.: Aufa Afina~ :.

Tuesday, February 22, 2011

Petang itu, Akhi Iman sampai di Masjid Sultan Abu Bakar tepat saat azan asar berkumandang. Seluruh tubuhnya bergetar tidak seperti biasanya. Keringat dinginnya keluar. Dia tidak tahu samada solat asarnya khusyuk atau tidak, tapi apa yang pasti, matanya basah. Disujud itu, dia berdoa supaya diberi umur yang berkat, pertemuan dengan calon belahan jiwa yang berkat, akad nikah yang berkat dan masa depan yang berkat. Selesai solat, dia tetap termangu menitikkan air mata disitu. Dia meyakinkan dirinya bahawa dia tidak bermimpi. Sebentar lagi akhi iman akan bertemu dia. Ya~ Dia yang akhi iman belum tahu siapa namanya dan belum tahu wajahnya seperti apa. Dia yang telah lama akhi iman rindui. Terasa sesal tidak membuka biodata yang dihantar oleh Pak cik Amran. Hatinya dicucuk rasa buru buru ingin tahu. Ah.. Allah, Tenangkan hatiku. Bisiknya perlahan.

Perlahan~ Pakcik Amran mengusap bahunya. Dia tersentak. Seketika menyeka air mata. Pak cik Amran tersenyum.

“Kenapa? Gementar?” Kata Pak cik Amran memulakan bicara~

Akhi iman tersenyum. Dia tidak tahu entah seperti apa riak mukanya.Senyum ketika gugup~ ah.. Biarlah. Yang pasti jiwanya bergetar. Perlahan dia mengangguk.

Melihat Iman yang sedang diam seribu bahasa, Pak cik Amran merapat. Di usap-usapnya bahu Akhi Iman penuh mahabbah. Seketika dia memulakan bicara, tentang perkenalannya dengan Ummi Aqilah suatu ketika dahulu. Asalnya Pak cik Amran dan Ummi Aqilah tidak saling mengenali. Bertemu dalam majlis khitbah, dan cinta itu hadir begitu saja setelah akad nikah. Begitu kuatnya.

“Iman~ Pak cik lihat, muka iman pucat. Panas dingin ya?” Bicara Pakcik Amran~

Akhi iman hanya berdiam~ Ditatapnya wajah Pak cik Amran dalam-dalam.

“Pakcik juga seperti iman dulu. Merasakan hal yang sama seperti iman. Pak cik masih ingat ketika dalam perjalanan bersama keluarga ke rumah Ummi Aqilah. Jantung Pak cik berdegup laju. Hati pakcik berdesir. Itu kali pertama Pak cik Bertemu Ummi~ dan saat itu, saat yang tidak terlupakan oleh pakcik” Pak cik Amran berbicara halus. Perlahan~ Menusuk jiwa Iman mendengarnya.

Kata-kata Pak cik Amran menambah kedinginan hati Akhi Iman. Kenangan Pak Cik Amran seperti baru semalam. Seperti masih muda. Pesanan Pak cik Amran agar majlis pertemuan nanti benar benar dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk mengenal diri dan mengenal gadis itu.Pak cik Amran hanya sekadar pembawa acara. Itu pesannya.

****

"Pakcik bukalah ruang dan kesempatan pada majlis kecil kita ini untuk antum berdua taarufan, berkenal-kenal tentang latar belakang masing-masing. Insya Allah, kita mencari jalan terbaik dan paling salim agar usaha membina keluarga-keluarga du'at ini dapat dijayakan. So Iman, silakanlah," Tenang, Pakcik Amran berbicara.

Akhi iman membetulkan duduknya. Jantungnya mulai berdegup kencang. Tubuhnya panas dingin. Kini dia tahu, gadis yang dicadangkan Naqibnya itu adalah Aufa Afina. Ah..Hati.. Tenanglah..

Akhi Iman mencuri pandang ke arah Aufa. Pada saat yang sama, kedua mata Aufa yang bening juga sedang memandang Akhi iman. Dan seketika pandangan mereka bertemu, Cis! Ada setitis embun dingin menitis dihatinya. Tubuhnya bergetar~ dan cepat-cepat akhi iman menundukkan kepalanya. Aufa juga begitu. Seakan melakukan hal yang sama. Resahnya bahagia~

Apakah rasa ini~

***

2 kRitIkaNs:

Anonymous said...

iman..story more..nak tahu ending =)

atOn said...

akhi iman?? 0_o
hmmm..nama seakan nama penulis..
:) xsabar nk tahu sambungannya..