.: EpaL~ :.

Tuesday, August 31, 2010

Assalamualaikum ya ukhti.

untuk kaum Hawa :

aPaBiLa KaMu BeRkAwAn DeNgAn LeLaKi~
InGaTlAh AdA dUa PiLiHaN tErBeNtAnG~
pErTaMa...
KaMu JaDi SePeRtI kElApA..
mUdAh DiPeRoLeH..
DiPaRuT...
dIpErAh..
dAn DiAmBiL sAnTaNnYa..
LePaS iTu HaMpAsNyA dibuang...

kEdUa..
KaMu MeNjAdI sEbUtIr MuTiArA..
bErAdA dI DaSaR LauTaN..
TeRsImPaN rApI..
DiLiNdUnGi KuLiT..
bUkAn SeNaNg NaK LiHaT..
ApA LaGi MeNdApAtKaNnYa..
hAnYa OrAnG yAnG bErTuAh..
yaNg beRuSaHa MeNyElAmI dAsAr LaUtAn...
dApAt MeMpErOlEhNyA..
HaRgAnYa MaHaL sEkAlI..
dAn Ia AkAn TeRsImPaN sElAmAnYa..
JaDi....
kAmU piLiHlAh sama ada HeNdAk MeNjAdI
kElApA aTaUpUn MuTiArA..(",)


~Cintailah dia walaupun di pelosok mana dia berada,
Cintailah dia untuk tempoh mana pun walau jutaan tahun.
Tetapi ingatlah segala-galanya sudah
tersurat di azali bahawa dia,

Kekasihmu, belum tentu menjadi suami atau isteri kamu~


WaNita iBaRaT ePaL...
EpaL yanG tiDak berKuaLiti amaT muDaH diPeroLeH~
kEraNa Ia beRguGuRaN Di TaNah..
taPi ePal yaNg taK maMpu diBeLi beRada diPunCaK..
SuSah diPetik sUsaH diGaPai..
TerKaDang ePaL itU riSau,
KeNaPa diriKu beLuM diPetiK?
LanTaS Ia meRendaHkaN marTabaTnYa~
dan menGGugUrkan diRi menYemBaH taNah..
SeDanGkaN iA seBenarNya teLah ALLAH jaDikan beGitu tinGgi marTabatNya..
HinGga tiaDa siaPa yanG bEraNi MeMetiKnYa..
HaNya peMuDa yaNg beNar-beNar HeBat saHaJa yaNg MaMpU..
MunGkiN buKan dI DuNia TeTapI dI akHiRaT..?
BiArLaH joDoH buKan dI dUnIa asaLkAn CinTa ILLAHI meNaNti..


Dari Ma'qil bin Yassar, bahawa Rasulullah SAW bersabda :
"Ditusuk di kepala salah seorang daripada kamu dengan jarum besi besar lebih baik daripada memegang-megang perempuan yang tidak halal baginya". (Hadith Riwayat Tabrani)




.:hu^^ sekadar perkongsian~ artikel ni da lama dalam simpanan ak~ ak tak tau sape penulis asalnya~ tetapi satu dua benda baik, eloklah dikongsi~ hu^^ :.

.: tinta perjalanan~ kisah seorang pemanah :.

Sunday, August 29, 2010

Entah kenapa malam ini sungguh berat mata ini untuk lena dalam mimpi. Entah apa yang difikirkan dan entah apa yang cuba ditafsirkan. Lantas diri ini bangun dari pembaringan. Mencari apa yang kurang dalam sudut hatinya~ hati ini gelisah? Ya benar.. amat gelisah. Terlalu banyak yang bermain dibenak fikiran nya. Bergentayangan. Hingga keliru apa yang perlu digapai disebalik banyaknya fikiran yang cuba ditafsirkan itu~ Dan seketika, kerisauan itu mula datang. Menerjah hati yang sedang gelisah~

Lantas diri ini bangun~ menuju ke tingkap yang terbuka luas. Dalam-dalam aku melihat, keindahan yang diciptakan oleh pencipta yang tidak kelihatan~ tetapi jelas diriNya hidup~ memperlihatkan dirinya melalui ciptaan2Nya yang begitu menakjubkan~

Dan beransur~ Kegelisahan itu mula pudar~ Menjemput ilham itu datang~ memaksa jari ini mencoretkan sesuatu yang berlegar difikiran~

Teringat satu kisah yang pernah disampaikan kepada adik-adik aku suatu ketika dahulu~ tentang seorang pemanah yang tersohor dalam sebuah negeri. Telah dikhabarkan bahawa pemanah itu tidak pernah terlepas sasarannya walau sekali~ dan tatkala mendengar berita bahawa pemanah itu ingin mengadakan pertunjukan di sebuah tempat, lantas berita itu tersebar luas. Hinggalah di hari pertunjukan, pemanah itu hadir di hadapan ribuan orang yang ingin menyaksikan kehebatan pemanah yang diceritakan itu.

Pertunjukan dimulakan~

Pemanah tampil bersama pembantunya bagi memulakan pertunjukan~ sebiji epal diletakkan di atas kepala pembantunya dan kemudian dari jarak jauh pemanah itu melepaskan panahnya~

Dan “zup!!”

Panahan itu tepat pada sasaran~

Dan kemudian pertunjukan diulangi dengan mata pemanah yang telah ditutup dengan sehelai kain hitam~ dan untuk kali keduanya, “zup!!” panahan itu tepat pada sasaran~

Orang ramai bersorak kagum dengan kehebatan yang ditunjukkan pemanah tersebut~
Dan pada akhir pertunjukan, dengan mata yang tertutup, pemanah tersebut menyuruh pembantunya untuk mengoyang-goyangkan badannya~ dan “zup!!” untuk kali ketiganya panahan si pemanah itu tepat mengena sasaran~

Lantas orang ramai bersorak gembira~ kagum dengan kelebihan yang telah ditunjukkan si pemanah itu~ hebat kata mereka~ sungguh pemanah itu layak untuk bergelar pemanah terhebat di negeri itu~

Dan sebelum pemanah itu mengakhiri pertunjukan nya~ pemanah itu bertanya:

“kamu percaya saya adalah pemanah yang hebat?”

Dan penonton menjawab:

“ya, kami yakin kamu adalah pemanah yang hebat!”

“Dan apakah sepanjang panahan tadi, saya terlepas sasaran?”

“bahkan tidak! Kamu memanah epal itu tepat pada sasarannya~”

“jadi kalian percaya bahawa saya benar2 hebat”

“ya, kami percaya!!”

Dan pemanah itu menjawab~

“oleh kerana kamu percaya bahawa saya adalah pemanah yang hebat, maka saya minta seorang dari kalian untuk hadir di hadapan bagi mengantikan pembantu saya~ jangan risau, saya akan pastikan kalian selamat”

Seketika suasana menjadi sunyi~ suara sorakan dari ribuan orang tadi seakan lenyap. Terkejut dengan permintaan yang diajukan oleh si pemanah~ ternyata, tiada siapa yang berani tampil kehadapan. Tiada siapa yang sanggup mengadaikan kepala mereka untuk menggantikan pembantu pemanah tersebut.

“kenapa? Bukankah kalian percaya saya adalah pemanah yang hebat?”

Diam~ tiada siapa yang berani tampil kehadapan. Ternyata dalam hati mereka masih ada rasa ragu~

Pemanah kecewa~ dan lantas berlalu meninggalkan orang ramai yang masih berteka teki dengan kehebatan pemanah tersebut~

Nah.. persoalan dari cerita ini benar mengusik fikiran~ benar.. ini adalah kisah kanak2. Saatnya aku menemani adik-adik yang sering meminta abangnya bercerita kepadanya~ tetapi persoalan dari cerita ini yang menganggu aku~

“Hati.. kenapa engkau gelisah?”

“wahai diri, tidakkah engkau melihat betapa banyaknya orang yang mengaku mereka percaya kan Allah tetapi mereka tidak mempercayakan hidup mereka dengan Allah. Mereka mengaku adanya tuhan tetapi mereka tidak meletakkan kepercayaan pada tuhan~ Dan tidak kah engkau melihat wahai diri, betapa banyaknya orang yang mengaku kehebatan Allah, tetapi tikanya ujian melanda,dirinya rebah mencari pada jiwanya manusia~ tidakkah engkau melihat wahai diri?”

“ya~ aku benar melihat, wahai hati”

“dan adakah engkau tergolong dalam mereka wahai diri? Adakah engkau salah satu dari mereka wahai diri?”

“Allah…”

“Allah….”

“Allah…”

Air mataku mula mengalir~ terasa titisan panas itu pantas turun membasahi pipi. Semakin lama semakin deras. Hati aku semakin sayu~ aku akui, aku benar insan yang tidak pernah bersyukur pada Mu tuhan. Aku benar insan yang telah menzalimi dirinya sendiri~ dan jika engkau tidak mengampuniku, maka aku termasuk dalam golongan orang-orang yang rugi~

Aku mengaku adanya Engkau dalam hidupku~ tetapi aku tidak pernah mempercayakan hidupku pada Mu tuhan.. Aku mengaku Engkau Maha Besar~ dan kekuatan dan kekuasaan itu milikMU~ tetapi tatkala ujian melanda, aku lantas mencari insan sebagai tempat luahnya rasaku~

HambaMu ini penuh noda~

HambaMu ini hamba yang berdosa~

*.: “Dan mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang telah menciptakanku~ dan hanya kepada-Nya-lah kamu semua akan dikembalikan? ” :.

.: “Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selain Nya, jika (Allah) Yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, niscaya syafaat mereka tidak memberi manfaat sedikit pun bagi diriku dan mereka tidak (pula) dapat menyelamatkanku” :.

.:“Sesungguhnya aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yang nyata”:.*

Harapan padaMu ya Allah~ agar Engkau tetapkanlah hatiku pada jalanMu. Jangan dipesongkan hatiku setelah tiba petunjuk dan hidayah dari Mu~ kepada Mu aku berserah, dan kepada Mu aku memohon pertolongan~ jangan biarkan aku menentukan hidupku dengan hanya sekadar aku walaupun sesaat~ kerana apa yang ada pada pengetahuan Mu, tidak ada di pengetahuan aku~

Sahabat~ sering dari kita berkata “aku percayakan Allah” tetapi berapa ramai yang mempercayakan Allah dalam hidup mereka? ~ berapa ramai yang sanggup meletakkan hidupnya di tangan Allah? Sungguh, diri ini juga begitu~ masih tergolong dalam golongan yang masih memerlukan hidayah. Seringkali diri ini mencari insan untuk mencari jalannya masalah~ dan seringkali diri ini ragu apa yang telah ditetapkan oleh Maha nya kuasa dalam hidupnya. Diri ini benar jahil~ diri ini benar jahat~ tetapi diri ini juga fitrahnya ingin kearah kebaikan. Kerana benar apa yg telah diungkapkan oleh insan itu~

“hati itu tenteram pada kebaikan dan gelisah pada kejahatan~”

Maka diusahakan juga kebaikan itu walau sedikit~ semoga ia menjadi kifarah dari dosa yang telah berlalu.

Ingati pesanan rasul~
Semati pesanan nabi~

“selangkah kalian menuju Dia~ seribu langkah dia mendekatimu~”

Yakinlah~ percayalah~ tidak akan diuji melainkan mampu diuji. Tidak akan dipikul melainkan mampu dipikul~ hakikat hidup adalah ujian. Kerana ujian adalah kehidupan~ percaya apa yang telah ditentukan untuk kita. Dan percayakan hidupkan kita padaNya~ insya Allah, sama-sama berusaha untuk mempercayai dari percaya~

---------------------
*surah yaasin : 22-24

.: hiatus diri~ pesanan dari seorang sahabat~ :.

Friday, August 27, 2010

persoalan itu muncul~ kembali menerjah hati yang benar amat lemah dalam ujian~ bisikan itu? ya~ bisikan itu amat sukar untuk ditepis~

Terasa badan mengeletar sejuk.. Kaki aku tidak tahan untuk melangkah.. Terasa jiwa aku lemah sekali.. knp aku yg harus di uji sebegini rupa? Knp aku? Bibir lemah mengukir senyuman~

"IMAN DANISH!!!!"

tersentak seketika~

"salah ke Allah hendak menguji hambaNya sama ada sabar dlm menempuh ujian?? salah ke Allah ingin menguji kasih sayang hambaNya pada Dia??? salah ke Allah hendak menguji seteguh mana kakimu berdiri di atas taliNya sewaktu badai melanda?? KENAPA memang hanya satu persoalan... tp layakkah kita nk menyoal pada yang memberi ujian?? setiap kepahitan yg dtg, jika disusuli dgn keyakinan pada-Nya, pasti ada rasa manisnya yg kita sendiri x pernah terlintas manisnya rasa itu.. lebih bahagia drpda kemanisan yg kita rasa sewaktu kita dlm kesenangan. akak bukan bercakap ikut madah. tp dr pengalaman. andai tiada ujian dari Allah, takutlah kita Allah x syg pada kita dik"

semoga Allah membalas jasa mu akak~
syukran~
Allah yubarik fii~

.: catatan kisah~ sebuah perjalanan~ iman :.

.: Puteri~ :.

Tuesday, August 17, 2010

Bersabda Rasulullah SAW:
“Sebaik-baik perhiasan di dunia ini adalah wanita yang solehah.”

Perempuan yang aku sayangi
Adalah pencinta agama Tuhannya
Yang mengalir rasa cinta.. takut dan harap
Terus menguasai perjalanan kehidupannya
Dari waktu ke waktu
Sehingga perjanjian antara jasad dan nyawanya berakhir~

Perempuan yang aku rindui
Adalah yang di mata dan wajahnya
Terpancar sinar nur Ilahi
Lidahnya basah dengan zikrullah
Sentiasa muraqabah
Setiap waktu sibuk membaiki diri
Di sudut hati kecilnya sentiasa membesarkan Ilahi~

Perempuan yang aku cintai
Yang menutup auratnya dari pandangan ajnabi
Kehormatan dirinya menjadi mahal nilainya
Mujahadatunnafsi adalah perjuangan yang mesti
Muhasabatunnafsi dilakukan selalu
Disanjung tinggi penduduk langit dan bumi

Perempuan yang aku dambai
Yang mendekatkan hatiku yang jauh dari Allah
Tika aku di sana dilamar duniawi
Hadirnya memperkasa Akhiratku
Sewaktu aku alpa dan leka
Lembut manjanya mentazkirah diri
Di kala aku disapa bahana
Belai kasihnya menginsafkan naluri

Perempuan yang aku kasihi
Yang bersyukur pada apa yang ada
Yang bersabar pada apa yang tiada
Cinta pada hidup yang sederhana
Demi kebahagiaan abadi di sana

Perempuan yang aku sukai
Menjadi dian pada dirinya sendiri
Yang menjadi pelita untuk putera-puteriku
Yang bakal dilahirkan
Untuk menyambung perjuanganku
Menegak kalimah Allah nan qudus
Mendaulat perjuangan suci Junjungan Mulia

Perempuan yang aku impi
Adalah wanita yang luhur haqiqi
Muslimah yang setia sejati
Mu’minah yang taat pada Ilahi

Itulah…
Perempuan acuan al-Qur’an.

.: dalam hening~ :.

Saturday, August 14, 2010



wahai gadis,
mahukah aku beritahukan kepada mu bagaimana mencintai dengan indah?
Inginkah aku bisikkan bagaimana mencintai dengan syahdu..
Maka dengarlah..

Gadis,
Saatnya aku jatuh cinta..
Aku tidak akan berucap..
Aku tidak akan berkata..
Namun apa yg aku lakukan..

Hanyalah diam..
Dan saat aku mencintai,
tidak akan pernah aku nyatakan.
Tidak akan aku nukilkan..
Yang aku lakukan..
hanyalah diam..

Aku tahu, cinta adalah fitrah..
sebuah anugerah yang tidak ternilai~
Kerana cinta adalah kehidupan.
Kerana rasa itu adalah cahaya..

Dan aku juga tahu,
hidup tanpa cinta,
bagaikan hidup dalam gelap gelita..

Namun..
Saat rasa itu menyapa, maka hadaplah dgn indah~
Kerana rasa itu ibarat pelangi,
dengan pelbagai warna yg mencoraknya~

Cinta terkadang membuatmu bahagia,
namun tak jarang membuatmu menderita.
Cinta ada kalanya manis bagaikan gula,
Namun juga mampu memberi pahit yg tidak mampu engkau lupa.

kerana cinta adalah perangkap rasa..
Sekali kau salah tingkah,
maka engkau akan terbelenggu dalam waktu yang lama~
dalam lingkaran derita.

Maka gadis,
Agar kau dapat keluar dari belenggu itu~
Dan mampu melaluinya dgn indah~
Maka mencintailah dalam hening~
Di dalam diam..
Tak perlu kau lari, tak perlu kau hindari.

Namun juga,
jangan kau sikapi cinta itu dgn berlebihan~
Jangan kau luahkan rasamu~
Jangan kau tumpahkan segala sukamu..

Kita renung sejenak~
dan fikirkan dgn tenang..
Kita percaya takdir bukan?
Kita tahu dengan sangat jelas...
Dia, Allah telah mengatur segalanya dengan sungguh rapi?

Jadi, apa yang engkau risaukan?
Apa yg engkau gusarkan?
Apa yang engkau bimbangkan?
Biarkan Allah yg mengaturnya,
Dan yakinlah di tangan-Nya~
Allah tentukan yang terbaik untukmu..

Cubalah renungkan...
Dia yang kau cinta,
belum tentu atau mungkin tak akan pernah menjadi milikmu..
Dia yang kau puja,
yang kau ingat saat siang dan yang kau tangisi ketika malam,
Akankah dia yang telah Allah takdirkan denganmu?

Gadis,
kita tak tahu dan tak akan pernah tahu..
Hingga saatnya tiba..
Maka, aku ingatkan padamu,
tidakkah kau malu jika semua rasa telah kau zahirkan...
Namun ternyata kelak bukan kau yg dia pilih untuk mendampingi hidupnya?

Gadis,
Kerana cinta kita begitu agung untuk dizahirkan..
Begitu mulia untuk di lihatkan..
Begitu sukar untuk di tumpahkan..

Dan sedarilah gadis,
fitrah wanita adalah pemalu,
Dan kau indah kerana sifat malumu..
Lalu, masihkah kau dipandang menawan jika rasa malu itu telah di nafikan?
Masihkah kau dipandang bistari jika malu itu telah kau singkap..

Wahai gadis,
jadikan malu sebagai selendangmu..
Maka tawan hatimu sendiri dalam sangkar keimanan..
Dalam jeruji kesetiaan..
Ya.. Kesetiaan padanya yg telah Allah tuliskan namamu dan namanya di Luh Mahfuzh..
Jauh sebelum bumi dan langit dicipta..

Maka cintailah dlm hening.
Agar jika memang bukan dia yg ditakdirkan untukmu,
Maka cukuplah Allah dan kau yg tahu segala rasamu..
Agar kesucianmu tetap terjaga..
Agar keanggunanmu tetap terbias..


Maka, aku beritahukan padamu,
Pegang kendali hatimu..
Jangan engkau lepaskan.
Acuhkan semua godaan yg menghampirimu..

Cinta bukan untuk kau hancurkan, bukan untuk kau musnahkan..
Namun cinta hanya perlu kau kendalikan, hanya cukup kau arahkan..

Gadis...
yg dirimu perlukan hanya waktu, sabar dan percaya..
Maka, peganglah kendali hatimu,
Lalu..
Arahkan pd Nya..
Dan cintailah dalam diam..
Dalam hening..

Itu jauh lebih indah..

Jauh lebih suci..


.: neneng~ :.

.: bila itu dikatakan cinta~ :.

Thursday, August 12, 2010

Rabb..
Betapa banyak orang yang berkata dusta atas nama cinta…
Aku sama sekali tidak mengerti..

Betapa banyak orang yang menangis kerana tersakiti oleh cinta..
Aku tidak mengerti..

Dan bukan sedikit orang yang hancur, juga katanya kerana cinta..
Aku sungguh tidak mengerti..

Namun ada pula yang bahagia, juga katanya kerana cinta..
Kembali aku tak mengerti..

ya Allah..
Pada-Mu aku katakan aku tak tahu apa itu cinta..
Seperti apa jatuh cinta..
Dan bagaimana itu cinta..

Aku pernah menaruh harapan pada manusia,
Namun hanya kekecewaan yang aku terima,
Rabb, bila itu jatuh cinta..
Jangan biarkan aku merasakannya lagi..

Aku pernah memelihara kesetiaan pada manusia,
Dan kembali penghianatan yang aku rasakan,
Bila itu disebut cinta,
Kumohon jauhkan aku darinya..

Pernah pula aku rangkai mimpi,
Membangun istana yang indah dengan manusia..
Namun semuanya porak-poranda,
Bila itu yang namanya cinta, maka matikan rasa itu padaku..

Rabb..
Aku hanya ingin jatuh cinta pada seseorang yang juga mencintai-Mu..
Aku hanya ingin menaruh harapan, pada seseorang yang hanya berharap pada-Mu..
Aku hanya ingin memelihara kesetiaan pada dia yang mahu menggadaikan diri dan jiwanya pada-Mu..
Aku hanya ingin merajut mimpi membangun seribu istana, pada dia yang merindukan wajah-Mu..


Rabb..
Ini janjiku pada-Mu..
Bila kelak Kau mempertemukan aku dengannya..
Maka Akan aku persembahkan selaksa cintaku padanya..
Menjadikannya satu-satunya perhiasan terindah di mata dan hatiku,
Bukan kerana keindahan dirinya..

Akan ku jaga kehormatannya dengan sebaik-baiknya,
Bukan karena kedudukannya yang tinggi..

Akan kudidik generasi-generasi penerus kami menjadi generasi rabbani,
Bukan kerana nikmatnya dunia..

Namun karena cintaku, cintanya, cinta kami.. Terikat oleh Cinta-Mu..

.: antara aku dan dia, biarlah cinta kami cinta tiga segi~ antara aku, dia dan ilahi~ :.

Original post : neneng-

.: Rijal idaman~ :.

Sunday, August 8, 2010

terbaca sebuah nukilan yg satu ketika dahulu sering menjadi semangat diri~ ilahi, masihkah ada semangat itu dalam hati ini? adakah terhapus~ hanyut~ dipukul ujian dunia? ilahi~ apa yg aku harap kini dari Mu~ suburkan lah iman ku~ benar~ cinta tetap berkait dgn hati~ dan hati itu tetap rapat kepada Mu~ dan aku ingin rapat kpd Mu~ agar Engkau gengam hati ku erat2~ jgn biarkan ia terlepas lg ilahi.. kau isikan lah ia dgn CINTA Mu~

"wahai tuhan kami~ sesungguhnya kami telah menzalimi diri kami sendiri~ dan jika Engkau tidak mengampuni kami~ maka sesunguhnya kami tergolong dalam golongan org yg rugi~"

berilah aku kekuatan utk kembali bangun~
menyusun diri utk kembali melangkah~
walau sejuta kali aku merayu utk menebus silapku~
perjalan ini terlalu perit utk aku tempuhi~
semoga aku kuat~ -iman danish

---------------------------------------------------------------------------

Lelaki idaman saya adalah seorang lelaki yang beriman~
Yang hatinya disalut rasa taqwa kepada Allah~~
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam~
Yang sentiasa haus dengan ilmu~
Yang sentiasa dahaga akan pahala~
Yang solatnya adalah maruah dirinya~
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar~
Yang tidak gentar untuk melawan nafsu~
Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah~

Lelaki idaman saya adalah lelaki yang menjaga tutur katanya~
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya~
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya~
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang~
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat durjana~

Lelaki idaman saya adalah lelaki yang menghormati ibunya~
Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga~
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga~
Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam~
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan~
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat~

Lelaki idaman saya sentiasa bersedia untuk menjadi imam~
Yang hidup dibawah naungan Al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah~
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara~
Yang menjaga matanya dari berbelanja~
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah keatasnya~

Lelaki idaman saya tidak pernah membazirkan masa~
Matanya kepenatan kerana penat membaca~
Suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir~
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan~
Bangunnya subuh penuh kecerdasan~
Kerana sehari lagi usianya bertambah penuh kematangan~

Lelaki idaman saya sentiasa mengingati mati~
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat~
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga~
Agar berputik tunas yang bakal menjadi baka yang baik~
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian~

Lelaki idaman saya adalah lelaki..
Yang tidak terpesona dengan buaian dunia~
Kerana dia mengimpikan syurga~
Di situlah rumah idamannya~
Dan dia ingin membawa saya bersama~
.: Dialah lelaki idaman saya~ :.

.: bukan aku untuk dicintai ;.

Tuesday, August 3, 2010

~Bukan aku untuk DiCintai~

Cinta sesama manusia..
Tidak kekal selamanya..
Penantian yang sia-sia..
Kerna hanya nafsu belaka..

Aku faham benar erti cinta itu. Aku pernah merasakan kehadirannya. Pernah gembira dan duka melaluinya. Namun hati masih lagi mencari erti, kenapa tiada lg yg hakiki?

Antara aku dan dia, kenapa hadirnya gembira? Akhir nya tetap duka.

Antara aku dan dia, apa yang menjadi punca? Sampai hancur istana cinta.

Antara aku dan dia,siapa punya angkara? Adakah pihak ketiga Si Durjana.

Cinta tetap datang dan pergi?
Entah sampai bila...
Tapi aku tidak lg punyai hati ,takut-takut mungkir janji.
Walaupun seribu yang mencari,
Aku tetap menyepi, biarlah aku menyendiri..

Siapa lah aku? Bukan punya paras rupa, bukan ada harta, bukan suci hati dan jiwa, semuanya bukan bermakna~ kerna aku tiada apa-apa.

Hari ini biar aku katakan. Bukan aku tak sudi, bukan paras rupa yg dicari,
tp biarlah aku tenang kembali, biarlah kita diredhai dan biarlah sampai ketentuan ilahi, cinta kekal abadi hinga ke akhir hayat nanti.

Aku harap kau mengerti.

Kalau takdir kita disatukan, kau tetap menjadi isteri ku. Jangan hilang punca kerana perjalanan didunia ini tidak terhenti selagi kau masih bernyawa.

Maafkan aku,
aku tidak pernah memberikan harapan. Sudah berkali aku katakan. Biarkan aku keseorangan. Sampai nanti Tuhan tentukan.

Buat semua yang mengenali, buat semua yang menanti, buat semua yang mencari. Bukan diri aku untuk kau cintai,harap kau mengerti....

seikhlas hati...
iman (^_^)


.: seorang sahabat~ qhairol redzuan~ :.