.: Kerinduan~ Tinta Seorang Anak 2 :.

Sunday, October 31, 2010

“nanti raya haji balik la sini. Abah ada letakkan nama along sekali dalam ibadah korban nanti” tutur abah perlahan. Ada nada rindu disebalik suara abah~ sayu. Tapi jelas terasa~

“insya Allah abah” balasku perlahan~ lama rasanya tidak kunjung ke rumah abah dan mak. Terlalu rindu pada wajah mereka~

“baliklah. Setiap tahun abah masukkan nama along sekali” abah memujuk~ seakan merayu.

Allah, hati aku runtun. Jelas terasa kerinduan disebalik nada abah. Tak pernah abah berkata begini pada aku.

“insya Allah bah. Lepas final nanti along balik. Along tanya ibu dengan ayah dulu macam mana” balasku perlahan.

Abah diam~ tersenyum sayu barangkali.

“kalau macam tu takpe la~ nak cakap dengan mak?” abah membalas.

Jelas terdengar nada kecewa dari hujung talian.

Sungguh, aku tidak dapat membayangkan bagaimana kerinduan abah pada aku. tidak pernah aku mendengar suara abah seakan meminta dari anak tunggalnya yang seorang ini. Diam~ aku turut merindui abah~ Allah, kerinduanku ini sangat mendalam.

“boleh jugak bah~ lama tak berborak dengan mak” pintaku perlahan~

saat abah memanggil mak~ terbayang kisah aku dengan abah ketika aku masih kecil. pernah satu ketika aku mematahkan pengelap cermin kereta abah. tapi abah tak marah~ abah cuma tersenyum. aku dihantui rasa bersalah~

"abah tak marah?" tanya ku kebingungan~

"tak~ abah tak marah along patahkan wiper abah. abah cuma terkilan, along sorokkan dari abah" balas abah perlahan. aku menangis. rasa bersalah kerana cuba menipu abah. cara abah mendidik sangat halus. didalam semua keadaan, abahlah aku rasa insan yang paling pemaaf. abah tak belajar tinggi. sekadar pemotong rumput. tapi hidup abah sederhana. rezeki abah luas. walaupun abah pemotong rumput, abah dapat pergi menunaikan haji.

masih jelas diingatan, sewaktu kanak-kanak dahulu, aku sering mengikuti abah dan mak ke kelas haji. setiap malam buku panduan haji yang sudah kusam itu diulang baca oleh abah. ditatap berkali-kali. sudah hafal segala doa dan kata. sekali sekala abah memandang beg besar yang dibeli abah. masih jelas air mata abah yang mengalir saat memegang pakaian ihram. pantang ada orang bertanya bila keberangkatan abah~ dengan mata yang berkaca, abah mula bercerita. bukan kerana bangga~ tetapi kerana keghairahan abah ingin menuju kaabah.dan saat itu, mak lah peneman setia abah di makkah.

abah seorang jujur. pernah satu ketika, abah ditipu oleh anak saudara abah sendiri. tetapi abah tetap tak marah.

"ujian untuk abah~" balas abah perlahan. tersenyum~

bahuku diusap.

"along nanti belajar pandai2. jangan jadi macam abah~" pinta abah perlahan. wajah abah aku pandang~ terasa lembut belaian abah di bahu. terlihat mata abah berkaca~

aku tidak mengerti saat itu.

anak kecil~ fikiran mereka tetap saja masih mentah.

dan saat aku masih keanak-anakan, abah selalu membawa pulang buah tangan selepas kerja. terkadang mainan didalam kotak~ terkadang goreng pisang~ sedikit rezeki, tetap abah kongsikan dengan isteri dana anak.

along~ seorang anak yang tetap dengan kenakalan aku sendiri.

dulu saatnya aku masih kecil, abah sering membawa aku pergi menunaikan solat jemaah. dan sering kali abah memarahi aku saat aku berlari-lari didalam masjid. Tetapi kanak-kanak, hanya mengerti keriangan. keesokannya, tetap aku ulangi. Teringat satu ketika saatnya aku pulang ke kampung halaman abah~ seorang pakcik menyapa~

“lama dah tak tengok kau dekat masjid ni lagi. Dulu masa kecik, rajin dengan abah kau datang ke sini”

Aku tersentuh~

Sayu~

Hatiku cukup berdesir~~

Terselit kekecewaaan dan kehampaan yang amat dalam~

Allah, masih belum sempurna tugasku sebagai hambamu dan tugasku sebagai seorang anak~ jarang aku kembali ke kampung halaman abah dan mak. Tapi tidak pernah terdengar ungkapan keluhan dari abah dan mak. mereka seakan mengerti, itu adalah ujian buat mereka.

abah dan mak tidak pernah meminta~ walaupun jelas aku tahu, di hati mereka tersimpan sedikit kekecewaan. Abah dan mak sangat tabah~ justeru, itu yang aku kagumi pada abah dan mak~

“kalau cuti lagi, balik la sini. Ada juga orang teman mak berbual~” luah mak satu ketika dulu~

Aku jadi sayu~~

Sungguh, walaupun berapa banyak keluarga yang aku ada, seorang anak, tetap seorang anak. dan hakikat itu tidak pernah berubah.

aku tersenyum pahit~

“assalamualaikum” terdengar suara mak memecah lamunan. suara yang cukup aku rindui dihujung talian~

“waalaikumsalam mak~” balasku perlahan.

ternyata sungguh terlalu rindu dengan suara mak~ rindu yang teramat pada cerita-cerita mak. pada celoteh mak menasihati~ pada cerita yusuf yang sering diceritakan~ pada kisah hajar yang sering disampaikan~

aku tersenyum~ perlahan aku menyambung~

“mak, mak sihat?”

“Alhamdullilah, Sihat along~ Along cuti bila?” mak bertanya. Jelas, seperti abah, tutur mak turut terasa kerinduan. relung hatiku kian basah~

“cuti lepas final nanti. Insya Allah, raya haji kali ni along balik rumah mak abah. Anak tunggal mak sorang ni dah rindu sangat nak rasa masakan mak. nak rasa asam pedas mak” balasku sedikit bergurau. Cuba mengambil hati mak. cuba menutup rasa sebak dihati.

“datanglah sini. Mak dah telefon ibu along. dah lama sangat along tak balik sini~” tutur mak~ kesunyian yang jelas tergambar~

Aku terdiam~

Tersenyum sayu~

“insya Allah mak~” balasku perlahan~

"mak~ along ada cerita nak kongsi dengan mak. tapi nanti la bila along dah balik sana. banyak benda along nak cerita" aku memulakan bicara~

"cerita apa along?" terdengar suara mak dihujung talian~

"ada la" balasku sedikit bergurau~ ketawa kecil. sememangnya banyak cerita yang aku ingin kongsikan bersama mak. walaupun aku tahu, ibu telah pun bercerita dengan mak perihal aku~ insya Allah, raya haji ni aku ingin ke rumah mak dan abah. mengubat rindu yang sekian lama aku pendam~ perbualan aku bersama mak dan abah, menjadi pengubat rinduku seketika. aku cuba memahami~ tuntutan sbg seorang anak kepada dua keluarga. dan seadaya upaya aku cuba tunaikan. perbualan aku akhiri~

mak, abah, ibu dan ayah~ hakikatnya mereka tetap keluargaku.mereka semua pandai mengambil hati~ walaupun aku akui, sebagai seorang anak sulung dari dua keluarga, memang aku melihat derita dan kesusahan mereka menjaga dan membesarkan kami. tetapi satu yang aku percaya, setiap kali kami duduk bersama, kami berborak bersama, menganyam ketupat bersama, kami sangat gembira. ketupat bukan sekadar ketupat. cerita bukan sekadar cerita. tetapi ia adalah lambang suka duka kami. ia jalinan kasih sayang kami~

ya, rasa gembira hasil memberi. justeru mereka memberi dengan kasih sayang. Mulianya mereka kerana tangan mereka selalu diatas. manakala tangan kita anak-anaknya selalu dibawah. hidup akan kelam , duka, dan kecewa jika kita hanya menerima. dan kerana itu, ceriakan kembali dengan memberi~

"ya Allah ya tuhanku, curahkanlah rahmat dan kasihilah ibu bapaku seperti mana mereka menyanyangi dan megasihi ku sewaktu aku kecil"

5 kRitIkaNs:

cake said...

:teringin nk tau lbh lanjut mcm mana
blh wujud 2 keluarga itu...kalau x keberatan mohon ceritanya~ :)

iman_danish said...

http://imandanish82.blogspot.com/2010/10/kerana-tetap-seorang-anak.html

hu^^ can read at this link^^

cake said...

:tq...da bace da..cmtu rupany..

an-niq said...

sedih.. rindu abah dan mak pada anaknye.. rindunyeee...

an-niq said...

bessst. kerinduan abah dan mak pd anaknya. rndunya.....