.: isteri dan ibu~ :.

Saturday, October 16, 2010

Bagi aku, bertemu dengannya seperti bertemu dengan ahlinya falsafah. Lidahnya petah dengan kata~ yang terkadang menusuk juga dihati. Kata yang penuh makna~ sukar diungkapkan tanpa fikiran yang panjang~ justeru, dalam masa-masa yang terluang, aku tetap mengunjunginya~ bukan kerana tuntutan tanggungjwab. Bahkan tidak~ tetapi sebagai seorang cucu. yang ikhlas menghargai atuk yang seperti dia. Sebagai seorg cucu, Yang masih megharap tunjuk ajar dari seorang yang telah berguru dengan pengalaman. Suka aku petik kata-kata dia,

“guru terbaik adalah pengalaman hidup kita sendiri”.

Dan memang ternyata benar, di sekolah kita diajarkan tentang sesuatu ilmu, baru kita diuji dengan ujian dan peperiksaan. Tetapi tidak bagi disekolah kehidupan~ kita diuji, baru kita belajar. Tentang erti kehidupan~ tentang makna yang tersirat disebalik ujian. Dan dari situ terbentuklah pandangan hidup kita~ sama ada benar atau tidak, itu bukan kita yang menentukan. Kerana disisi tuhan, apa yang ditentukan untuk hambanya, pasti adalah satu kebaikan. Maka carilah kebaikan tersebut, walau sesukar mana~ kerana yang bercahaya itu tidak akan ada tanpa ada yang gelap.

Pada aku, dia adalah insan yang istimewa. Cukuplah aku mengelarkannya sebagai Tok wan~

Masih teringat kata-kata tok wan saat aku meminta nasihat dari dia.

“Tok wan~ perempuan ni susahkan? bagaimana nanti kalau along sudah ada anak perempuan? Macam mana ye along nak didik anak2 along? Sebab orang kata, jaga sepuluh ekor lembu lagi senang dari menjaga anak perempuan?” pertanyaan aku basa basi~~

Tok wan tersenyum~~ tahu apa yang bermain dalam fikiran cucu angkatnya yang seorang ini~

“orang kata? Along rasa macam mana?” soal tok wan.

“urm.. tak tahu la tok wan.”~ aku berbasa basi. Masih belum sembuh dari kisah hitam yang semalam.

Tok wan tetap tersenyum~ pandangan nya dialihkan~ dan seketika tok wan berkata.

“along2~~ salah perbandingan along tu. Manusia berbeza dengan lembu~ kita ada hati dan perasaan” Tok wan memulakan bicara~

Aku menanti~

“jadi, didik anak lelaki lebih senang la tok wan”

“terpulanglah kepada “gembala”nya. Kena cara dan gaya. Sepuluh anak perempuan pun boleh dijaga. Tak ada pun orang yg cakap jaga sepuluh ekor lembu lebih senang dari jaga seorang anak lelaki~”

“err.. maksud tok wan?” aku kebingungan~

Tok wan meletakkan cermin matanya~ air teh dihadapannya, dihirup perlahan~ seakan faham gejolak jiwa remaja yang sentiasa inginkan kepastian~

“along~~ bila berdepan dengan anak perempuan, bayangkan kita berdepan dengan bakal isteri. Bayangkan kita berdepan dengan bakal ibu”

Aku kebingungan~~~ tok wan menyambung~

“along tanya ni dah ada calon ke?” tok wan mengusik.

“eh takde la tok wan. Saje tanya~~” balas aku sekadar. Cuba melarikan diri dari riak yang kecewa. Dari kisah hitam yang pernah tercatat dalam kisah hidup aku. Tetapi tok wan tetap tok wan. Tetap saja mampu menangkap apa yg bermain di fikiran cucunya.

“along nak isteri yang macam mana?” soal tok wan.

“Err.. Tok wan Tanya macam along ni bukan lelaki~ mestila nak baik agamanya tok wan~” balas aku~

“nah.. macam tu la bila kita berhadapan dengan anak perempuan. Sebab anak perempuan kita bakal menjadi seorang isteri. Jadi bayangkan bagaimana sifat seorang isteri sejati. Itu pengakhiran kita dalam mendidik anak perempuan” jelas tok wan. Wah.. tok wan dah mula bersilat kata~~ dan aku perlu lebih kritis dalam menyoal tok wan~ kerusi aku tarik, rapatkan bersebelahan tok wan.

Belum sempat aku bertanya, tok wan menyoal~

“apa yang along ingin kan dari isteri along nanti?”

“ketaatan” balas aku cepat~

“lalu didiklah anak2 along nanti tentang ketaatan. Latih dia patuh pada perintah yang baik. Lagi?”

“malu”

“jadi didik dia dengan sifat malu. Didik dia supaya kekalkan sifat malu pada tempat dan ketikanya. Latih dia supaya sentiasa menjaga aurat, tidak meninggikan suara, tidak lasak pada gerak fizikalnya. Ajar erti maruah dan harga diri. Lagi along? Apa yang along nak dari seorang isteri?”

“err.. cantik??”

Tok wan tersenyum~

“along2~~ tak lupa jugak pasal tu ye.. tetap nak yang cantik"

aku ketawa kecil~

"metilah tok wan~ dari mata turun ke hati kan? kalau berkenan dimata, senanglah mata memujuk hati~" kata aku bergurau~

"along2~ cantik mana pun, tetap boleh dicabar oleh emosi manusia yang mudah kalah dengan alasan jemu. kalau along nak isteri yang cantik, jadi latih anak perempuan along nanti supaya jaga kecantikan tingkah laku, wajah, pakaian, tempat tinggal, bilik dan lain-lain. Biar dia pandai jaga kekemasan, kecantikan, dan keindahan. Biar dia tahu erti peka pada nilai2 estetika~ ha, ada lagi?”

Aku diam~~

terbayang bagaimana nanti bakal isteri aku. adakah mampu untuk mendidiknya~ dan tiba-tiba aku jadi rindu. Rindu pada dia yang tidak kelihatan. Wajah dia tidak tergambar disetiap mimpi yang pernah aku lalui~ suaranya tidak terakam dalam jiwa. Tetapi dirinya ternyata hidup. Mendoakan diri aku agar tahu erti nilai cinta sebenar. berdoa kepada tuhannya supaya menjaga aku jodohnya satu hari nanti~ Terkadang tertanya, Orang yang akan menemani aku itu siapa? Tetapi itu adalah sebahagian dari ilmu tuhan yang masih belum dibukakan untuk aku lagi~

“ha~ mengelamun..” usik tok wan.

“hehe.. tak de la tok wan. Tok wan laju sangat. Along terkejar-kejar nak tangkap apa yang tok wan cakap~ ha, Tok wan, yang tok wan cerita tadi, tu semua tentang prinsip asas kan. kalau pendekatannya pulak tok wan?"

“wah along~~~ Tanya macam tok wan ni professor pulak~”

Aku tersengeh. Ketawa kecil~ benar, tok wan bukan professor. Bahkan tok wan hanya orang kampung biasa~ tapi bagi aku, tok wan adalah professor universiti kehidupan. Banyak ilmu tok wan tentang hidup~ terkadang mencemburui. Mahu menjadi seperti tok wan~ kerana dari didikan tok wan, abah dan adik beradik abah, sangat bersederhana dalam kehidupan.

“perlu banyak meraikan~” tok wan menyambung.

“raikan bagaimana tok wan?”

“raikan mereka dengan kata-kata, belaian dan pemberian”

“maksudnya?”

“hargai pandangan, kegembiraan, kesedihan, kejayaan dan kegagalan. Selalu ucapkan tahniah, takziah, pujian dan pujukan. Pada ketika yang sesuai berilah hadiah” tok wan membalas perlahan~

Aku mengangguk~

“kenapa tok wan?”

“umumnya perempuan makhluk perasaan berbanding lelaki makhluk akal. Along sendiri ingat kan kata-kata iman ghazali, wanita itu ada Sembilan nafsu dan satu akal. Manakala lelaki sebaliknya. Pendekatan meraikan lebih berkesan bila bekaitan dengan perasaan~ pendekatan ini lebih menyentuh~”

“owh..”

Aku mengangguk~~ air teh diatas meja aku hirup~ tiba-tiba teringat.

“ha tok wan~~ tadi tok wan ada cakap. Nak didik anak perempuan mesti kena bayangkan bakal ibu jugak kan? Maksud tok wan?

Tok wan memandang~ dalam-dalam~ dan pantas tok wan menyambung.

“apa yang along paling hargai dari seorang ibu?”

“kasih sayang ibu” balasku ringkas~

“nah.. jadi along kena la didik anak perempuan along nanti agar bersifat pengasih. Pengasih dengan adiknya, abangnya, kakaknya, binatang peliharaan dan lain-lain. Sebab itu anak perempuan digalakkan bermain dengan anak patung. Itu untuk menyuburkan kasih sayang pada bayi. Lagi?”

“err.. sabar?”

“betul tu. Seorang ibu tu harus sabar along. Sabar menanggung perit kehamilan, sakit melahirkan, menjaga sakit demam, ragam dan karenah anak. Tanamkan sifat sabar anak perempuan dalam menanggung kesakitan, keletihan, kekecewaan dan sebagainya” balas tok wan panjang lebar~

Aku tersenyum. Diam aku kagum dengan tok wan.

“tok wan~~~”

“ha.. apa lagi along?”

“along nak mintak nasihat~ sebagai seorang lelaki, macam mana ye nanti along nak jadi ayah yang baik? Boleh ke along didik anak perempuan along menjadi baik nanti? along takut la tok wan. kan anak tu harta yang berterusan amal nya kan?”

Tok wan ketawa kecil~

“along2~~ untuk menjadi ayah yang baik kepada anak perempuannya~ seorang lelaki mesti menjadi anak yang baik kepada ibunya dan suami yang baik kepada isterinya. Ha, alongkan ada mak dgn ibu~ jadi hargai mereka sebaiknya. Kerana along tetap seorang anak~”

Aku sebak~~~

“ye tok wan~~~ along masih ingat kata tok wan~” kata aku sambil menahan kesedihan~ lantas aku menyambung,

“lagi tok wan?”

“ha.. yang paling akhir sekali, seorang lelaki wajib taat kepada tuhannya!! Allah~”

Aku diam~~~~ diam yang panjang~~~ditinggalkan dengan persoalan dan nasihat~~

Terima kasih tok wan^^

terima kasih~~

6 kRitIkaNs:

daniel said...

bkn mudh nk cri pompuan sbgtu kn...aku pon serupa mcm ko jugk...sush nk cri yg smpurna...

rosmaniey said...

i like "guru terbaik adalah pengalaman hidup kita sendiri”......

saya said...

salam.

adaptasi cerita sebenar ke ni?

best nye tok wan along. :)

banyak bg nasihat.

terima kasih tok wan :)

Anonymous said...

menarik..mmg tiada yg sempurna..so,jdi yg t'baik utk dptkn yg t'baik..erm,insyaAllah..same jgak wanita..susah jgak nk cari lelaki yg smpurna..

beribiru said...

assalam..minta izin share ye...

Anonymous said...

iman,saya minta kebenaran nak share=)