidak~~~

Kerana Rasul pernah berpesan~

"Sampaikan dariku walau satu ayat"

katakan kebenaran itu walaupun pahit~


.: Untungnya kamu~ :.

Sunday, January 9, 2011

Beruntungnya dilahirkan sebagai wanita~
Dilahirkan dengan sempurna~
Dilahirkan dengan kasih sayang~
Dilahirkan dengan rahmat kasih-Nya~

Beruntungnya menjadi wanita~
Diciptakan sebagai seorang penyayang~
Diciptakan sebagai penyejuk mata~
Diciptakan sebagai penawar duka~
Dan dikurniakan anugerah tak terhingga~
Untuk hadiah kaum adam didunia~

Untungnya sebagai wanita~
Melahirkan perasaan tanpa rasa bersalah~
Sentiasa hilang rasa marah dengan mudah~
Melahirkan rasa simpati dan kasihan~
Tidak menipu parasaan yang ditanggunginya~
Tidak ego melahirkan rasa cintanya~

Untungnya sebagai wanita~
Menghargai apa yang ada di depan matanya~
Tahu tentang kewajipan dirinya~
Sentiasa lemah dalam pertimbangannya~
Mengharap bantuan dari yang perkasa~

Sayangnya~
Terkadang wanita itu lupa~
Bahawa dia seorang wanita~

Wanita itu alpa~
Bahawa dia disayangi di seluruh dunia~
Hingga sombong memandang pencipta-Nya~
Menjadi hamba kepada nafsunya~
Menjadi taruhan kaum yang perkasa~
Menjadi hiasan,penghiris iman didada~

Wanita..
Hiasilah dirimu semula~
Jadilah semangat kaum adam di dunia~
Jadilah wanita yang baik~
Ibu yang solehah~
Isteri yang berjasa~

Semoga air matamu menjadi penawar~
Yang tidak di kurniakan kepada kaum adam~
tetapi sebagai anugerah Maha Agung dari Tuhanmu~
Sebagai ubat penghilang luka~

Wanita....
Kau kesayangan nabimu~
Tiada siapa yang akan boleh menyakitimu~
Melainkan Engkau yang yang membuka pintu deritamu~