.: Rindu~ :.

Sunday, February 20, 2011

Kata orang, bila kita rindukan sesuatu, pasti akan mengalir air mata. Yeke? Entah~ Tapi.. terkadang, bila teringat arwah nenda, air mata aku tumpah juga akhirnya. Ya.. Rindu. Rindu dengan celoteh nenda melayan aku saat aku kecil~ Saat terletah dengan percakapan yang pelat. Saat menangis minta dibuatkan susu. Dan yang pasti, saat arwah nenda kembali memujuk aku saat aku kecewa.

Ya~ aku rindu.

Dan kata orang juga, Rindu adalah anugerah. Anugerah yang dicampakkan Allah kepada hamba-hambanya. Dan menjadi lebih nikmat, apabila rindu itu dicampakkan pada hati yang selayaknya kita rindui. Seperti rindu pada sebuah ukhwah. Rindu kepada ibu bapa. Kepada sahabat. Kepada kebaikan. dan juga kepada kenangan lalu~

ya.. Rindu.

Tiada bukti saintifik yang mampu membuktikan kata-kata itu, kerana hidup manusialah yang menjadi saksi kepada pepatah-pepatah yang di ungkapkan.

Aku jadi teringat sewaktu aku kecil~

Ketika bermain lari-lari di sekitar masjid. Mencari tali paip dari satu tempat ke satu tempat~ dengan beranggapan, diakhir tali paip itu, aku akan berjumpa sebuah peti harta karun. Dan pasti, aku akan menjadi kaya raya. Saat itu, pastinya di dalam fikiran mempunyai pelbagai-bagai impian. Ingin menjadi jutawan kaya dengan manyatukan rumah-rumah di sekitar rumah aku menjadi satu. Oh? Maaf~ rumah aku dahulunya hanya di sekitar setinggan. Dengan jiran-jiran yang peramah dan baik seperti ahli keluarga. Pakcik mat, Mak cik jai, Firdaus, Aisyah amira. Ya.. seperti keluarga. Dan kerana itu, impian aku semasa kecil, ingin membina rumah untuk tinggal bersama. Sebagai keluarga. Dan bila teringat.. aku rindu~~~

Dan teringat juga saat aku menjual nasi lemak di sekolah agama dan sekolah rendah~ saat cikgu-cikgu dan ustazah menempah nasi lemak ibu melalui aku. Melihat rakan-rakan yang memuji dan juga meragui. Aku yang memasak? Dan seketika teringat~
aku rindu…

Ya.. rindu~~~

Dan yang paling menghibakan hatiku, apabila teringat kami bermula dengan tiada apa. Dengan keluarga yang biasa. Dididik dengan nilai dan akhlak. Saat itu, melihat adik-adik berbasikal ke sekolah di awal pagi, kami riang. Dan nyata bila teringat.. aku rindu~~~~

Rindu ya amat~~~~

Dan kini bila dewasa, melihat kembali di mana aku berdiri.. aku rindu dengan aku yang dahulu. Dengan adik-adik yang dahulu~ dengan jiran-jiran yang dahulu. Dengan permainan anak kecil yang dahulu. Dan pasti, aku rindu..

Terasa sekejap masa berlalu. Hingga sedar tak sedar, aku dah menjejakkan kaki ke alam dewasa. Memikul amanah yang sebelum ini dipikul oleh orang lain~ Menjadi milik orang lain dengan amanah, dan menjadi orang yang mengamanah. ya~~ mengamanahkan perjuangan ini kepada generasi seterusnya. Melihat anak-anak yang bakal di besarkan bukan di zaman yang pernah aku lalui.

Oh~ Terlalu benar, masa pantas berlalu.

Terlalu~ pasti!

“Sesungguhnya manusia itu benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran~”

Ah.. adakah aku dalam orang yang rugi?

Astagfirullahalazim~

Tuhan, hati kami dalam gengamanMu.
Jiwa kami dalam gengaman Mu~
Untuk Mu hati, jiwa, bahkan darah kami.
Maka peliharalah~ peliharalah..
Ku serah padaMu. Amin~

5 kRitIkaNs:

wAnIEy HuNNy said...

nice ~

Anonymous said...

like

ezasunflower said...

pelbagai-bagai = SALAH
berbagai-bagai = BETUL
pelbagai = BETUL
Ikhlas dari Cikgu Bahasa Melayu. :)

iman_danish said...

Terima kasih cikgu Ezzah :) hu^^

ezasunflower said...

sama - sama. =)