.: radiation~ :.

Saturday, November 20, 2010

Salam^^ ok~ hari ni tetibe nak menulis tentang “heat transfer”. Hee :) saje je^^ tak tau nak tulis apa sebenarnya. ada je benda dalam ingatan untuk dikongsikan~ yup2. Hari ni nak cerita tentang engineering, fizik, ataupun sains. haha^^ ok2~ back to the main point^^ takde la nak cite panjang lebar macam dalam buku. Cuma sedikit sebanyak benda baik, boleh la dikongsi. Hee~

Urm~~ nak cite ape eh?

Haha~ adoi.. camne boleh lupa ni. Takpe2~ jap.. ingat balik~

ha, macam ni. Heat transfer atau dalam bahasa melayu nya, disebut pemindahan haba. so bagi pelajar-pelajar mekanikal, fizik atau sains, mestila diorang dah tau macam mana kan. Tak pe la, kat sini bukan la nak cerita tentang silibus atau equation pun. Tu kalian dah belajar di kelas. Tapi nak kongsi, something far more than that. Pendekatan yang memperkenalkan isi~ hee :)

Err.. sori2.. ayat ingeris memang lemah sikit. Haha~

Ok2~ dalam subjek ni, kami ada belajar tentang radiation. Iatu pemindahan haba melalui radiasi. Apa yang aku cuba kongsikan, adalah peranan radiasi di sekeliling kita. Radiasi adalah gabungan dua gelombang tenaga, iatu gelombang magnet dan gelombang eletrik. Dan daripada gabungan dua gelombang ini terhasillah gelombang elektromagnet. Dan gelombang inilah menghasilkan haba. so, apa kesannya dari teori yang telah kita tahu ini?

Kesannya sangat besar dalam kehidupan~

Cahaya juga merupakan salah satu gelombang elektromagnet ini. Pernah tak kita duduk berhampiran api dan kita merasa hangatnya kehangatan api? Nah.. itu salah satu bukti bahawa haba boleh dipindahkan melalui radiasi. Sekadar contoh yang kecil.

Dan pemindahan haba secara radiasi tidak perlukan medium. Gelombang ini boleh bergerak terus melalui tempat vakum~ iatu ruang yang tidak mempunyai udara.

Nah.. persoalan asas. Ruang vakum~ radiasi, gelombang elektromagnet yang membawa haba~ apa yang perlu diambil tahu lagi kan?



Tapi tunggu sekejap~

“kau tak sedar matahari memanaskan bumi melalui radiasi?” pintas edi~

“maksud kau?” tanyaku kebingungan~ edi mengelengkan kepala.

“Ruang angkasa adalah ruang yang vakum iman. Tiada udara. Dan matahari memanaskan bumi melalui kaedah pemindahan haba secara radiasi. Kau tak sedar? Bukan ke cahaya matahari kita rasa setiap hari ini adalah kesan pemindahan haba secara radiasi?” edi menjawab~



Aku mengangguk~ tersentak seketika. Teori dikelas. Tetapi aplikasinya pada kehidupan harian. Hebatnya~

“kalau ruang angkasa tu bukan vakum, apa jadi?” aku bertanya~

“bumi akan sejuk. Dan kemungkinan bumi akan hancur. Kerana pemindahan haba ke bumi akan dihalangi oleh jirim-jirim halus yang lainnya.” Balas edi.

“lagipun, jarak antara matahari dan bumi cukup tepat. Sebagai tempat ketiga di sistem suria. Kadar haba yang kita perlukan pun sudah cukup.” Edi menyambung.

“maksud kau?”

“iman2~ macam ni, kalau kita duduk berhampiran api, kita akan terasa kepanasan dia kan? Dan kalau semakin jauh dari api, semakin sejuk. Jadi macam mana kita nak tahu kedudukan kita yang sesuai dengan api tu? Supaya tidak panas sangat, dan tidak sejuk sangat? Hebatkan macam mana bumi ditempatkan dengan begitu teratur. Supaya haba yang kita perolehi dari matahari cukup untuk membuat kita hidup di bumi.”



Aku mengangguk faham~

“tapi kalau matahari panaskan kita bukan melalui gelombang radiasi macam mana? Maksud aku kalau matahari panaskan bumi melalui kaedah gelombang bunyi?”

“kau rasa?”

“entah~ gelombang bunyi dihantar melalui mampatan dan renggangan udara. Kerana ia memang telah dicipta begitu. Bunyi mediumnya udara. Kalau matahari memanaskan bumi melalui cara ni, aku rasa bumi akan sekejap panas, sekejap sejuk. Kan?”

“nah.. tgk. Kau sendiri tahu” edi tersenyum~

“jadi semua ni terjadi bukan kebetulan kan? Adanya matahari yang memanaskan bumi tanpa medium, dan adanya bunyi yang memerlukan medium udara. Aku tak dapat bayangkan, kalau sistem sesempurna ini tiada pencipta” keluhku perlahan~

“jadi penciptanya ada?” tanya edi sekadar bertanya.

Aku mengangguk~

“ya, ada~ wujudnya terasa. Walaupun tidak kelihatan, pencipta itu menunjukkan dirinya melalui ciptaannya yang mengagumkan~” pintas ku.

Dan pencipta itu telah memperkenalkan dirinya.

“dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.”
Yasin : 38

Ya~ pencipta yang ghaib. Tapi jelas terasa tingginya pengetahuannya. Yang Maha Mengetahui~ dan yang Maha bijaksana.

Aku jadi tersenyum sendirian.

Apa yang aku cuba sampaikan, adalah pendekatan. Didalam al-quraan juga mengajar begitu. Allah memperkenalkan diri-Nya melalui pendekatan yang sangat sistematik dan berkesan. Bagaimana Al-quraan mendidik, begitu kita cuba mencontohi. Menerusi Al-quraan, Allah tidak memperkenalkan nama-Nya dahulu. Tetapi Allah terlebih dahulu mengajak manusia berfikir tentang siapa yang menjadikan alam ini~ siapa yang menjadikan matahari? Siapa yang mengatur perjalanan planet~ siapa yang menurunkan hujan?

Ayat-ayat al-quraan tentang itu terlebih dahulu diturunkan. Dia tuhan yang Maha Mengajar~ tuhan yang menjadikan, menumbuhkan dan sebagainya~

Dan barulah didalam surah al-ikhlas, tuhan buat pertama kalinya menegaskan, Qul Huwallah hu ahad..

“Katakan Dia yang Maha esa” Al-ikhlas :1

“jadi apa hikmahnya?” pintas edi~

Aku tersenyum~~

“edi2~~ fokus aku disini bukanlah tentang hikmah, tetapi pendekatan. Allah menunjukkan keagungan–Nya, kebesaranNya, kebaikan-Nya, kebijaksanaanNya dan barulah disusuli dengan nama-Nya, Allah” balasku.

“jadi apa kena mengena aku sebagai pelajar?” aju edi~

“kita sebagai pelajar seing diajar tentang isi. Tentang content. Force is equal to mass time acceleration. Dan sebagainya kan? Tapi kita sering lupa tentang pendekatan~ pendekatan yang mampu membuahkan penghayatan edi. Sejauh mana kita mengunakan ilmu kita untuk mengenali pencipta kita?”

Edi mengangguk~

“nak tahu cara kedua Allah memperkenalkan dirinya?” kataku mengoda ghairah akalnya~

“ada lagi?” balas edi.

Aku mengangguk~

“Allah terlebih dahulu memperkenalkan sifatNya yang lembut, baik, pemurah, penyayang sebelum memperkenalkan sifatnya yang Maha Membalas, punya seksa yang Maha Pedih dan sebagainya~” balasku.

“kenapa?”

“sebab Allah nak timbulkan rasa kasih, rasa sayang, rasa dekat, rasa cinta para hambaNya terhadap diriNya. Dan kerana rasa sayang dan cinta itulah, hambaNya merapatkan diri kepada Dia. Dan kemudian dari situ, datanglah sifat pengabdian dengan rasa cinta. Selepas itu barulah diperkenalkan sifatNya yang mengerunkan seperti yang Maha membalas, Maha merendahkan dan sebagainya. Rasa cinta perlu hadir dahulu, baru rasa takut.” Balasku panjang lebar~

Edi seakan diam~

“jadi edi~ jika hendak mendidik atau dididik, tanamkan rasa cintakan Allah dahulu berdasarkan sifat-sifat dan nama Dia yang lembut terlebih dahulu sebelum mengenalkannya dengan sifat dan nama Nya yang keras. Ini tidak~ pantang orang buat kesalahan. Dosa!! Tempat kau kat api neraka. Tak boleh! Allah humban dalam neraka. Dan sebagainya. Sepatutnya diperkenalkan dahulu sifat Allah yang pengasih. Jom solat, Allah suka orang solat di awal waktu. Mari puasa. Allah makin sayang hambanya yang berpuasa. Ini cara yang betul edi”

Edi menganguk~

“nak dengar kaedah ketiga Allah memperkenalkan Diri Nya?”

“nak..”

Perbualan dengan edi aku teruskan. Insya Allah, dikesempatan akan datang, aku akan berkongsi lagi~ sungguh, mentauhidkan Allah, adalah perjuangan yang tidak pernah selesai. Subhanallah, bantulah kemi mengenal-Mu dengan akal dan hati, agar dapat kami mengenalkan Mu kepada anak-anak kami dan saudara-saudara seislam kami…

.: setulus hati ibnu mubarak~:.

Thursday, November 18, 2010

Teringat kisah ibnu mubarak yang diceritakan oleh seorang sahabat tikanya di matrikulasi~

“akhi~ antum tahu kisah ibnu mubarak?” hafiz memulakan bicara~ memecah sunyi selesainya dhuha kami~

“ibnu mubarak? Siapa akhi?” balasku kebingungan~ hafizzudin tersenyum melihat telatah sahabatya yang seorang ini~ perlahan bahu aku diusap.

“kisah ibnu mubarak tercatat apabila dia melihat si ibu memasak bangkai burung di sebuah perkampungan. Dan tatkala melihat yang dimasak itu adalah bangkai burung,
ibnu mubarak tersentak~ wahai ibu, itu haram dimakan untukmu dan anak-anakmu.”akhi hafiz bercerita~ tangannya masih saja di bahuku.

Aku diam~ memberi ruang untuk sahabat yang aku cintai itu berbicara~

“antum tahu apa yang dibalas oleh ibu itu?” hafiz bertanya~

Aku mengelengkan kepala ~

“si ibu menjawab, wahai musafir, sesunguhnya makanan itu telah halal untuk ku dan anak-anak ku. Kerana sememangnya makanan ini sahaja yang ada buat kami~ sebagai penyambung nyawa kami~” hafiz menyambung~

“lalu akhi, ibnu mubarak lantas menyerahkan wang simpanannya kepada si ibu tadi~ wahai ibu, wangku ini penebus derita mu. Dan alangkah gembiranya keluarga itu menerimanya. Namun haji ibnu mubarak tidak kesampaian~ safarnya tertanguh. Wang biayanya sudah tiada. Telah pun diberi segalanya untuk yang lara~ untuk si ibu tadi” sambung hafiz~

Aku terdiam~ dalam dalam aku mengagumi ibnu mubarak. Bukan mudah untuk seseorang seikhlas itu~

“lepas tu akhi?” pinta ku menyambung~

“dan kisah ibnu mubarak menjadi dialog antara malaikat~ tahun itu haji ibnu mubarak yang menjadi paling tinggi nilainya. Walaupun ibnu mubarak masih belum menjejakkan kakinya di makkah, namun hatinya tulus ibarat mengucup kaabah. Akhi, haji ibnu mubarak paling mabrur saat itu. Bukankah ertinya haji itu menuju Allah? Sungguh akhi, haji ibnu mubarak telah sampai di situ, kerana telusnya hatinya membantu si ibu~”

Ada genang air mata disebalik wajah hafiz~ Allah, bisakah aku setulus itu?

Sungguh hati mu benar mulia, ibnu mubarak~

.:(-.-)~~~ :.

Saturday, November 6, 2010

Aku tak tau nak tulis apa sebenarnya~
Nothing Really^^

Entah kenapa, lately aku rasa down sangat~
Rasa useless~
Aku tak tau apa yg aku buat~
Bangun, makan, stadi~
Just that~
Rasa kosong~
Haha~ tah pape kan?

Kalau dulu, ak rasa bangga sangat~
Bangga sebab tak pernah rasa apa itu cinta~
Tak tau apa itu cinta sesama insan~
Cinta yang wujud hasil dari kekeliruan perasaan~
Yang hanya ada masa tu~
Ibu, ayah, mak, abah, adik dgn sahabat aku yang lain~
Tak pernah terlintas satu hari nanti, aku akan rasa benda tu~

Subuh, dhuha, mathurat, taubat~
Setiap hari terisi~
Tapi bila dah rasa apa itu cinta insan~
Semakin lama makin berkurang~
Dhuha dah mula culas~
Mathurat apatah lagi~
Zikrul sekadar selepas solat~

Asyik dengan cinta insan~
Alam yg lain bukan?

Sebab tu bila aku tengok ada orang bunuh diri sebab cinta~
Aku tak tau nak rasa apa~
Rasa simpati~
sayang~
Mungkin Allah dah tentukan apa yg terbaik untuk dia~
Terlalu cepat dia tamatkan nyawa dia sendiri~
Aku tahu sakit tu~
Aku pernah rasa sakit tu~
Dikecewakan~
Rasa diri seorang yang kalah~
Kenapa orang lain mampu merampas insan yg bersama dia~
Tertanya-tanya apa kelemahan dia~
Membuat dia hilang keyakinan diri~
"hendak mengekalkan satu hati pun susah~"

Entah lah~
Susah nak cakap sebenarnya~
Selagi belum rasa, selagi tu belum tahu~

Dan sekarang aku benar-benar terduduk~
Terjatuh~
Tertatih~~
Mencari~
Keliru~
Sangat-sangat down~
I didn’t have any strength left~

Aku tak kisah kalau nak stadi berjam-jam lamanya depan buku~
Menghabiskan masa ulangkaji pelajaran~
Menghafal rumus yang berpuluh-puluh~
membuat kiraan yang mungkin memeningkan~

Aku tak pernah kisah~

Tapi bila melibatkan soal hati~
Kenapa aku sangat lemah??
kenapa seolah2 aku tak mampu melawan?

bukan sekali rayuku pada hati~
"hati, tabahlah~~"
tapi~~
entah~
Allah~
pay me better~
kerana aku yakin apa yg Engkau ungkapkan~
"apakah kamu mengira bahawa kamu dibiarkan saja dengan mengatakan bahawa kami telah beriman, sedang kamu tidak diuji lagi?" (29:2)

Remember this, when u overcome ur sadness~
U’ll become stronger than u are now~
That’s a true strength~~~
Haha^^ tah pape~ adios^^