.: Orang Sembahyang~ :.

Friday, March 11, 2011

Pagi tadi saat berleha-leha dihadapan komputer kesayangan, aku terlihat suatu video tentang seorang pemandu teksi yang menunaikan solat di atas teksi yang dibawanya. Aku jadi tersenyum sendirian. Ingatan terhadap arwah Pak Andak seketika mengamit minda. Aku jadi terpegun dengan kehidupan beliau yang sederhana. Tidak berlebihan, hanya seadanya menyerlahkan lagi kesederhanaan arwah pak Andak. Dan yang lebih penting, ketika beliau ditanya tentang apakah rahsia ingin hidup sederhana, ringkas beliau menjawab,

“Mesti jadi orang yang sembahyang”

Aku jadi tersenyum sendirian. Kata pak Andak ada benarnya. Pernah seorang sahabat yang aku cintai bertanya pada aku satu ketika dulu,

“Eh, kenapa kau nak kejarkan sangat solat tu. Kan kita dah lambat?”

Dan jawab aku ringkas, kerana Tuhan penting buatku.

Aku jadi igin berkongsi sesuatu tentang suatu peristiwa yang pernah berlaku seawal dialam universiti. Ada seorang rakan dari Sarawak pernah bertanya, tentang rasional bersolat. Aku jadi ketawa kecil. Aku hanyalah seorang pelajar kejuruteraan yang biasa, dengan rutin harian yang biasa, hanya pelajar yang biasa, dan telah diajukan pertanyaan yang begitu berat untuk dijawab.

Aku hanya tersenyum kecil. Kerana tuntutan sebagai sahabat, aku jawab sekuat mampuku.

“Kerana aku perlukan tuhan, dan tuhan amat penting buatku”

Ringkas~ tetapi mengundang soalan. Baiklah, izinkan aku bertanya, jika kita tersesat didalam hutan tanpa alatan komunikasi apapun, siapa yang ingin kita hubungi? Dan saat itu, pasti, baru kita tersedar akan kepentingannya ibubapa, rakan, penyelamat dan yang lain. Kerana mereka penting dan diperlukan saat itu, makanya kita hubungi.

Seperti itu juga solat~

Hanya mereka yang mementingkan Allah dalam hidupnya akan menghubunginya saban waktu.

Aku jadi suka dengan kata-kata ini lagi, apabila kamu jatuh cinta dengan seseorang, apakah yang akan kamu lakukan untuk membuktikan dia layak untuk kamu cintai? Ya~ tentulah dengan menguji sejauh mana cintanya kepadamu.

Jadi benarlah~ Islam itu datang dalam keadaan dagang, dan akan kembali dalam keadaan dagang juga. Maka beruntunglah orang-orang yang dagang, yang menghidupkan sunnahnya, saat orang lain melupakannya.

Tuhan, hati kami dalam gengamanMu~
Maka peliharalah~

"Ya Allah, jadikan Kami, zuriat-zuriat kami, keturunan kami, orang yang menyembah dan membesarkanMU"

Jadi benarlah~
Biar seluruh dunia menyisihkan ku, aku ada Engkau disisiku~

3 kRitIkaNs:

saya afiqah laa (: said...

hanya dengan mengingati Allah hati kan menjadi tenang..insyaAllah~

Anonymous said...

like this.. @_@

wAnIEy HuNNy said...

(^_^)