.: kesan tarbiyah sesama insan~ :.

Monday, October 11, 2010

“sayang benar anta kat dia kan akhi? Sampai anta tak nak cari lain lagi” Ikhtar mulakan perbualan.

“ha? Kenapa anta cakap macam tu?”

“anta lebih tau kot”

“haha.. akhi2, jangan berspekulasi. Entahlah, ana masih tak sedia untuk terima siapa2 sekarang ni. Lagipun, hati ana masih tak terbuka untuk siapa2 lagi akhi”

“hati anta akan terbuka bila Allah membukanya nanti”

“ya benar.. tapi masih saja ana takut untuk merasainya lagi. Cukuplah sekali ini rasanya. Banyak yang ana belajar dari kisah kami”

“sabarlah akhi.. tidak akan diuji seorang hamba tentang sesuatu yang tidak mampu dipikul olehnya”

Aku tersenyum~

“syukran akhi~ syukran”

---------------------------------------------------------------

Teringat bait kata nasyid yang di alunkan oleh UNIC~ kata mereka cinta itu suci. Jika benar, sejauh mana kesucian cinta itu? Dalam2 aku berfikir, tentang kisah yang aku lalui. Kisah yang terlakar di sebuah diari kehidupan. Dan seketika aku tersenyum. Apa yang aku lakukan hanya lah kesilapan. Dan kini bila tersentak, seakan tidak mampu untuk mengubah apa yang telah ditetapkan.

Aku bukan boneka..

Dan aku juga berhak bahagia..

Pernah seorang sahabat mengkhabarkan padaku, bahawa ujian kehidupan adalah satu didikan langsung dari tuhan sebenarnya. Aku tidak mengerti~ mungkin kerana saat itu aku masih melihat dunia dengan kaca mata yang masih mentah~ lantas gagal untuk aku fahami apa yang cuba disampai oleh sahabat yang aku cintai itu.

Akal mencari jawapan~
Dari hati yang yang kesakitan~
Dari hati yang rindu akan ketenangan~
Dan lantas mencari secebis pengajaran~
Dari takdir yang Allah tentukan~
Dan ternyata benar~
tetap pengajaran itu yang aku temui.

Allah mendidik manusia setiap detik, setiap saat.

Di setiap peristiwa yg hadir dalam hidup kita,
disetiap keadaan yang tercipta untuk kita,
disetiap manusia yang Allah wujudkan pada kisah kita,
adalah untuk kita mencari pengajaran yang tersirat untuk dipelajari.
Tarbiyahnya manusia adalah melalui ujiannya Allah. Dan dari ujian itu datangnya pengajaran.

Sama ada pengajaran itu baik atau buruk, itu hanyalah pada nilaian nya insan. Tetapi bagi nilaian nya tuhan, disisi Nya DIA, pasti satu kebaikan~ kerana Allah memberikan apa yang terbaik untuk hambanya. Maka carilah kebaikan itu~ tersirat zahirnya. Tapi jelas ternyata wujudnya~

Dan sememangnya itu yang disampaikan oleh lidah insan yang mulia itu,bahawa Allah tidak pernah menzalimi hambanya, bahkan hambanya sendirilah yang menzalimi diri mereka sendiri~

Lantas diri ini gelintar pada teladan dari kisah takdir yang ditentukan~ dari sisi gelap yang pernah tercatat dalam kisah hidupnya. Kerana yang terang bercahaya itu tidak akan ada tanpa sisi yang gelap.

Ternyata, banyak yang aku pelajari dari secebis tinta seorang hamba.

Benar kata hukama, Guru yang terbaik adalah pengalaman hidup itu sendiri. Katamu benar, bahawa sesetengah ilmu itu perlu "dirasai" dan baru boleh difahami, dihayati dan seterusnya diamalkan dalam kehidupan.

Ikuti hukum alirannya air, sentiasa mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah.lebih rendah sesuatu tempat, maka lebih banyaklah air yang bertakung disitu. Bahkan ada diantaranya dari lembah dan lurah membentuk tasik, sungai dan ngarai.

Begitu juga hukumnya ilmu, perlu ditakung oleh diri yang penuh dengan rendah hati~semakin rendah hati seseorang itu, semakin banyaklah ilmu yang bertakung dan diwarisinya~

Diri ini juga begitu~
Dahulu, seringkali mempersoalkan hakikat ujian~
Mengapa harus aku yang diuji? Kenapa aku dan mengapa aku?

Tetapi keluhan hanya sekadar keluhan~ aku tersentak. Hati aku ibarat dipekak kan dari sebuah pengajaran. Dari bisikan suara tarbiyah dan dakwah yang hadir disetiap kalinya ujian. Allah, aku benar menzalimi diri aku sendiri~keliru dalam sebuah perjalanan yang diamanahkan. Alpa dengan hakikat bahawa Engkau sedang berbicara dengan ku.

Tidak ingin rasanya mengeluh lagi~ kerana selamanya pasti aku akan tetap disitu. Di anak tangga ujian yang sama. Satu hakikat yang pasti, bahawa aku tidak akan pernah mengubah realiti. Takdir, akan sentiasa mengatasi tadbir~ mendahului tadbir seorang manusia. Terima takdir dengan hati yang redha~ dan aturlah takdir dengan sebaik-baik tadbir. Itulah jalan terbaik~

Allah hadirkan kesusahan, kerana Allah hendak mendidik hambanya erti kesabaran~ dihadirkan kesenangan kerana mahu mengajar erti kesyukuran. Dan apabila kemiskinan itu datang, di ajarkan erti sifat pemurah. Dan apabila kekayaan itu menjelma, jangan dihadirkan sifat qanaah~ riak dan takbur.

Sungguh cantik perancangan Allah untuk hambanya~~

Carilah kebaikan~ milikilah kebaikan~ dan warisilah kebaikan.berilah kemaafan, dan buanglah kebencian. Kerana kebencian hanya akan membuahkan kejahatan~ belajar menyanyangi, agar semakin jahil tentang kebencian dan permusuhan.

1 kRitIkaNs:

smiley said...

sabar ye iman..sesungguhnya segala yg terjadi ada hikmahnya..sabar n tabah tempuhi cabaran ini..insyaAllah Allah akn temukan kita dgn org yg selayaknya untuk kita..insyaAllah...