.: Tahajud Cinta Bersujud~ :.

Thursday, February 17, 2011

Akhi iman termangu seketika melihat pesanan masuk di peti elektroniknya. Lama dia berjeda di situ, memerhati kandungan pesanan yang dihantar kepadanya. Hati akhi Iman berdebar~ Gugup pasti. Berdetak-detak laju. Seketika membaca tajuk emel itu, hatinya bahkan berdetak lebih laju. Jiwanya resah sekali. Ada saja yang tidak kena pada dirinya saat itu. Diambil gelas teh panas di sisi meja. Dihirup.

Ah.. tiada rasa.

Bergetar, dia menutup emel tersebut. Hatinya masih belum mantap membukanya. Meski pun itu adalah calon yang dicadangkan oleh Naqib kepada dia, tapi.. ah.. Resah. Resah sekali. Akhi iman bangkit dari duduk. Dibiarkan seketika kerjanya terbengkalai disitu. Ada sesuatu yang harus dia lakukan.

ya~ sesuatu untuk meredakan resah.

Perlahan~
Dia menuntun langkah menuju surau yang tidak jauh dari pejabat~

Sepanjang perjalanan jatungnya berdegup~
Berdetak detak laju~

Hati.. jangan penasaran begini.

"Aku hanya ingin mengadu kepada Penciptaku di waktu dhuha~" Bisik hati kecil Akhi Iman.

Dan ternyata, Dhuha itu akhi iman menangis. Dia sujud menyembah Allah pencipta alam~ Syukur pada Tuhan yang telah menganugerahi dia dengan bermacam nikmat. Sujudnya lama~ ada titisan lembut yang membasahi relung hatinya. Titisan lembut yang mengalir membasahi setiap relung saraf yang melalui tubuhnya. Resahnya gembira. Resahnya bukan kerana duka~ dan didalam sujud dhuhanya, Akhi iman menangis. Menangis yang teramat.

Dibacanya doa Nabi Muhammad ketika dihalau penduduk Taif~
Dibacanya doa Nabi Musa ketika menghadap Firaun~
Dan dibacanya doa Nabi Musa ketika menolong anak Nabi Syuaib~

Hatinya tenang. Setenang air tanpa kocakan. Tenang sekali. Setelah dia meluahkan semuanya pada Tuhannya.

Dan disujud itu juga, berserta air mata, berteman esak tangis~ Akhi iman berdoa dengan sepenuh hati. Supaya dikurniakan hidup yang berkat, seorang isteri yang berkat, anak2 yang berkat dan keluarga yang berkat. Dan seluruh kehidupannya yang berkat.

Terasa Tuhan membelai halus jiwanya yang keresahan. Dikucup lembut dengan kasih sayang Allah kepada hambanya. Didengar dengan saksama keluhannya oleh Maha mendengar.

Selesai solat Dhuha, Akhi iman berjeda lama di sejadah. Dipandang kosong. Dalam-dalam dia menilai. Di renung-renung kembali tentang dirinya. Tentang hidupnya. Tentang visi nya. Tentang segala kisah suka duka yang pernah tersakiti oleh nya. Air matanya tumpah lagi~~

Ah.. air mata. Janganlah terlalu murah.

Tidak sangka, Lumpur yang sehina dia, Tuhan berikan nikmat yang melimpah ruah. Dikatakan Tuhan "kun", maka jadilah dia lumpur itu. Lumpur yang dikurniakan nikmat yang banyak. Sujud syukur diatas segala kurniaan Tuhan buatnya.

Seperti baru semalam lukanya berlalu. Segala kisah hitam yang pernah dia lalui. Seketika terasa benci dengan jahiliahnya dahulu.

Syukur, calon Naqibnya dari USIM. Hatinya penasaran. Penasaran yang amat. Berdebar. Tidak sabar rasanya memberitakan berita ini kepada ibu bapanya. Kepada Ikhwah Halaqahya~ kepada sahabat sahabatnya. Semoga majlis Taarufnya nanti berjalan lancar. Niatnya hanya ingin mengapai Redha Ilahi. Jika benar jalan ini yang diredhaiNya, Maka bismillah, Akhi iman mantap menerima dia sebagai mahar penyunting belahan jiwa. Sebagai calon zaujahnya nanti. Oh..Namanya? Akhi iman masih belum tahu. Terasa sesal tidak membuka emel biodata calon Naqibnya.

Seketika teringat~

Cis.. ada titisan lembut menitis di relung hatinya.
Lembut sekali~

Semoga ini yang terbaik. Doanya.

Semoga~

Dia bangkit. Mantap dengan jiwanya yang telah terisi. Terasa keresahan yang sebentar tadi menghurunginya, kian jernih. Kian hilang. Wajahnya mengukir senyuman.

Aisya Humaira?

Mungkinkah?

Ah.. tidak mungkin. Hingga kini, nama yang membuat jiwanya bergetar bila didengari, adalah Aisya Humaira. Apa mungkin dia?

Seketika dia penasaran. Hatinya dicucuk2 rasa ingin tahu. Biarlah. Ada seseuatu yang harus diselesaikan dulu. Malam nanti, setelah tahajudnya,Pasti dia akan membuka calon yang dicadangkan Naqibnya. Pasti!

3 kRitIkaNs:

sHikiN_iQiN_tiLa_QiLa_iQa said...

bes.......

ixora said...

SEmoga dapat temui permata yang dicari..

nurlara said...

Sungguh bertuah siapa yang telah menjadi calon taarufmu dalam kisah ini. Namun, andai ia bukan sebuah kisah, kita sentiasa mendoakanmu agar mendapat pendamping hidup yang seketika ini bagi menempuh titik-titik masa yang terlalu mendebarkan manusia. Ya, agak panjang komentar kita. Entahlah, tidak tahu bayu mana yang menghembus. Tidak terjangkau fikiran, bunyi apa yang berirama. Apa sebab kerana mana, hati kita tiba-tiba terusik, jiwa kita tercarik, mata kita terlirik. Oleh perjalanan setiap kata, penerokaan setiap isi hati dan pengolahan kisah rimba jiwa itu amat menarik. Sedangkan ada saja yang bisa menulis semua ini. Namun, kejujuran dalam menulis bukan terletak pada keterangannya. Ia dapat dilihat dari setiap sudut bahasa melankolik yang meruntun, merayu, dan memohon pertolongan Allah Yang Maha Khalik. Kita terfikir andai ini bahasa hati, alangkah indahnya. Andai ini bahasa jiwa, alangkah sempurnanya. Menulislah lagi andai itu yang kau mahu dan sememangnya ia memuaskan hatimu. Dalam pada itu, aku sejujurnya ingin selalu mengeja setiap patah katamu agar dapat dijadikan sedikit sempadan dalam menjalani hidup yang mencabar. (^_^)