.: diri~ :.

Friday, September 17, 2010

Tiada apa yang istimewa~ Cuma keluhan hati yang sedang kesakitan. Yang entah menunggu saatnya mati.. sedangkan hati itu rindu~ rindu pada jiwa yang melembutkan.. rindu pada ketenangan yang telah hilang~ rindu akan dirinya.. terkadang aku merasakan, aku adalah insan yang kehilangan~ mencari di mana arahnya tuju.. gelintar pada getirnya hidup.. apa yang aku ingin kan sebenarnya? Apa yang hati ini inginkan?

Kebahagiaan?

Ketenangan?

Cinta?

Lalu mengapa setelah cinta itu dimiliki, hati itu tetap sepi? Aku merintih~ dalam diam aku bicarakan semuanya pada diariku~ menjadi teman yang setia menemani saatnya indahnya keriangan.. dan sakitnya kedukaan.. diari yang sering kali menjadi semangat hidupku.. yang kembali mengingatkan diriku tentang siapa aku~ entahlah.. kali ini aku tewas.. terjatuh yang entah atau tidak untuk bangun kembali. Aku ingin berlari~ kembali melakar senyuman pada ikhlasnya persahabatan.. melihat riangnya anak kecil yang bermain~ kembali merasai kelembutan yang satu ketika dahulu pernah menjadi sebahagian dari dirinya~ aku ingin menjadi seperti umar.. tegas dalam perkataannya~ menjadi uthman yang indah kesopanan diri nya~ menjadi ali yang pintar dalam keputusannya~ tetapi hakikatnya ini adalah aku.. yang sering mengeluh.. Mengapa harus dia menjadi umat di akhir zaman. Mengapa harus dia diuji~ dan perlahan akal berbicara..

“Akhi, salahkah jika Allah menguji mu? Salahkah Allah ingin menyayangi dirimu akhi?”

“tidak wahai diri.. bahkan tidak~ tapi adakah aku mampu untuk menghadapinya? Apa mampu aku memikulnya?”

“Akhi, tidak akan terbeban seseorang itu melainkan apa yang mampu dibebankan keatas dirinya. Dirimu mampu memikulnya akhi~ akhi.. semati pesanan rasul, selangkah engkau menuju Dia, seribu langkah Dia menghampirimu. Jangan lemah akhi, jangan..
“Walatahinu wala tahzanu~” janganlah kamu merasa lemah dan janganlah kamu bersedih hati~ engkau dilahirkan dengan kasih sayang, dan dengan kasih sayang engkau diuji. Allah sedang berbicara denganmu akhi”

Aku terdiam~ air mataku mengalir. Semakin lama semakin deras dipipi. Aku teresak. Allah~ sudah berapa lama hati ini kering dari kasihMu. Sudah berapa lama hati ini jauh dari Mu~ aku rindu padaMu tuhan. Aku menzalimi diriku sendiri~ mencari kasihnya insan tanpa menyedari engkau tetap setia disisi. Menemaniku disetiap hembusan udara yang aku hela. Allah~ Engkau menjadikanku dengan sebaik-baik ciptaan. Diantara ribuan benih yang berlari, aku yang menjadi juaranya~ mengapa yang antara ribuan itu bukan ali yang lahir ke dunia? Mengapa bukan aminah? Hassan? Ataupun zainab? Tetapi yang dilahirkan ke dunia itu aku~ insan yang masih bernafas dalam sebuah jiwa~ aku dilahirkan tanpa aku pinta~ tetapi dengan Kasih Sayang Mu~ Aku dilahirkan.. Siapa yang mengajarkan aku menangis saatnya aku lahir? Saatnya aku lemah segalanya? Adakah kekasih hatiku? Adakah sahabat2 ku? Tidak~ tidak Ilahi.. Engkau yang mengajarkanku segalanya~ Engkau yang memberiku tangisan agar lahirnya aku didunia tidak terpisah dengan rahmat Mu~ kerana kasihnya sifatMu, aku masih disini. Mengecapi indahnya suka dan duka sebuah kehidupan. Sungguh, Engkau menyanyangiku melebihi kasihnya ibuku~ dan perlahan aku membesar dewasa.. melalui zaman kanak-kanak disamping ibu bapa yang telah Engkau anugerahkan. Engkau kirimkan pada hamba Mu ini ibu dan bapa disisi ku, agar aku tidak tewas di telan permainan nya dunia~ Engkau berikan aku sahabat, saat aku kesunyian keseorangan~ dan saat nya aku dewasa, Engkau berikan aku kekasih hati sebagai pelengkapnya Cinta~ Allah.. apa yang melebihi kasih Mu pada hamba Mu ini? Sungguh, Engkau mencintai aku melebihi setiap cintanya insan padaku~ Engkau menyanyangi aku walaupun pengkhiatan Engkau terima dari ku. aku benar, hamba yang tidak bersyukur pada Mu ilahi~ hamba yang sering menzalimi dirinya sendiri~

“Wahai nafsu, tenang-tenanglah dirimu. Akan aku sirami Engkau dengan cintanya Maha Cinta~ dan wahai iman, tetaplah engkau disisiku menemaniku mengapai cinta Dia, walaupun itu mungkin menuntut seribu tahun lagi~ teguhlah diri kalian bersamaku~”

Kata-kata saidina Ali kembali menerjah fikiran. Hati itu buas~ barangsiapa menjinakkannya, maka hati itu akan datang kepadanya~ sahabat, aku bukanlah insan yang sempurna. Kerana aku masih perlukan kalian bersama denganku. Menemani aku bersama dijalan ini. aku akui, aku lemah tak berdaya~ dan tetaplah bersamaku~ kembali membina kekuatan yang telah hilang~ mencari pada jernihnya ukhwah~ akhir kalam, ingatlah.. tidak akan diuji seseorg itu melainkan mampu diuji~ tidak akan dipikul melainkan mampu dipikul. hakikatnya hati itu gersang~ kering dari siraman air iman~ siramilah ia. walaupun tidak seindah siraman air kauhtar, tetaplah berdiri~ insya Allah~

.: aisya humaira~ part 1~ :.

Assalamualaikum, salam yang terindah ku sampaikan pada para sahabat sekalian. Tiada ada apa yang istimewa, Cuma keinginan dihati ini meminta untuk diluahkan. Menukilkan sesuatu yang yang ingin dikongsikan. Rindu rasanya pada blog ini. Andai blog ini adalah seperti diariku, pasti debu akan bergentayangan jika kulitnya dikuak. Diri ini sering mengimpikan satu atau dua jam yang lebih dari waktu yang telah diberi. Agar dengan waktu itu dapat digunakan untuk melakarkan isi hatinya yang penuh dengan kisah yang ingin dikongsikan. Tapi itu mimpi yang tidak akan jadi pastinya. Alhamdullilah, setelah sekian lama menyusun perancangan, melihat kekuatan, diri ini kembali menulis. Melakarkan kisah hatinya yang sentiasa meronta minta dilakarkan, mencoretkan cerita untuk dikongsi, dan mengambil pengalaman sebagai pengajaran bersama. Insya Allah~ semoga kebaikan itu dirasai bersama.

Syukur, cuti semester aku kali ini tidak terbuang begitu saja. Alhamdullilah aku dipanggil bekerja semula di tempat lama aku bekerja. Bekerja sebagai foremen di power plant arang batu sememangnya amat meletihkan. Tetapi disebalik keletihan itu, banyak ilmu yang aku timba. Ilmu yang jarang di temui dicelahnya kelas teori atau disebalik ujian-ujian makmal yang sering dilakukan. Dan salah satu pengalaman yang aku hadapi, adalah menjawab soalan agama yang ditujukan terhadap aku. Allah~ berat rasanya. Apa mungkin insan seperti aku bisa menjawab dengan sebaiknya. Tapi insya Allah, akan aku cuba semampuku. Menyelesaikannya dengan ilmu sejengkal cuma. Dengan harapan ada kebaikan yang diperolehi. Jika tidak pada masa sekarang, semoga di waktu akan datang. Dengan izin-Nya. Insya Allah~

-------------------------------------------------------------

2 Jun 2010

Hari ini cuaca agak tenang. Semilir angin bertiup. Menyampaikan ketenangan pada diri yang keletihan setelah penat bekerja. Bagi insan seperti aku, angin yang bertiup ini cukup untuk meredakan penatnya fikiran. Aku duduk seketika. Menghilangkan lelah yang masih bersisa. Keadaan workshop masih bersepah. Tiada orang disitu. Hanya aku sendirian. Yang lain telah pergi ke kantin untuk melepaskan penat. Kerja membawa jentera di arang batu pasti meletihkan bisikku. Aku duduk di workshop seorang diri. Masih belum menunaikan solat zuhur. Insya Allah, selepas solat nanti aku kemaskan workshop ini. Agar nampak kemas mata memandang.

Alhamdulillah~ kerja hari ini telah selesai semuanya. Tiada jentera yang rosak. Hanya satu masih terbelengkalai di workshop. Masih menanti set gear yang ditempah sampai. Aku berkira sendirian. Rasanya tak sempat untuk disiapkan sebelum naik semester nanti. Jadi kemungkinan, aku tidak dapat turut serta saatnya jentera itu dibaiki. Mungkin itu bukan rezeki yang tercatat untuk aku. pengalaman bekerja disini walaupun seketika tetapi banyak ilmu yang ditimba. Syukur Ilahi, kerana memberi aku peluang untuk menimba pengalaman ini. Sungguh nikmatMu terlalu banyak bagiku tuhan.

Aku bangun mengatur langkah menuju ke surau. Tak mahu rasanya melengah-lengahkan solat. Keutamaan solat diawal waktu sering ditekan oleh abah sejak aku kecil. Aku jadi rindu bila mengingatnya. Aku yang masih mentah menghadapi hidup. Melihat dunia dari kaca mata kanak-kanak. Penuh keseronokan tanpa dibebani tanggungjawab yang menghimpit. Aku jadi tersenyum sendirian. Dulu masa kanak-kanak, aku sentiasa duduk di saf belakang. Bermain pijak kaki saatnya rukuk. Tapi sekarang, bukankah tuntutan di saf depan itu lebih penting?. Mungkin masa berlalu membawa kematangan dan tanggungjawab. Dan secara tidak sedar, aku turut berada dibawah masa. Turut berlari saatnya waktu pergi. Mungkin rezekiku satu hari nanti, aku akan menjadi seorang suami pada pendamping hidupku, dan insya Allah jika diizinkan aku akan menjadi bapa. Dan giliran aku pula yang akan membawa anak-anak ku ke masjid.

.: kisah seorang bayi~ :.

Saturday, September 4, 2010

salam~

sekadar ingin berkongsi~ aku menemukan sesuatu yang berharga dengan perbualan bersama seorang sahabat yang ku kira baru aku kenali sebentar tadi. taarufan kami hanya seketika~ ketika hendak mengangkat kaki beredar dari surau Al-Mutaqim~

"assalamualaikum~"

"waalaikumsalam akhi" balasku pendek~

"anta tak moreh bersama kami? marilah~" ajaknya bersungguh~

terasa serba salah untuk menolak~

"insya Allah~ mari akhi~ rezeki ana hari ni" balasku tersenyum~

kami bertaaruf ringkas~ sahabat ku itu memperkenalkan dirinya firdaus~ sepanjang perbualan kami hanya berlegar dipermukaan~ cuma tersentak dengan ayat terakhirnya~

"akhi, anta tau.. jika dikhabarkan kepada bayi yang bakal dilahirkan tentang alamnya dunia, pasti bayi tersebut tidak akan percaya~"

"maksud anta?"

firdaus tersenyum~

"maaflah akhi, ana nak mintak diri dulu~ ana rasa anta tau jawapannya~ sepanjang perbualan kita, ana dapat lihat anta org yg faham~ jgn sia-siakan itu~ ana mintak diri dulu~ assalamualaikum~"

"waalaikumsalam~ jazakallah"

----------------------------------------

ditinggalkan dengan persoalan, benar-benar memaksa fikiran untuk berfikir~ bayi ketikanya alam bayi, tidak tahu akan alamnya dunia~ teringat satu kisah perumpaan yang pernah diceritakan pada diri~ tatkala seorang bayi dialam rahim hendak dilahirkan ke dunia, telah hadir seorang malaikat berkata~

"wahai bayi~ inginkah engkau tahu apa yang ada dialamnya dunia?"

"bahkan wahai malaikat~ sudah tentu aku mahu tahu~ khabarkan aku tentangnya~"

"baiklah~ maka dengarlah perkhabaranku wahai bayi~ akankah kau percaya saatnya engkau lahir, engkau akan disambut dengan orang2 sekeliling mu~ dan adakah engkau tahu apa itu manusia wahai bayi? manusia itu mempunyai pelbagai rupa~ dan engkau akan dilahirkan dgn rupamu sendiri~ dan adakah engkau tahu bagaimana rupamu nanti wahai bayi?"

"tidak wahai malaikat~ seakan apakah muka ku nantinya dialam dunia? dan seperti apakah itu manusia wahai malaikat?"

"itu aku tidak tahu~ aku tidak tahu seperti apa rupamu kelak~ akankah engkau sempurna atau tidak. tapi ketahuilah wahai bayi~ dialamnya dunia, manusia itu berlainan rupanya~ ada yang sempura. dan ada tidak~ dan disana engkau melihat, ada yang berjalan mengunakan punggungnya, ada yang melukis mengunakan kakinya, dan ada bercantum kepalanya~ dan tidak kurang juga ada yang sempurna rupanya. adakah engkau percaya khabaranku wahai bayi?"

"sungguh? apa benar katamu wahai malaikat? aku tidak percaya~ wahai malaikat, sudikah engkau khabarkan aku tentang dunia?"

"oh dunia.. sudah tentu~ kerana di alam itu yang engkau akan hidup wahai bayi~ ketahuilah, dunia itu tersangat lah luas~ lebih luas dari rahim yang engkau duduki~ bahkan luasnya tidak mampu digambarkan oleh kata2. rahim yang engkau duduki saat ini hanyalah ibarat sebutir pasir di lautan pantai~"

"benarkah? adakah dunia seluas itu? lebih luas dari rahim yang aku duduki? benarkah wahai malaikat?"

"ya benar~ dan didunia itu, engkau akan diberi dengan nikmat-nikmat yang banyak oleh penciptamu, Allah. engkau akan melihat, adanya manusia yang bertakhta di istana-istana~ bahkan mereka dikurniakan tempat yang indah berseri~ mereka dikurniakan bidadari-bidadari yang indah~ pelayan-pelayan yang banyak. bahkan didunia juga adanya kenikmatan yang banyak~ dan ketahulah wahai bayi, salah satu nikmat itu adalah cinta~ adakah engkau percaya pada khabaranku bayi?"

"khabaran mu terlalu indah wahai malaikat~ aku tidak pasti samada untuk mempercayaimu. aku tidak melihatnya~ dunia aku kini sudah cukup indah buatku~ disini aku diberi makanan oleh ibu. makan minum ku~ akan wujud nikmat yang lebih besar dari nikmat yang aku kecapi sekarang? akan kah wujud nikmat ini didunia?"

"sudah tentu wahai bayi~ bahkan nikmatmu digandakan~ percayalah~ percayalah dgn khabaranku wahai bayi"

"tapi aku mendengar dunia itu kejam~ penuh dengan kesakitan~ kesedihan. akan banyaknya tangisan didunia~ aku tidak sanggup menerima itu semua~ "

"kerana itu adalah hakikat ujian~ tidak akan diuji melainkan kamu mampu diuji~"

"tapi aku tak mahu tinggalkan alam rahim ini~ aku mahu tetap disini malaikat~"

malaikat itu tersenyum~ kerana pastinya bayi itu tetap ke alam dunia. persoalan ini benar menerjah fikiran~ syukran sahabat. pertemuan dgn anta sedikit sebanyak mengajar ana menjadi lebih kuat~ menyedarkan hakikat dalil tentang alam akhirat.

sahabat~

begitulah perumpamaan alam akhirat~ tentang nikmat yang masih banyak disana. kita dikhabarkan oleh insan itu, insan mulia~ yang tidak pernah ungkapan dusta lahir dari lidahnya. insan itu adalah Muhammad S.A.W. baginda telah menkhabarkan kita alam akhirat~ maka pada khabarannya kita percaya~. yakin lah.. Hamba itu miliknya Tuhan~

semoga kita kuat~

salam sepuluh malam terakhir~

iman danish~

.: Marikh dan Zuhrah~ :.

Thursday, September 2, 2010

Teringat kata-kata iman ghazali yang sering diungkapkan mengharungi zaman:

“lelaki itu mempunyai Sembilan akal dan satu nafsu~ manakala wanita pula mempunyai satu akal dan Sembilan nafsu”

Sememangnya benar apa yang disampaikan oleh lidah imam yang mulia itu~ semakin diri ini berfikir, semakin jelas diri ini melihat~ sungguh, amat sukar memahami ayat yang mempunyai seribu makna ini~ kerana dalam soal nafsu, amat sukar untuk membeza-bezakannya~

Semakin diri ini mencari, semakin jelas apa yg cuba disampaikan~ sungguh, kata-kata itu mempunyai seribu makna tersembunyi~

Lebih mudah difahami jika dikatakan begini~

“lelaki mempunyai Sembilan logik dan satu emosi~ dan wanita pula mempunyai satu logik dan Sembilan emosi”

Lelaki itu mempunyai Sembilan logik dan satu emosi~ dan kerana Sembilan logik itu, lelaki lebih rasional dalam keputusannya. Dalam sesuatu masalah, bagi seorang lelaki, keputusannya lebih tertumpu kepada keputusan yang rasional. Dan kerana itu diamanahkan tanggungjawab ketua keluarga itu kepada seorg lelaki~ dan bagi mereka, kesalahan adalah sesuatu yang boleh diperbaiki. Kerana itu mereka ego, enggan mengakui salah nya mereka~

Bagi wanita pula sebaliknya~ mereka dibina diatas satu logik dan Sembilan emosi.
Bagi insan yang kaya emosi itu, satu kesalahan yang kecil akan dipandang tinggi oleh mereka. Tetapi kerana itu mereka adalah guru yang terbaik untuk anak-anak. Mereka adalah pendidik yang lebih baik berbanding lelaki~ Dalam memutuskan keputusan, lelaki lebih gemar mencari teman dan rakannya sendiri bagi mencari penyelesaian~ kerana mereka cukup rimas dgn perbincangan yang bertemankan esak dan tangis. Tetapi hakikat ini sukar difahami wanita yang kaya emosi itu~ kerana mereka merasa tidak dihargai apabila pasangan mereka mencari teman-temannya dalam perbincangan.

Ketahuilah, lelaki mencari teman mereka kerana mereka mahukan keputusan yang rasional dalam sesebuah masalah~ itu bukan bererti kalian tidak dihargai. Bahkan tidak~ kerana kalian dihargai, mereka perlukan yang terbaik untuk untuk kalian.
Dan bagi insan yg cukup tandus dalam emosi ini~ mereka gagal memahami disebalik leteran-leteran yang dilemparkan oleh wanita kepada mereka~ samada dari ibu atau isteri mereka. Kerana hakikatnya wanita berperlakuan demikian kerana mereka mahukan sedikit perhatian dari lelaki~ samada anak ataupun suami~ apa yang mereka harapkan hanyalah pujukan. Dan sedikit perhatian terhadap apa yang mereka sampaikan~ Tetapi bagi insan yang kering emosi itu, sungguh itu amat benar sukar untuk dilakukan~

Kepada lelaki Allah kurniakan kesabaran~ dan kepada wanita Allah kurniakan ketabahan. Lelaki amat sabar dalam emosi~ dan kerana itu talak diletakkan ditanggannya suami~ dan manakala wanita amat tabah dalam rasional~ dan kerana itu si isteri mampu bertahan walau kedinginan yang diterima dari suami dan anak-anak~ sungguh, amat hebat ciptaan Allah disebalik tubuh yang kerdil cuma~ Adilkan tuhan?

Dan kerana itu firman Nya dalam suratul Ar-Rum. Ayat 21 :

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”

Hakikatnya lelaki atau wanita mempunyai kelebihan dan kekurangan~ seringkali terjadi adalah ketidakpersefahaman dalam sesuatu hubungan~ si lelaki yang membatukan diri ketika diberi leteran~ dan si wanita yang sering beresak tangis dalam sesebuah perbincangan~ ini sudah cukup untuk menyalakan api pergaduham dalam sesebuah hubungan~ fahami cara fikir~ dan kemudian baru hati dapat menerima~ tidak salah merendahkan ego, dan bukan kesilapan untuk memahami~ sandarkan kepercayaan kepada Allah, baru tenteram bila berjauhan~ ingati pesanan rasul, pegangi fatwa hati~

“bahawa hati itu tenteram terhadap kebaikan dan gelisah terhadap kejahatan”

Jadi sama-samalah baiki hati~ supaya pandangan hati itu pandangan yang benar. Tidak tersasar~ agar jika kesalahan dilakukan, kita mampu untuk merasai gelisahnya hati~

Salam~

iman danish^^