.: The Perfect Pump~ :.

Wednesday, March 2, 2011

Hari ini jari berat untuk menulis. Melakar sekanvas rindu pada ilmu yang ingin dikongsi. Tentang manusia. Oh? Maaflah jika aku agak kekok menulis tentang perubatan. Tapi sejujurnya, aku tertarik dengan ilmu yang aku pelajari. Walaupun mungkin apa yang akan aku ceritakan ini tentang tentang konsep kejuruteraan, tapi diakhiran tulisan semoga ada manfaatnya bersama. Insya Allah.

Oh? Maaf2. Sudah kebiasaan membebel. Hehe.

Baiklah~ apa yang ingin aku kongsikan adalah tentang manusia dari awal kelahiran. Seperti apa yang kita ketahui, sebelum manusia lahir ke dunia, mereka akan berada didalam rahim ibu selama 9 bulan. Dan selama Sembilan bulan itu, kita terbentuk didalam rahim~ Hingga sampai saat kita dilahirkan.

Lahirnya kita dari jutaaan sperma yang berlari ke arah ovum. Dan dari jutaan sperma itu, hanya satu yang bercantum dengan ovum dan membentuk satu sistem yang hanya terdiri dari beberapa sel kecil. Dan dari situ, sel-sel yang kecil itu mula membahagi dan berkembang.

Oh? Dan kalian tahu, pada hari ke 22, sel yang digelar embrio itu sudah membesar sebesar sebiji kacang hijau. Dan satu hari, satu bahagian dari sel-sel yang terbahagi itu menerima arahan dan tiba-tiba mula berdenyut. Mula bergerak saat sel yang lainnya hanya diam. Tetapi kumpulan sel ini, mula bergerak, berdenyut dan terus berdenyut, dan tidak akan berhenti selagi mana manusia masih hidup.

Kalian pasti tahu itu apa. Anggota yang tidak pernah berhenti, tidak pernah berehat walaupun seketika, hingga saat ini masih tetap berdenyut. Tetap bergerak hari ini, esok, tahun hadapan~ hingga anggota itu menerima arahan terakhir untuk berhenti selama lamanya.

Dan menjadi hukum alam, setiap yang bermula pasti akan berakhir. Yang bergerak, akan berhenti. Persoalannya disini, SIAPA yang memberi arahan agar satu titik di dalam sel itu supaya berdenyut dan kemudian berhenti?

Ya~ Pencipta yang ghaib. Maha Ghaib. Allah~ Tuhan yang sebenar benar tuhan.

Anggota yang berdenyut ini dinamakan jantung. Berfungsi mengepam bendalir yang di beri nama darah ke seluruh tubuh manusia.

Dalam teknologi kejuruteraan, manusia cuba meniru konsep ini. Konsep untuk memindahkan bendalir dari satu tempat ke satu tempat. Dan alatan ini di beri nama “Pam”. Pam mempunyai konsep yang sama seperti jantung. Iatu dengan memindahkan bendalir mengunakan konsep perubahan tekanan.

Tetapi bezanya pam dan jantung, Jantung adalah Pam yang sempurna. “The perfect pump”. Dan pam yang sempurna ini mula berdegup sekitar manusia berusia 3 minggu di dalam rahim. Dan ketika berusia 3 minggu, Jantung telah pun diberi tanggunjawab yang berat hingga ke akhir hayat manusia. iatu dengan memastikan pengaliran darah dalam badan berjalan sempurna.

Dengan erti kata lain, pam yang sempurna ini mengekalkan kelangsungan hidup 100 trilion sel dalam badan manusia. Sel dengan sistem-sistem tersendiri. Membenarkan penukaran oksigen dan karbon, membersihkan, menyembuhkan dan beberapa fungsi yang lainnnya. Oh? Mungkin penerangan itu boleh dicari dengan lebih mendalam dari ahli-ahli ilmu di dalam bidang ini.

Oh. Dan satu lagi fakta menarik. Tentang saraf. Pernah kalian terjatuh dan merasa sakit? Ataupun terkena air panas dan lantas terkejut dan melompat? Ataupun ketika perut kalian berbunyi, dan kalian sangkakan itu lapar?

Sebenarnya, ketika perut kalian berbunyi, itu bukan lapar. Tetapi tandanya telah habis makanan untuk dicerna dalam sistem penghadaman. Dan saraf menghantar isyarat dan kalian tafsirkan sebagai lapar. Seperti juga demam. Ketika suhu badan meningkat, tandanya ada bakteria luar telah masuk dalam badan. Dan sel sel imunisasi kalian perlukan banyak tenaga untuk melawan bakteria tersebut. Kerana itu kalian terbaring lesu. Kerana seluruh tenaga kalian telah digunakan untuk melawan bakteria tersebut. Tetapi kekurangan tenaga ini kalian tafsirkan sebagai demam.

Hebatkan? Bagaimana sistem yang begitu kompleks tercipta dengan sempurna dalam tubuh yang dipinjamkan? Tanpa disedari, tanpa ketahui, sistem ini terus menjalankan tugasnya. Tanpa jemu, tanpa henti. Boleh bayangkan jika tiada sistem yang seseumprna ini didalam tubuh kita? Ketika tubuh mencecah 40 darjah celcius atau lebih, tetapi bahkan kita tidak terasa apa. Pasti, sistem imunisasi akan tewas dan kalian pasti mati. Pasti! Atau ketika tiada makanan untuk dicerna dan tiada tafsiran lapar diterima oleh otak. Kalian rasa apa yang akan terjadi?

Dalam teknologi kejuruteraan, manusia cuba meniru sistem saraf ini dan di aplikasikan kedalam ciptaan mereka. Dan ini adalah salah satu cabang kejuruteraan yang di gelar, “The Protection System”. Dan contoh paling mudah adalah injap. Oh? Injap itu apa? Urm.. binaan ringkasnya seperti paip di rumah. Tapi itu masih kurang tepat. Bagaimana ya?

Oh? Urm.. Mungkin itu cerita lain yang akan diceritakan nantinya.

Sejujurnya, aku jatuh cinta dengan kejuruteraan. Jatuh cinta dengan ilmu itu sendiri sebenarnya. Kerana disebalik ilmu itu, aku temukan pencipta yang ghaib. Terlalu ghaib. Tidak terlihat. Tapi pasti ada. Kerana kewujudannya terasa. Kerana DIA memperlihatkan dirinya melalui ciptaan yang sangat mengagumkan. Terlalu bijaksana. Maha bijaksana.

Jatuh cinta lagi dengan ilmu.

Dan jika Nabi Muhammad Salallahu a’laihi wassalam bersabda, di syurga nanti manusia akan makan sepuas hati tanpa mengeluarkan kembali sisa sisa makanan. Aku percaya. Kerana adanya pencipta yang bijaksana. Maha bijaksana. Dimana ilmuNya yang tidak terbatas. Luar dari logiknya manusia. Jika Khabaran Baginda Rasullah adanya nikmat dan azab selepas mati, aku percaya. Kerana Baginda Insan yang benar. Terlalu benar. Tidak pernah berdusta.

Dan satu yang aku pelajari selama menuntut ilmu ini, adalah ilmu manusia itu terbatas. Terlalu terbatas. Hingga terkadang, keterbatasan ilmu itu membuat manusia itu terhijab dari melihat tuhan. Kerana hanya mengikut logik semata. Kerana seolah-olah orang yang pandai itu tidak mengakui kewujudan tuhan.

Oh? Pasti mereka lupa, Manusia terpandai juga turut mengakui kewujudan tuhan. Ya, Albert Einstein dalam kata-katanya turut menyangkal theori alam semesta statik.

Urm.. Jadi, kepada yang ahli ilmunya, mohon teguran. Kerana mungkin sepanjang penjelasan ada yang tersilap. Kita tak pernah rugi berkongsi ilmu. Tidak. Aku ada satu ilmu. Tentang matematik. Dan kalian mempunyai satu ilmu, tentang sains. Dan dengan berkongsi, kita ada dua, matematik dan sains. Kita tak pernah rugi.

Semoga perkongsian ini ada manfaatnya.

Semoga.

Tuhan, Hati kami dalam gengaman mu~
Jiwa kami dalam Tangan Mu~
Untuk Mu hati, jiwa, bahkan darah kami.
Maka pegang eratlah~
Peliharalah~ peliharalah~ peliharalah.
Ku mohon padaMu~

1 kRitIkaNs:

Salwa Hanim said...

nice entry... betapa kuat jantung kita pam darah ke seluruh badan.. semuanya kerana Allah Maha Besar...