.: Bukan selebriti~ :.

Sunday, October 24, 2010

Suka aku petik tazkirah subuh tadi, “leaders are learners”. Seorang pemimpin adalah individu yang sentiasa belajar. Belajar untuk terus memimpin~ belajar untuk terus menjadi baik. Jika bukan pemimpin pada skala yang besar, sekurang-kurangnya sebagai pemimpin diri sendiri. Dan kerana itu, ungkapan “when we stop learning, we stop leading” sering menjadi semangat diri.

Belajar~ hakikat ilmu sentiasa ada di mana-mana. kerana itu tidak keterlaluan jika aku katakan, siapa yang berhenti belajar, dia berhenti memimpin. berhenti memimpin dirinya sendiri~ menjadi lebih baik dari semalam~ hakikat ilmu itu sentiasa ada di bumi tuhan. Bahkan disetiap kisah di celah kehidupan kita sendiri, tetap ada pengajaran yang disampaikan. Bukan dari orang lain, tetapi tarbiyah dari Allah S.W.T~

Syukur, banyak pengisian yang aku dapat selesai subuh tadi. Setelah sekian lama memendam rindu di tengah kota yang sentiasa sibuk ini, diri ini pulang juga ke rumah akhirnya. Walaupun sekadar dua tiga hari, itu sudah cukup mengubat rindu. Rindu pada redupnya pandangan ibu ayah,rindu pada tenangnya desa, kucing-kucing dirumah, bahkan orang-orang kampung.

Selesai tazkirah subuh, imam Hafiz menghampiri~ seakan ada sesuatu yang ingin dibincangkan~lantas diri ini mengucap salam, mencium tangan seorang imam~

“assalamualaikum imam~”

“waalaikumsalam~” imam hafiz membalas pendek. Jelas terukir senyuman diwajah imam hafiz~

“ha, along~ dah cuti ke?” imam hafiz bertanya~

Aku tersenyum. Along~ panggilan yang biasa di dalam rumah dan dikampung. Hakikatnya aku selesa dipanggil begitu. Tanda kemesraan antara diri dengan penduduk kampung lainnya. Imam hafiz atau Haji hafiz adalah ketua kampung disana. Juga sebagai imam~ sering aku meminta nasihat dan pandangan jika ada sesuatu kemusykilan dan kecelaruan dalam episod hidup aku.

“eh, takde la imam. Saya saje balik. Dah rindu sangat rasanya dengan ibu ayah~ imam sihat?”

Aku bertanya~ wah.. lama rasanya tidak bersembang dengan imam. Seketika rindu pada suasana ini.

“Alhamdullilah~ macam ni la along. Orang tua~ ada je sakit-sakit nya. Ha, macam mana belajar? Masih menulis?” kata imam hafiz tersenyum. Redup~ orang tua bisikku. Sentiasa dengan hikmah~

“Alhamdullilah~ study ok. Menulis pula kadang2 je imam~ sibuk sangat dengan study~” aku membalas~

Imam hafiz tersenyum~~

“ingat along~ jangan hanya belajar. Tapi mengajar juga~ sampaikan.” Imam membuka bicara~ tangan imam menepuk-nepuk bahuku.

Aku diam~ kata imam hafiz ada benarnya. Ilmu itu amanah, rezeki. Harus dikongsi~ dipelajari~ kerana kata imam ghazali, yang paling berat di dunia itu adalah amanah. Maka jangan dipersiakan.

Aku mengangguk~

“tapi ada yang lebih penting dari tu. Apa yang along tulis, dan apa yang along cakapkan tu, sudah betul2 along amalkan ke?” imam hafiz menyambung. Sedikit tersentak~ ayat imam hafiz benar-benar menusuk hati. Hati aku berdesir sayu~

Perlahan aku membalas~

“saya hanya menyampaikan imam. Sekadar penyampai. Apa yang saya tulis, kekadang adalah gugusan pengajaran yang bukan saja saya kutip dari kisah saya, tetapi juga dari ibu dan ayah, mak dan abah, bahkan orang lain. Orang-orang yang biasa, Mereka walaupun sekadar nelayan, tetapi mereka ada kisah mereka sendiri. Mereka ada pengajaran yang boleh diteladani. Dan insya Allah, saya berharap, apa yang saya cuba sampaikan, dapat juga saya amalkan~”

ada desir sayu disebalik nada tuturan aku~ bisikan kata imam hafiz halus, tapi cukup terasa~

“Alhamdullilah kalau macam tu~ tapi ingat, berusaha untuk amalkan~ bukan sekadar berharap~” imam hafiz menyambung~ terasa ketegasan disebalik kata.

Aku mengangguk~

“insya Allah imam~ insya Allah~” balas ku pendek~

Imam hafiz tersenyum~ senang sekali melihat dia begitu. Wajah yang jelas terpancar ketenangan~

“bagus lah~~ saya cuma pesan~ ingat along, jangan menulis “diri” sendiri. Orang yang bijaksana, menulis tentang ilmu. Orang yang cerdik, menulis tentang peristiwa. Orang yang pandai, menulis tentang orang lain~ hanya orang yang bodoh, menulis tentang dirinya sendiri~” imam hafiz meneruskan kata~

Aku jadi terhenyak~ wajah imam hafiz aku renung dalam2.

Sungguh~ dalam benar kata-kata imam hafiz kali ni. Bahu aku diusap perlahan~

Aku tersenyum~ dan lantas mengangguk faham~

“apa yang saya lihat, ada kecenderungan sesetengah penulis hanya menulis tentang diri mereka. Tentang kisah dan peribadi mereka yang mengagumkan~ orang yang
berceramah pun terkadang asyik bercakap tentang “aku”nya~” sambung imam hafiz~

“err.. entahlah imam. tapikan imam, tak salah kan kalau pengalaman itu dapat dikongsi dengan orang lain?~ malah, pengajaran dari cerita itu lebih hidup dari apa yang dialami oleh orang lain kan imam?” balas ku ego~

anak muda, sentiasa rasanya dirinya betul. Tetapi jika disuluh kebenaran, hatinya luruh~

Imam hafiz mengiakan~

“betul~ tak salah. Tetapi jangan keterlaluan~” balas imam hafiz~

“kenapa imam?”

“sebab kekuatan ilmu lebih kuat dari kekuatan peribadi. Ingat tu along. Biar mereka bersandar dengan kekuatan ilmu, bukan kekuatan peribadi penulis atau penceramah itu sendiri~” tegas imam~ sekali lagi, aku terhenyak. Fikiran ligat memikirkan kata-kata imam hafiz~

“err.. kenapa imam?” balas ku~

Imam hafiz mengelengkan kepala~ jelas, dia faham. Kali ini, aku bukan hanya menyoal~ tapi mempersoalkan~

“saya lihat, penulis atau pendakwah sekarang tidak lagi syumul dari segi personalitinya. Tidak lagi sempurna~ rasanya tak perlu saya huraikan lebih terperinci. Musahabah diri kita masing-masing~ itu yang lebih penting” pintas imam~ suaranya tegas. Tetapi jelas terasa kelembutannya. Benar kata orang, hendak menegur sesuatu itu hendaklah dengan hikmah~

“maksud imam, golongan ni banyak kelemahan?” soal aku~

Imam hafiz mengangguk~ mengiakan~

“tetapi itu biasa imam. Tiada siapa yang sempurna~ adakah apabila semuanya sempurna barulah kita boleh berdakwah?” aku menyambung~ masih menagih penjelasan.

“tidaklah saya maksudkan macam tu. Tapi biarlah sekurang-kurangnya pendakwah itu lebih sempurna dari orang yang diserunya~” balas imam hafiz perlahan~

“kalau tidak?” aku kebingungan~~ imam renung wajah aku~ agak lama~ dan kemudian imam hafiz menyambung~

“kalau tidak masyarakat akan kecewa along. Mereka akan kecewa bila melihat orang yang mereka kagumi, malah ingin di teladani tidak seperti yg mereka harapkan~” balas imam hafiz~

“tapi imam~ sejak dari dulu lagi kan kita diajar tentang toleransi dalam hal-hal begini. Pendakwah tida sesempurna bahan yang didakwahkannya~ begitu juga islam dan umat islam. Islam sentiasa hebat~ kerana islam agama yang diredhai Allah. Tetapi umatnya, iatu muslim, adakalanya hebat, dan adakalanya tidak. Bergantung sejauh mana seseorang muslim itu mengamalkan islam itu sendiri kan?”
Balasku berhujah~

imam hafiz tersenyum. Tangannya dilepaskan dari bahu aku~

“hujah lama~” pintas imam hafiz. Pendek~

“tapi masih releven imam~~~” aku seakan merayu~~

“urm.. kalau hujah tadi kita putar balik macam ni bagaimana.. ya dalam erti kata lain~” imam membalas~

Aku menanti~

“kalaulah apa yang along katakan tadi, iatu islam itu sentiasa hebat, tetapi umatnya belum tentu hebat. Jadi kalau macam tu, dimana letaknya keupayaan islam dalam menjana kehebatan umatnya?”

Benar~ sungguh, aku terperangkap kali ni. Diam, aku mengangguk perlahan. Imam hafiz tetap macam dulu~ dia bukan seorang guru yang bila mengajar, -kau diam, aku cakap~ tetapi imam hafiz adalah guru yang toleransi. Demokratik~ prinsipnya tetap begitu~ kita cari kebenaran bersama. Justeru, itu yang aku kagumi dengan imam hafiz~ kerendahan hatinya dalam menyampaikan kebenaran.

Melihat aku luruh~ imam hafiz menyambung~

“along pernah baca apa keluhan seorang inteletual barat yang baru memeluk islam yang ditulis oleh Dr. Yusuf Al-Qardhawi?”

Aku mengangguk~ keluhan itu sering disampaikan ketika usrah dan perbincangan dengan sahabat yang lainnya~

“apa keluhannya?” Tanya imam hafiz~

“Maha Suci Allah, yang telah memperkenalkan aku dengan islam dahulu sebelum aku mengenal muslim..” balasku perlahan~

“nah.. tahu pun. Jika intelektual itu mengenali muslim, mungkin dia tidak akan tertarik dengan islam. Sebab itu saya jelaskan tadi, kekuatan ilmu itu lebih kuat berbanding kekuatan peribadi. Jadi dari segi tertib, siapa yang haru kita kenalkan dahulu? Penulis atau ilmu? Muslim atau islam?” jelas imam hafiz panjang~

“islam, imam~” balasku akur~ tunduk~

Imam hafiz tersenyum~

“itu yang saya maksudkan~ pendakwah atau penulis itu, mesti mengetegahkan prinsip dakwah, islam dan tarbiah~ bukan inputnya peribadi atau nilainya personaliti. Bawa orang kepada allah, bukan bawa orang kepada diri~ bawa orang pada islam, bukan kepada benda atau kumpulan~” balas imam hafiz~

Terasa bahuku ditepuk lembut oleh imam~ sayu hati. Berdesir~~ terasa pagi ini penuh makna~

“terima kasih imam~ terima kasih” balasku~ imam hafiz tersenyum.

“along muda lagi~ belajar betul2. eh, haus pula. Kita minum kat kedai wak raub nak?” pelawa imam hafiz~

Kali ini, giliran aku tersenyum~

“insya Allah~ mari imam~”

“ingat pesan imam tadi~ pendakwah bukan selebriti!!” balas imam pendek~ lantas imam bangun dari duduknya~ terkesima sebentar~~

Tajam~~~

Benar-benar tajam~

Meninggalkan aku yang termenung jauh~

1 kRitIkaNs:

hazwani faudzi said...

Benar...kekuatan ilmu itu yg memacu insan. Berkenalan dgn Dia sebelum berkenalan dengan dia yg lain...