.: Origami 3~ :.

Thursday, July 28, 2011

Usai solat subuh di pagi jumaat yang barokah itu, Iman berteleku lama di atas sejadah. Diambilnya mathurat yang tersisip kemas di atas mejanya. Duduk, dicium penuh takzim, dan kemudian membaca mathurat yang telah lama ditinggalkan itu dengan penuh tadabbur. Usai mathurat, dibacanya doa rabitah. Hingga di satu ayat, doanya terhenti.

Diamnya panjang~ Seketika mengalir air matanya menitis jatuh ke bumi. Dia sayu~ yang amat. Dengan teresak dia menyambung~

“Maka eratkan lah ya Allah akan ikatannya~
Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini~
Tunjukkanlah kepada hati-hati ini akan jalannya yang sebenar~”

Dia menangis~ Deras. Air mata yang ditahan seakan tidak mampu dibendung. Dia rindu~ Hatinya benar tersentuh apabila membaca doa yang yang pernah dibaca bersama sahabat Halaqahnya yang lain satu ketika dahulu.

Dia rindu pada wajah akhi Hafiz yang sentiasa mengejutkan dia subuh berjemaah dan tahajud. Dia rindu pada wajah akhi Shafiq yang yang sering menjadi tempat dia bersandar ketika lelahnya mentadabbur. Dia rindu pada akhi Rizal yang sering mengajaknya beriktikaf di Masjid bersama. Dia jadi rindu~ Rindu pada sebuah ukhwah yang terjalin utuh. Pada sebuah ikatan yang mereka ikat dengan hati.

Dalam, dia merenung jauh. Betapa rindunya dia pada sebuah ukhuwah. Pada wajah-wajah yang tidak pernah jemu mengenalkan dia dengan Islam. Mengenalkan dia pada sesuatu yang pernah dijauhi satu ketika dahulu. Maha suci Tuhan yang telah mengenalkan dia dengan Islam sebelum dia mengenal muslim. Dan kini baginya, kurnia terhebat bagi seorang insan yang kerdil dan buta sepertinya hanyalah islam dan itu sahaja sudah terlalu indah. kerana dengannya telah membuat dia 'hidup bernyawa' dan bangkit dari kematian yang panjang.

Hatinya penasaran yang amat~ Dia begitu rindu pada saudara saudaranya. Terlalu rindu. Mendambakan masa meluahkan rasa yang terbuku dihati. Rindu pada nasihat dan tazkirah yang diberi~ Rindu pada tenangnya hati mendamaikan rasa. Sejujurnya dirinya berat memikirkan keputusan Aisya malam semalam. Hatinya dirundung resah yang amat. Hingga lena tidurnya terganggu~

“Hafiz~~ Ana perlukan nasihat antum~~” Desis hati kecilnya~

Dikumpulnya kekuatan menatang hati. Menatang tangis mengharap ketenangan. Setelah hatinya mantap Iman kemudian menyambung teleku di atas sejadah pada pagi hening itu dengan bacaan surah Al Kahfi sehingga habis 110 ayatnya. Kemudian ditadabburi ayat-ayat cinta dari Allah itu satu persatu.

Air matanya jatuh lagi~

Betapa indah empat cerita yang disebut dalam surah itu... Serasa begitu lama tidak mentadabburi ayat-ayat cinta dari Allah, dek kerana menyibukkan diri dengan tugas pejabat dan segala macam urusan dunia.

Dan pagi itu seolah suatu ketenangan menyusup masuk ke jiwanya. Menjernihkan jiwa yang sedang kekusutan. Akhirnya dia mantap~ Menerima keputusan Aisya Humaira. Iman bangkit menuju ke meja. Dicapai telefon bimbitnya dan ditaip ringkas.

“Aisya, Tentang permintaan Aisya semalam, Iman dah fikirkannya. Dan Insya Allah, Iman juga sudah mempunyai jawapannya. Aisya terima Iman dalam keadaan yang baik, dan Iman akan lepaskan Aisya dalam keadaan yang baik. Jika sudah mantap keputusan Aisya, Izinkan Iman menyatakan jawapan Iman dihadapan Pakcik Amran dan Ummi nanti~"

Pesanan ringkas itu dihantar~

3 kRitIkaNs:

husna said...

very nice

husna said...

very nice.

Ismi Natasya said...

iman..i'm waiting for origami 4..keep it up! :)