.: Origami~ : Prologue :.

Thursday, February 10, 2011

Telefon bimbit hitam dihujung mejanya bergetar-getar dengan nada riang menandakan ada panggilan masuk ke dalam peti kecilnya itu. Aisya yang ketika itu sedang menyiapkan laporan tugasannya, mengalihkan bebola matanya ke arah skrin telefon yang terbaring di sisi meja. Seketika dia tersenyum ketika melihat di skrin telefon bimbit itu wajah seorang lelaki yang telah dua bulan menjadi halal baginya.

“Assalamualaikum abang~ ada apa ye call? Aisya nak siapkan kerja cepat ni. Kacau je~” Suara Aisya nyata berbaur ceria~ Riang sekali.

“Waalaikumussalam. Sorry ye cik. Busy sungguh bunyinya ye~ hehe. Tak de la sayang, ni.. Abang just nak tanya, petang ni jadi tak kita keluar dinner sekali. Sebab kesian Amira kat rumah seorang diri. Kalau jadi nanti abang hantar Amira kat rumah Pakcik Ayyoub~”

“Owh, Jadi! Tadi Makcik ada text aisya, Tanya tentang Amira. Sebab katanya. Diorang berdua nak mem“volunteer”kan diri amik Amira kat rumah petang nanti. Rindu katanya. Best kan diorang?”

“Alhamdullilah.. ok then. Kalau macam tu, petang nanti I fetch you kat rumah. See u there insya Allah. Hati-hati drive balik nanti. Assalamualaikum~” Iman menamatkan perbualan~

“Waalaikumussalam”

Hati aisya berbunga riang. Umpannya sudah mengena! Sudah lama rasanya Aisya menantikan masa dia bersama dengan suaminya. Kali terakhir mereka Dinner bersama, sekitar sebulan yang lepas. Ketika dinner di “Maghrib Seafood”. Dia bahkan rindu~ ya rindu pada cinta hatinya sekarang. Aisya jadi ingat pesanan suaminya, rindu pada yang selayaknya adalah anugerah. Ya, dan kerana itu dia merindui suaminya.

Seketika, fikirannya melayang mengingati saat ketika dia dikhitbah. Air matanya berjujuran di pelukan ummi. Dan penuh cinta, ummi berpesan pada Aisya. Hingga kini, pesanan ummi Aisya genggam panas. Ummi sentiasa berpesan, agar sentiasa mengusahakan masa untuk bersama. Memberi dan menerima. Dan Aisya juga ingat, Pesanan ikhlas ummi supaya sentiasa berusaha untuk membiasakan rumah tangga mereka dengan bual-bual yang menambah iman. Menyelusuri sirah, mengingati sunnah serta mendekat diri dengan Al-Quraan.

Alhamdullilah, hingga kini Ummi masih saja memberi kata-kata pendorong dan tip-tips yang berterusan kepada Aisya. Sayang benar Aisya pada Ummi. Walaupun ummi bukan ibu kandungnya yang sebenar, tetapi aisya tetap menyanyangi ummi seperti ibunya sendiri. Kerana ummi yang membela dan menjaganya sejak dari kecil hingga saat dia dikhitbah. Hingga bahkan kini, ummi tetap penjaganya. Dan idolanya pastinya.

-*-*-*-*-*-*

Iman memandang gambar di sudut hujung penjuru mejanya. Tersisip kemas. Seketika dia tersenyum~ Gambar itu ditatap lama. Gambar saat dia mengkhitbah Aisya Humaira Bt Amran. Dan disebelah gambar perkahwinannnya ada sebentuk origami burung yang terletak kemas. Berwarna putih dan terlakar nama Aisya di hujung sayap kirinya. Dan origami itu, adalah origami hasil tangan Aisya, Isterinya. Origami pertama saat dia mengenali Aisya Humaira.

Dia tersenyum~ Teringat perbualannya dengan Pakcik Ayyoub semalam.

“Jadi, Hari ni kita nak usrah apa Pakcik? Ana dah lama tak berusrah. Dulu masa kat sekolah, Rajin jugak ana join usrah. Lasti time ana usrah, Masa di universiti. Itupun ana cabut lari. Haha” Kata iman berseleroh. Memulakan perbualan dengan Pakcik ayyoub seketika duduk di ruang solat Masjid. Teras senang sekali dia dengan Naqqib nya merangkap Bapa saudara Aisya.

“Wah.. Sejak antum dah berwalimah ni, semangat benar nampaknya~” Pak cik bergurau. Membetulkan duduknya. Tapi benarnya, memang itu kebenarannya~

“Haha~ ye lah pakcik. Mana boleh tahan~ Ana hantar Zaujah ana pergi usrah. Kemudian ana duduk minum teh panas kat kedai mamak tunggu dia habis. Macam tak padan sangat rasanya~” Luah Iman pada Pakcik Ayyoub.

Namun, dalam diam dia menyatakan syukur di hatinya, kerana Allah menjodohkan dia dengan pasangan yang terbaik untuknya. Walau dengan segala kekurangan yang ada pada dirinya, namun hatinya semakin pasti, inilah jodoh terbaik, hadiah dari Allah. Pasangan yang sentiasa mengingatkannya tentang Allah, selalu berusaha untuk membawanya kepada Islam sebenar. Insya Allah~

5 kRitIkaNs:

annadzirah said...

lama xmenulis cerpen.
sigh~

iman_danish said...

Eh, ni bukan cerpen. Ni cerita betul~~ Teehee :P

Hafiz Langit Biru said...

citer betul?? dah kahwin, tp xjemput... huh.. ^^

iman_danish said...

Hee~ Tak la Hafiz. Ni cerita imaginasi. Tapi doakan saja semoga jadi benar :)

ezasunflower said...

Kesalahan mengeja.
*menyanyangi - salah
menyayangi - betul

@_@